2010 – 2011

29 desember 2010, bertepatan dengan jadwal pertandingan final Final AFF Suzuki Cup Leg-2. Sebelumnya gua dan beberapa teman berencana untuk nonton bareng dirumah Imas, kebetulan Imas hari itu Cuma sendiri dirumahnya. Sekitar jam 7.40 gua nyampe didepan kelas. Orang yang pertama gua lihat adalah Tikayang duduk diluar kelas, dia keliatannya lagi sedih. “goog morning !” sapa gua ke dia yang Cuma dibales dengan tatapan. Gua pun langsung buka pintu kelas yang hampa itu, padahal jadwal kuliah statistika jam 7.30. gua pun berusaha nemenin dia diluar, berhubung gua juga bingung harus ngomong apa ya sudahlah gua Tanya aja dengan pertanyaan yang udah gua tau jawabannya, “yang laen belom dating Tik ?” , “Ga tau..” , “Ga ada kabar udah pada dimana ?” ,, “Bayu katanya baru berangkat”. (buset dah kaga niat kuliah itu mah.. haha).
Ga lama kemudian mulilah dateng beberapa temen yang hampir semua ngeluh males banget kuliah hari ini. Mulailah kita semua ngerumpi ini – itu terutama masalah bola. Beda halnya dengan Tika yang masih agak murung walaupun banyak yang cengengesan. “ntar gua nginep dirumahlu ya” kata Tika ke Nadia. “iya – iya biar ntar , malem kita nangis bareng”. Ucap Nadia sambil nyengir ala Nadia. Gua yang denger itupun makin bingung dengan kelakuan anak jaman sekarang itu. Pak Jolan dateng dengan kepala masih silau dan nyuruh kita masuk, tapi gua bilang. “masih sepi Pak ntar aja ya Pak tunggu temen yang lain dateng.” ,, “Ya ya “ kata Pak Jolan sambil nyengir dan ngangguk.
Yuliana A.k.a Jule dateng sambil lari – lari kecil dan ngebawa kalender bertema SHinee. Udah jadi kebiasaan gua selalu bercanda sama si Jule ini. “ah koq ga ada gambar Park Ji Sug-nya?” celetuk gua ke Jule yang disambut ketawa sambil merem ala Jule. Ga lama kemudian Pak Johan Harlan A.k.a Jolan ngedenger kita berisik diluar dan dia nyuruh kita masuk. Beberapa dari kita memutuskan ga masuk karena lagi ga napsu belajar. Gua pun minjem kalender Jule dan mau tau apa reaksi temen – temen dikelas kalo gua bawa kalender itu yang ternyata disambut dengan cekikikan beberapa temen. Kita pun belajar kaya biasanya, tapi berhubung gua duduknya disamping Jule maka bias dipastikan konsentrasi belajar hanya mencapai 40% , sisanya adalah ngerumpi dan bercanda padahal kita duduknya dibariasan agak depan. Tiap kali Jule nanya ke gua tentang yang dijelasin Pak Jolan, maka gua akan jawab dengan didahului kata “bodoh !”. “bodoh gitu aja ga ngerti…” “bodoh orang mah pakenya table yang ini…” “bodoh kan yang ditanya ini kenapa begitu…” dan bodoh –bodoh lainnya yang ga bias ditulis satu – persatu,,, hahaha.. tapi Jule ga pernah marah dia malah ketawa, maklum kan dia bodoh.. xP
Sudah lupakan si Jule yang lucu itu. Singkat cerita Pak Jolan dipanggil untuk nemuin tamu. Dan pas dia buka pintu dia pun shock berat karna masih banyak makhluk yang ngerumpi diluar. Kalo bukan karna dia lagi senang karena palanya makin bersinar mungkin dia udah kena stroke ngeliat mahasiswanya pada mangkir. Dan akhirnyapun temen – temen digiring kekelas sama Pak Jolan layaknya PSK yang dijaring Satpol PP.
Jam menunjukkan pukul 10.35 tapi Pak Jolan malah makin asik berfantasi dengan spidol hitam dan papan tulis. Dia seperti lupa diri dan terbang ke awang – awang sampe – sampe dia lupa waktu sudah habis buatnya (nah lho) ,maksudnya jam kuliah statistiknya udah abis. Temen – temen sekelaspu pada nyuruh gua untuk ngomong sama Pak Jolan dan gua pun angkat bicara, “Pak Jam-nya udah abis, kita ada kuliah lagi” dan kelaspun bergemuruh “parah lu Ben !!” kata Bayu.. “buset dah lu Ben” kata Mimron.. dan suara – suara setan lainnya yang serupa kalimatnya terus – menerus terus bersautan menyalahkan gua yang dianggap ga sopan udah mengganggu fantasi serang dosen. Dan guapun hanya bisa tertuntuk lesu “tadi nyuruh gua, eh sekarang malah nyalahi gua.”. ya begitulah temen – temen kelas gua yang gila – gila dan stress stadium IV. But I love all of them 
Singkat cerita kita pun pulang dari kelas Softskill PI. Gua dan beberapa temen menuju Boni untuk makan siang dan dilanjutkan ke Margo City untuk Karaokean sambil nunggu nobar Final AFF Cup. Ditempat itulah gua, Mas Bay, Pupung, Stefany, Indri, Echa, Nadia, Falah, Ahadi mengeluarkan semua kegilaan. Tapi tak disangka – sangka ada semacam konspirasi terjadi disini. Lagu – lagu yang dipilih adalah lagu yang memaksa gua untuk nyanyi dengan emosi dan pengkhayatan (bahasanya dah ah ), lagu pertama adalah Garuda didadaku yang dinyanyikan secara membabi buta dan tidak senonoh oleh kita. Dilanjutka dengan lagu kita untuk selamanya – Bondan ft. F2B yang dinyanyikan hanya dibagian reff-nya aja, maklum kita semua bodoh. Selanjutnya lagu Gantung- Melly G. , Mau dibaw kemana – Armada yang dinyanyikan Bayu dan Indri sambil ngelirik kea rah gua dan Tika, dan yang sedari awal Ahadi & Falah Cuma jadi backing vocal tiba – tiba menambah keriuhan dengan ucapan “cie..cie..”
Kejutan terjadi dilagu selanjutnya dimana Pupung dengan matanya yang melotot tiada dusta nyuruh gua nyanyiin lagu berikutnya ini. Dan ternyata lagunya adalah Kisah Romantis dar Om Glenn Fredly. Serentak semua bersorak,, “wuuuu… Ben ayo Ben” “cie.. cie..”. kebetulan gua suka sama lagunya ya sudahlah gua nyanyiin aja. Tapi sodara – sodara yang terjadi adalah orientasi dan ekspektasi mereka adalah lagu ini dinyanyikan untuk Tika. Jadilah ruangan itu penuh dengan sorak – sorak para makhluk Alay , yang selalu menanggapi dengan kata “cie.. cie.. ehm..ehm..” ditiap bait lagu ini. sesekali gw nengok ke mereka dan mereka ternyata juga nengok ke gua, terutama Indri yang selalu naik –naikin alisnya dengan tatapan ala om – om hidung belang. Sebelum gua lanjutin cerita ini gua mau sedikit menjelaskan asal mula kenapa gua dan Tika selalu di-ceng-in abis abisan. Jadi semua ini bermula karena IPK gua dan Tika sama – sama 3,xx . aneh kan ? ya begitulah mereka, sering ga jelas dan tampak bodoh. Pokonya tiap hari sejak semester 3 gua dan Tika kerap dibuat mati kutu, terutama oleh Mas Bay yang kemampuannya sudah setara dengan Timo Pradopo dalam hal konspirasi dan mencari fakta, tapi bedanya kalo Mas Bay justru membuat fakta. Dan nasib ini juga dialami Falah – Nadia – Stefany yang terlibat asmara bias. Haha..
2 jam pun berlalu, kamipun berpisah didepan Margo City. Mas Bay pulang karena harus jaga anak, Tika & Stefany pergi ke Detos cetak foto, gua, Falah, Ahadi & Nadia kekampus, kalo Nadia mau ketemu Imas , sedangkan kami bertiga mau rapat BEM angkatan 2009, sedangkan Indri udah pulang duluan sebelum kita selesai karaokean. Emang unik dah kehidupan kita semua, ada aja kejadian lucunya. Demi menghindari razia polisi, gua yang ngeboncengin Nadia tanpa helm terpaksa lewat gang sempit di Pocin. Dijalan rusak dan tergenang air itu Ahadi yang jadi navigatorpun meluncur dengan gemilang, tapi tragedy terjadi saat dia ngelindes batu aagak gede digenangan air yang bikin dia kehilangan keseimbangan, daripada malu jatoh dari motor akhirnya diapun menjulurkan kaki gajahya itu kegenangan air untuk ngejaga keseimbangan, serentak gua, Nadia dan orang disitu ketawa ngakak. Perjalanan berlanjut, dipertigaan perbatasan Depok – Jakarta ternyata ada banyak polisi. Tentu aja gua takut, begitupun Nadia yang dengan insting kura – kura langsung nunduk, tapi sayangnya dia ga bawa tempurung jadi palanya tetep keliatan. Beruntung polisi itu ga ngeliat kita atau mungkin sebenernya dia ngeliat tapi males ngejarnya karena gua udah ngebut pol – polan.. haha..
Sesampainya diparkiran kitapun pisah, Nadia nungguin Imas di DPR. Gua , Ahadi , Falah rapat. Berhubung gua bukan anggota BEM jadi gua hanya akan komentar kalo dibutuhin aja. Oh iya BEM hari itu ngebahas masalah acara yang bertema “Go Green and Valentine”. Acara itu rencananya akan diadain tanggal 12 Februari 2011.acara ini murni digagas anak Psikologi Gunadarma angkatan 2009. Dirapat itu gua lebih banyak memberi tanggapan daripada menuangkan ide. Falah sebagai ketuanya mulai membagi – bagi struktur kepanitian sesuai konsep yang dibutuhin. Gua ga ambil bagian karena ada acara lain ditanggal 11 – 13 Februari.
Selesai rapat kitapun langsung meluncur kerumah Imas, sebelumnya kita ke kost-an Ryan dulu biar Ryan bisa nebeng sama ahadi. Sampe didepan pos satpam kompleknya Imas kita disambut sama Satpam yang lugu bin menggemaskan. “mau kemana mas? “ kata beliau. “kita mau kerumah Imas”,, “Imas siapa?” ,, “Imas anaknya pak Dharma” ,, “ooooww.. siapa itu ?” ,, Gubrakkkkkkkkkkkk… “ya udah silahkan” . dari situ bisa disimpilkan bahwa Keluarganya tidak popular dikalangan para satpam. Tugas gua belom selesai, gua harus jemput Vinni, berhubung gua ga tau jalan menuju rumah Vinni dari rumah Imas jadi gua minta tolong Falah & Imas nunjukin arah ke kampus UI yang memang deket rumah VInni. Kita bertiga menempuh jalanan yang super horror dan penuh magis, jalannya sempit ditengah hutan kampus UI. Masa kita bertiga tiba – tiba nyampe di POLTEK padahal kita Cuma gas + rem + belok kanan kiri bisa sampe !!!. akhirnya kita nyampe dirumah Vinni. Pas Vinni keluar dia make kerudung merah, tiba – tiba gua mau nyanyi lagunya Wali yang judulnya gadis kerudung merah.. hhaha
Well kitapun meluncur menuju rumah Imas, entah apa yang ada diotaknya Falah, dia ninggalin gua tepat dijalan yang gua ga tau dimana gua berada. Akhirnya gua dan Vinni main tebak – tebakan tiap ada persimpangan, “lurus atau kanan ya Vin?” ,, “lurus aja deh !” kata Vinni.. feeling gua bilang ada yang salah pas gua liat Indomaret, menurut buku The Next Trillion karya Paul Zane Pilzer, sangat tidak tepat menempatkan sebuah minimarket disisi kanan jalan yang minim penduduk. Maka dari itu gua bilang ke Vinni, “kayanya bukan kesini deh Vin..” , lalu gua putar balik dan menuju arah kanan.. feeling gua bilan kita udah dijalur yang bener, tapi sayangnya kita ga tau harus berenti dibelokan mana rumah Imas itu, karna yang gua inget Cuma belokan kearah kiri yang ditengahnya ada kebon ga terurus. Alhasil kitapun nyasar entah dimana. “Vin, udah jam berapa ya?” ,, “jam setengah tujuh lewat seperapat”. Ditengah kepanikan takut ga bisa nonton bola dari menit pertama membuat gua kebelet kencing. Akhirnya kita balik arah dan nanya orang yang ada dipinggir jalan. Vinni turun tangan langsung pas ketemu mas – mas , “mas, tau jalan menuju bla.. bla.. bla..” ,, “wah saya ga tau tuh, saya bukan orang sini” kata orang itu. Dalem hati gua bilang, “berarti anda maling nyasar ya?” hahaha… akhirnya Vinni nanya ibu – ibu yang sepintas mirip Polwan, makanya gua yakin dia tau jalan, dan ternyata benar, kita pun sampe dirumah Imas tepat disaat lagu Indonesia Raya dinyanyikan.
Pertandingan Final AFF Suzuki Cup dimulai. Indonesia harus menang dengan selisih 4 gol supaya juara, karena sebelumnya kalah 3 – 0 dari Malaysia. Harapan dan optimisme Indonesia bisa menang terjadi dimenit ke-17 dimana Indonesia dapet hadiah penalty. Tapi sayangnya Firman gagal mengeksekusi. Kita semua yang ada diruangan itu kecewa, tapi masih optimis. Sepanjang babak pertama kita semua sesekali teriak dan sok berkomentar layaknya Bung Towel dan Bung Kesit yang udah terkenal diseluruh negeri sebagai komentator kawakan negeri ini. Dan yang paling mengherankan adalah para kaum hawa dirumah Imas itu justru asik berfoto – foto, tapi yang cowo juga ga mau kalah akhirnya kita malah asik – asikan foto – foto. Property utamanya tentu adalah bendera merah putih yang dibawa Falah dari rumahnya, “ini bendera baru dicuci mama gua lho” kata Falah dengan bangganya.
Babak pertama usai, para jejaka bapuk muali keberanda rumah Imas untuk ngebahas sambil menunaikan ibadah merokok bagi yang menjalankannya. Ditempat berbeda Tika berdoa khusus untuk kemenangan Timnas, tapi menurut keterangan temen – temen ternyata doa yang diucapkan adalah doa setelah makan.. nah lho !!!
Babak kedua dimulai, teriakan gemes karena berkali – kali Tim Indonesia gagal nyetak gol terus – terusan terdengar. Karena saking optimisnya gua bikin sebuah kesepakatan sama diri gua sendiri, yaitu “kalo Indonesia ga menang gua besok ga kuliah” , pas gua ngucap gitu, si Stefany langsung nyamber, “bener ya lu Ben ! awas lu !” , “iya !!!” . Petaka terjadi saat Maman Abdurrahman salah umpan yang langsung diambil pemain Malaysia dan dioper kedepan. Dan diterima penyerang mereka namanya Safee Ali, dan diapun suskses mencetak gol. Seketika gua diam dan sempet ga percaya bahwa itu adalah gol. Sedih banget rasanya kaya jatoh dari lantai 6 dan yang ngeliatin adalah orang yang benci sama kita. Stefany-pun berseloroh (bahasa mana ini?) “haha,, Ben ga kuliah !!”. mati kutu gua nelen ludah, Gua terus – menerus berdoa semoga ada keajaiban buat Tim Indonesia. Harapan itu akhirya muncul lagi saat M. Nasuha berhasil nyetak gol. Kita semua teriak girang termasuk Stefany (labil) dan Ryan yang sejak awal sudah berkhianat dengan memakai bertuliskan Malaysia-pun ikut girang, diruangan itupun gua berpelukan mesra sama Falah, itu semua terjadi atas dasar suka – sama suka. diTV kita ngeliat ekspresi Pak SBY yang Cuma datar dan seolah ga terjadi apa –apa, sesekali dia nengok kearah sbelahnya, beliau enggan berdiri sepertinya dia cepirit, diri luber – duduk lengket. Akhirnya beliau cuek dengan tragedy dicelananya itu dan berdiri bersorak gembira saat Ridwan dimenit 88 juga berhasil nyetak gol, begitupun gua yang langsung teriak “yeeeeeeeeeesssssssssss besok gua kuliaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhh” , tapi itu adalah gol terakhir yang bisa dicetak Timnas di turnamen itu. Indonesia pun harus puas menjadi Runner – up untuk keempat kalinya.
Selesai pertandingan kita mulai ngomongin acara tahun baruan dirumah Nadia, semuanya serba cepat dan tidak efektif karna mungkin udah pada laper.. hahah..jam udah menunjukan angka 21.20 gua nengok kearah Vinni , nampak sangat jelas mukanya yang tadinya manis jadi tidak enak dipandang😛 . “yuk kita pulang Vin”, kata gua sambil make jaket. Dan Vinni-pun mulai beranjak dari sofa. Kita semua akhirnya pulang dari rumah Imas. “makasih ya Imas !!” ucap kita semua.. dijalan menuju pulang ternyata temen – temen yang lainmau pada makan dulu, tapi berhubung gua liat Vinni udah ngantuk banget ya udahlah gua ga ikutan, “kita langsung aja ya Vin.” , singkat cerita kamipun nyampe dirumah Vinni. Dan kitapun pisah disitu tanpa cipika – cipiki.. hahah.. good night my soulmate.
Tanggal 30 Desember 2011 , mata kuliah sosiologi digabung sama kelas 2PA02 , yang adalah kelasnya Aris Alkindi – tandem utama gua kalo “ngobrol ngawur”. Dosen waktu itu belom dateng jadi kita mgobrolin macem – macem sambil nunggu Bu Kristina dateng. Walaupun kita udah sama – sama nonton bola semalem tetep aja kita certain lagi, ya beginilah kami.. haha.. ga lama kemudian datenglah bu Kristina, gua yang tadinya duduk didepan langsung diajak duduk di pinggiran sama Aris & Mas Bay, gua tau konsekuensinya kalo duduk deket Aris adalah harus bercanda mulu. Tapi untungnya hari itu Bu Kristina Cuma ngasih tau nilai UTS aja. Seperti biasanya pasti kita bakal ledek –ledekan nilai, dan beruntung kali ini nilai gua lebih tinggi dikit dibanding Aris jadi dia ga bisa ngeledekin dia, tapi juga gua ga bisa ngeledekin dia karna nilai dia tergolong tinggi dikelasnya.
Kitapun selesai kuliah hari itu karna dosen PIO ga bisa dateng. Akhirnya kita putuskan untuk kongkow di Detos. Personilnya diantaranya adalah, Nadia, Tika, Mas Bay, Aris dan gua tentunya. Sebelum kita berangkat ke Detos, gua dapet surat perintah 30 Desember atau yang biasa disingkat “Supertipuber” dari Nadia, yang isinya adalah gua wajib ngaterin Tika kerumahnya untuk ngambil sesuatu yang ternyata adalah bumbu buat bikin ayam ungkep dirumah Nadia. -_-‘ ada unsure kesengajaan dari merka semua supaya gua terus – menerus bareng Tika, tapi ya sudahlah gua ga keberatan kalo diminta bantu temen. 
Diperjalanan menuju rumah Tika gua berusaha ngapalin jalan biar pas pulang bisa langsung wuzzz wuzzz alias ngebut. Akhirnya nyampe dirumah Tika. Diruang tamunya banyak boneka Doraemon yang semuanya punya Tika. Celingak – celinguk ngeliatin foto – foto yang dipasang didinding ruangan itu, ada satu foto yang menerik perhatian gua. Adalah foto anak kecil berwajah imut dan polos yang berdiri disebelah kanan ibu (berdasarkan foto itu), yang dari sudut tertentu mirip Tika, gua pikir itu adalah adenya Tika, but in fact she is Tika’s Childhood Photos. “foto siapa lagi anak perempuan dirumah ini?” Ucap Tika meyakinkan. Oke,well sekarang kita berdua nunggu mama-nya beli bumbu, setelah mbeberapa menit mama Tika pun dateng dengan bumbu yang gua lihat ga ada cabenya, seketika gua nyeletuk, “cabe mahal ya Bu !”,, “iya makanya mau nanem pohon cabe lagi nih, kalo lagi gini baru terasa penting nanem cabe” kata mama Tika. Dan obrolan tentang cabepun berakhir seiring beresnya perlengkapan Tika untuk nginep di Rumah Nadia.
Sesuai rencana kita menuju Detos dan waktu yang dibutuhin ga lebih lama daripada pas pulang menuju rumah Tika tadi. Tapi sampai Detos justru Mas Bay, Aris dan Nadia ga ada di foodcourt. Mereka bilang lagi di TM bookstore alias lantai bawah Detos. Tapi gua justru curiga sebenernya mereka ada di foodcourt dan nyalain kamera tersembunyi buat nangkep semua gambar kejadian gua danTika selama berdua di foodcourt. Maka dari itu gua memilih untuk diam aja, mungkin itu juga yang ada dipikiran Tika, karna Tikapun Cuma diam. Tapi lama aja tuh mereka di TM , akhirnya gua pun mulai ngobrol ini – itu , yang bermuara pada obrolan tentang blog-nya Tika yang isinya menyatakan Tika batal melaksanakan niatnya untuk menjalankan Ta’aruf. Menurut pernyataan dia ditempat itu alesannya adalah dia kadang ngerasa kesepian dan “envy” sama temen – temennya dan dia mau coba sekali lagi untuk punya pilihan sendiri. Disitu gua berusaha meyakinkan dia bahwa status single juga seru, karna dari fakta yang ada lebih banyak temen – temen kita yang berstatus single, dan itu justru bikin kita ga kesepian. Gua juga sempet meyakinkan dia bahwa kalaupun dia yakin sama orang tuanya ga salah kok untuk tetap ambil pilihan Ta’aruf. Saat itu Tika Cuma senyum dan sesekali sedikit menunduk.
Ditempat itu pula gua minta maaf karena mungkin gara – gara gua dia jadi sering ngerasa ke ganggu karena di-ceng-in temen – temen. “Tik, lu giman naggepin temen – temen kalo lagi di-ceng-in temen ? jujur gua ga enak sama lu, kalo gua sih nganggepnya Cuma sebatas lucu –lucuan aja, ya kira – kira kaya dulu Ahadi & Okta-lah” Tanya gua ke dia. “ya sama gua juga begitu, biarinlah mereka biar seneng”. Jawaban Tika itu sekaligus menenangkan hati gua yang selama 1 bulan ini agak ga enak, sering salah tingkah, diam seribu bahasa (caelah..). “berarti kita lewatin gitu aja ya, ga usah ditanggepin serius” , Tanya gua memastikan. “iya,” jawab dia yang disertai senyum. Mulai sejak itu kayanya gua yakin ga bakalan salah tingkah lagi. Ga lama kemudian 3 orang ajaib itu muncul dari escalator. “heh bro !” sapa Aris , “cie.. cie..” sapa Mas Bay & Nadia. Sapaan yang kurang mengenakan,tapi mau gimana lagi mereka cacat semua.. hhahaa.. sambil makan kami ngobrol ngalor ngidul sampe kadang keselek..
Selesai makan kita mulai keabisan idem au ngapain, gua pun rasa –rasanya mau pulang aja. Tiba – tiba Mas Bay kerasukan roh gaib dan dapet wangsit dari Ki Surono Tunggal Prasasti. Ki Surono nyuruh kita nonton di 21 dan harus film horror Indonesia. Oke kita berangkat, perjalan menuju 21 pun akhirnya terlewati setelah menempuh jarak 30 meter.
Sesampainya ditempat beli tiket, gua Cuma bisa menganga ngeliat jadwalnya. Saat itu masih jam 13.00 , sedangkan filam yang mau ditonton baru diputer jam 13.50 , kalo diitung –itung berarti film itu baru selesai jam setengah empatan , terus perjalanan menuju rumah sekitar 1 jam 30 menit berarti gua baru nyampe jam 5 sore. Wah itu mah kapan gua tidurnya, kan malemnya gua harus latihan bridge di BBO. Dan akhirnya gua putuskan untuk ga ikutan. Mungkin karena mereka juga sependapat sama gua akhirnya kita pun batal nonton. Dan sebagai penggantinya kita ke Time Zone bermodalkan uang masing – masing Rp. 10.000 kitapun mulai mengacak – acak tempat itu. Dimulai dengan masukin bola basket ke ring dan dilanjutkan dengan mainan mencet tombol supaya lampunya berenti diangka yang berarti jumlah tiket yang didapet (ga tau namanya apa). Terus kita mulai kegilaan dengan main basket ketempat anak kecil, dan berhubung ringnya bisa dijangkau tangan si Aris maka kita pun dapet jumlah tiket maksimal (curang bener).. hahah.. eitzz tunggu dulu kecurangan kita belum berkahir, kita main ke ball launcher, nantinya bola yang kita gelindingin bakalan masuk ke lobang yan ada angka 1000 – 10.000 , dan yang kami lakukan adalah bukannya bola digelindingin tapi malah kita masukin setengah badan ke tempat lobang – lobang itu dan dengan mudahnya kita bisa masukin ke lobang berangka 5.000 hahah.. orang – orang pada ngeliatin dan ada beberapa yang niru cara busuk kita.. haha. Apakah kelicikan 5 setan ini sudah berakhir ?? tentu tidak, kita langsung menuju ke tempat balap kodok. Kodok kita diadu sama kodok CPU , cara gerakin kodok itu adalah dengan menekan tombol yang nyala secara acak. Nah berhubung kita berlima jadi kita semua kebagian jatah dan tinggal asal pencet aja terus terusan pasti kodoknya menang.. ahahha.. dan beberapa lagi kecurangan kita yang bisa bikin Time Zone jadi ga menantang lagi. Terus gua dan Aris maen berdua di meja tik – tok (kalo ga salah namanya itu)kaya orang autis yang bikin peraturan sendiri ampe teriak – teriak gocek kanan kiri ga jelas yang penting mabok. Suara kita pun abis dan stamina terkuras, maklum kita berdua kan bayi sehat nan montok😛
Setelah saldonya yang Rp. 50.000 ituabis kitapun nukerin tiket, dan hasilnya adalah kita dapet 5 pensil hello kitty , 5 isi pensil , 5 pulpen item dan 7 permen kiss. Dan kita pun pulang dengan penuh rasa bangga pada negeri (halah halah), tapi sebelum bener – bener pisah Tika smpet – sempetnya beresin bumbu didepan 21 , orang yang lewat dan ngeliat kitapun senyum – senyum heran.. aada di Detos orang bawa daon sereh sama daon jeruk.. hahah
31 Desember 2010 , hari itu diawali dengan mata kuliah Psikologi Kepribadian, diawali dengan pengumuman nilai UTS , terus persentasi kelompok Mas Adi dan kawan – kawan, yang mirip dagelan ketoprak humor.. ga ada yang merhatiin dengan serius begitupun gua.. haha. Lalu giliran kelomok gua yang presentasi ( wulan, Vinni, Dita, Fayruz, gua). Sebelumnya gua udah nyuruh temen- temen supaya ga usah nanya untuk menanggapi presentasi kelompok gua. Alasannya adalah gua belom 100% menguasai materi. Dan itulah yang terjadi saat gua selesai presentasi. Bu Esti muji –muji presentasi kelompok dia, karena dinilai bagus dan berstruktur, walaupun akhirnya ketauan hasil nyontek bukunya Indri.. hahah..
Selesai kuliah kita ke Detos (andelan :P). Falah, Mas Bay, Chandry & Aris sholat jum’at dimasjid Detos. Para Power Ranger (minus Indri) dan gua ke FC, maklum gua masih Katholik😀 . “silahkan kaka dipilih menunya” sapa mbak – mbak yang kerja disitu. “oh yang ini mbak” jawab gua sambil nunjuk ayam bakar.
Mbak – mbak : “kaka pesen apa?” Tanya dia lagi ke si Echa,
Echa : “engga mbak tunggu temen dulu”
Mbak – mbak : “oh jadi satu aja ya ?”
Echa : “engga mbak, enggak jadi”
Hampir setengah jam berlalu…
Echa : “Ben lu udah mesen makanan ?”
Ben : “udah”
Echa : “kapan lu mesennya?”
Ben : “tadi pas mbak –mbak yang disitu dating kesini”
Echa : “lah gua kira lu ga mesen, tadi gua bilang ga jadi”
Ben : “lah berarti mbaknya ngira gua ga jadi juga ya ?”
Echa : “hahah.. sorry Ben !”
Ben : “pantesan lama bener.,,.” (-_-)’’
Echa : “Ya udah gua mesen dulu deh” “ jagain temen gua ya..” sambil nunjuk Nadia yang dari tadi terkapar tidur kecapean begadang sama Tika.
Ga lama kemudian 4 orang itu selesai sholat jum’at. Kita semua mesen makanan menurut selera dan kepercayaannya masing – masing.. lagi – lagi Aris bikin ulah, Cola yang dia bawa tumpah diatas meja, alhasil banjirlah seluruh FC (lebay).
Abis makan kita ke 21 menuntaskan niat nonton yang kemaren tertunda.film itu adalah “Pocong Rumah Angker” , Judulnya sih serem, tapi kayanya ga seserem itu ceritanya. Kita semua masuk studio dan formasipun diatur, gua ,Falah dan Aris duduk sebaris, dibelakang kita ada Mas bay, Echa, Nadia & Tika. Dengan kemiringan 45° Aris bisa ngeliat ABG yang duduk didepan gua dengan sangat nyamannya. “perhatian banget Ris ?” , “oh tentu bung, montok bung !” kata Aris sambil bisik – bisik. Sebelum Film mulai kita semua bikin kegaduhan dengan celetukan – celetukan yang super gila.
Ahadi yang tadinya entah dimanapun dateng nyusul kita, mungkin tadi dia lagi perpanjang nyawa ke samsat keliling. “mukalu kaya cape banget Di” kata Aris ke Ahadi. “Iya tadi abis bantuin limbad narik truk” , serentak orang yang dengerpun pada ketawa..
Film baru dimulai tapi kita berempat udah teriak ketakutan >> gaya ngelawak klasik..
Beberapa menit film dimulai gua bilang ke Aris, “Ris bangunin gua kalo udah abis ya..”
Sepanjang film itu sama sekali ga ada serem – seremnya, malahan kita ketawa mulu karena ceritanya yang tolol dan banyak kejanggalan, misalnya pas adegan didalem kereta, padahal banyak bangku kosong masa penumpangnya banyak yang berdiri.. yah namanya juga komedi.. 
Kitapun pisah setelah film abis, Tika, Echa & Nadia pulang kerumah Nadia buat nyiapin acara tahun baruan. Gua, Falah, Ahadi , Aris, Mas Bay kekampus ngambil motor dan mencar lagi. Aris jemput sodaranya biar bisa juga ikutan kerumah Nadia. Falah, Ahadi dan gua jemput Indri.
Setelah Indri terjaring oleh Falah kitapun meluncur ngejemput Imas. Ahadi ntah mau pamer atau apa, pokonya dia ngebut mulu, sampai akhirnya dia ditilang polisi karena nerobos lampu merah. Sebenernya pas dia lewat lampunya masih kuning, tapi pas di udah ditegah lampunya emang udah merah. Gua yang tepat ada dibelakang dia Cuma bisa jadi saksi kebodohan dia.. hahah
Alhasil gua lah yang jemput Imas, sedangkan Falah & Indri nemenin Ahadi yang dirundung duka.karena SIM ditahan dan harus sidang tanggal 7 Januari 2011. Sebenernya ada opsi lain, dia disuruh bayar 150.000 kalo mau damai. Tapi dia bilang dia ga rela uang tahun barunya abis. Sesampainya dirumah Nadia dia dengan bangganya cerita kesemua orang yang udah nyampe disitu, “gua ditilang donk !!” kata Ahadi bangga.
Pas kita mau mandi, gua dan Ahadi malah main suruh –suruhan,, “udah sono lu duluan yang mandi” , “lu aja dah Ben, sabunnya ga ada. Beli dulu yuk”. Terus Ahadi nanya ke Echa, “cha ada sabun cair ga?” , “nih ada” kata echa sambil nunjukin benda cair aneh yang lebih mirip srikaya. Gua yang ngeliat itu langsung mundur dan ga mau mandi, dalam pikiran gua “jangan jangan itu semacam sabun kewanitaan”. Tapi akhirnya dikamar mandi yang satunya lagi ada biore (nah lho) , ya bodo amat lah, facial foam dipake buat mandi masih lebih baik daripada sabun kewaniitaan.
Panggangan ayampun disiapin, gua jadi juru kipas Imron & Ahadi jadi tukang bolak – balik, Falah jadi qulity control, sementara Echa & Imas jadi Tim Oles. Satu persatu orang mulai berdatengan, ada wajah – wajah yang baru gua kenal, dan ternyata itu personilnya LOYAL band-nya Aris & Nadia. Bakar – bakar ayampun selesai bertepatan dengan nyampenya Aris dan sodaranya – Widi & Tri yang juga personil LOYAL.
Sesudah itu kita semua mulai menikmati malam menjelang pergantian tahun itu dengan sesuka hati, ada yang maen kartu, ada yang ngerumpi, ada yang nyanyi – nyanyi. Nah kalo gua lebih pilih nyanyi – nyanyi ama para personil LOYAL, yang lagunya ga jauh dari dari lagu melankolis, terutama lagu Ada Band & Peterpan.dan celetukan lagu Wali-pun kadang dikumandangkan, “ingat mati, ingat sakit…” Sambil sesekali nyanyiin theme song Hino Dutro yang mendadak menjadi trending topic malam itu. “Hino Dutro.. Hino Dutro.. Hinooooooo…”
Energy mulai terkuras ngantuk mulai melanda, tapi detik – detik pergantian tahun sudah dekat. 5 menit sebelum pergantian tahun kembang api mulai terlihat diatas langit bermekaran menyambut kami semua. Kamipun bersiap untuk menyalakan kembang api yang tadi kami beli dijalan sebelum kerumah Nadia. Kembang api punya kami habis tak sampai 6 menit dilapangan badminton kompleks itu. Tapi kami masih mau memainkan kembang api lagi, beruntung tetangga Nadia yang masih bocah itu berbaik hati member kami kembang apai mereka,, “makasih ya ade – ade yang lucu” 
Disela – sela menyalakan kembang api itu lagi – lagi Indri berulah, “Ben kapan donk Tika ditembaknya”, yang kemudian dilanjutkan Falah& Echa, “iya Ben angkanya bagus 1 1 1 1 ” yang juga diamini semua orang disitu. Sedangkan Pacar indri – Doly , ga hentinya fotoin kita semua, serasa jadi model semalam kita.haha..
Malam tahun barupun telah kai lewati dengan seru dan meriah. Indri dan Pacarnyapun pulang lebih awal.Ncek & Pacarnya juga pulang, Chandry dan Nana yang dari tadi lebih banyak didalempun memutuskan pulang karena mau jalan – jalan lagi. Lalu gua sendiri mulai setengah telap, dan akhirnya tidur didekapan seorang Tri, dan diganggu terus – terusan sama si Aris. Sementara yang lain tetap nahan ngantuknya karna mau pergi ke Kota Tua.
Sekitar jam 03.17 wib kita semua berangkat ke Kota Tua dengan gua sebagai penunjuk jalan. Waktu itu formasinya adalah, Aris & Widi , Echa & Imron, Falah & Imas , Ahadi & Nadia, gua & Tika , dan tri solo karir. Gua saat itu jadi pimpinan rombongan (yaelah 11 orang aja dibilang rombongan). Sesuai kesepakatan kita ga boleh ngebut, padahal itu bikin gua jadi ngantuk..
Dan kitapun nyampe di Kota Tua, yang pertama kali gua dan Falah cari adalah toilet umum, berhubung waktu itu gw udah masuk angin jadi takut salah ga bisa bedain mau kentut atau cepirit nih, makanya gua nyari toilet. Akhirnya kita ketemu tuh toilet setelah menjelajah 6 propinsi.
Gua piker kita mau ngapain di Kota Tua, ternyata kita Cuma ngobrol – ngobrol doank, sambil sesekali foto – foto. Dan menjelang Fajar kita kedatengan penyanyi peraih Grammy award untuk kategori “The Best Drunken Singer”. Awalnya dia nyanyi lagu batak, tapi makin lama liriknya makin kacau dan aroma alkoholnya mulai tercium. Imas yang tadinya duduk disamping dia langsung pindah menjauh. Dan Tri mulai sok asik muter – muterin pala kaya lagi stretching senam. Si penyanyi ini sempat berujau “kita ngamen Cuma buat rokok, aslinya saya pegawai dimuseum itu” ucap dia sambil nunjuk salah satu bangunan. “makasih ya lae ya !” tutup dia saat itu.
Saat langit mulai cerah kitapun pulang menuju rumah Nadia, setelah sebelumnya banyak berucap layaknya Bung Towel, “Indonesia bagus, mereka punya skill, mereka punya kecepatan, mereka punya spirit, tapi saying mereka kehilangan playmaker”
Sepanjang jalan kita semua menahan ngantuk, gua pribadi selalu nguap tiap ada lampu merah. Kita semua terpisah di perempatan Ampera karna udah ga konsen lagi ngikutin irama satu sama lain. Kita pun nyampe dirumah Nadia kecuali Tri yang ga dateng – dateng dan diduga terperosok ke got dan ga bisa bangkit dan ga ada yang nolongin. Dan kita langsung siap siap tidur, tapi cewe –cewenya berbaik hati, mereka masak sarapan buat kita semua,, oww so sweeeettt.. 
Aris berkali – kali gangguin gua & Widi yang udah pegel dan ngantuk banget, tapi akhirnya dia nyerah karna ga gua ladenin lagi. Diapun gentian gangguin Ahadi, Imron dan Falah yang kemudian langsung dibales dengan menutup pintu untuk menghindari serangan hama bernama Aris. “Ah cups ni cups..!!” teriak Aris dari luar kepada 3 makhluk itu, yang kemudian ditanggapi Falah, “Udah biarin aja, diemin aja ntar juga diem sendiri. Aris yang malang itupun tak punya kawan lagi, lalu dia memutuskan pulang dengan perasaan yang sangaaaaaaatt sedih..
Gua bangun dari tidur dan benda pertama yang bikin gua sesek nafas adalah payun yang nutupin idung da muka gua, dan helm – helm pun turut menjadi hiasan tidur gua, ga salah lagi ini pasti ini kerjaan Aris..
Satu persatu peserta berguguran, tinggalah kami ber-6 , Imas, Tika, Nadia, Falah, Ahadi dan gua sendiri. Si Imas sendirian dikamar ga tau ngapain, mungkin ngupil. Sedangkan gua , Falah dan Ahadi cerita ini – itu terutama tentang temen sekelas mereka yang bernama Wira, yang “kocak” sambil diiringi nyanyian Nadia dan Tika yang sekalian latihan keyboard.
Jam 2 siang kitapun pulang menuju rumah masing – masing dangan perasaan puas dan senang.. Happy New Year All !!
🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s