100%

kemaren malem sempet ga karuan hati gw setelah baca blog temen gw. Isi blog itu seolah lagi nyeritain tentang gw. Sempet gw pikir “ah bukan gw itu mah” , tapi makin diperatiin malah makin bikin gw yakin kata “Dia” diblog itu adalah gw.
Niatnya semalem mau baca The Soloist, tapi baru 2 halaman gw udah ga konsen.. Tidurpun ga bisa, akhirnya gw pun ngabisin malem itu dengan dengerin radio sambil buka twitter dan lucunya itu juga yg dilakukan temen gw ini (sipemilik blog), gw bisa liat ditimeline semua tweet dia.
sesekali gw merenung, “apa iya gw pantes untuk dia. .” Hmm. .
kadang juga terucap, “dia temen gw, koq gw mikir yg ngga ngga”
Dipost gw tanggal 11 januari kemaren, udah gw tegaskan bahwa gw ga bisa sama dia.
Tadi pagi gw pergi ke gereja, gw liat banyak orang yg seumuran gw bisa gereja bareng pasangannya. Sempet ada rasa iri, tapi ga lama, karna gw tau ga semua orang terlahir sebagai seorang Katholik, tapi banyak orang yg hidup dengan pemikiran Katholik. Termasuk temen gw ini.
ntahlah. .
Gw masih ragu apa bener yg gw duga ini, tapi kalaupun salah gw tetap bersyukur karna dia adalah temen yg layak untuk diidolakan..🙂
Sepulangnya dari gereja, gw udah menetapkan pilihan, yaitu tetap menganggap dia sebagai temen apapun perasaan dia ke gw, biar waktu yg nuntun jalan pemikiran gw. Tuhan udah punya rencana buat gw, kalo jodoh pasti ada jalan untuk melangkah kearah yg lebih tinggi lagi.
Michelle (mantan gw) pernah bilang, “you’ll never wait too long if you know that you deserved to find”
So let it flow naturally🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s