Acak – acak

7 februari 2011. Pagi itu terus – menerus gw diliputi rasa deg -degan, karena ada 3 hal yang gw tuggu kabarnya. Yang pertama SK rektor , yang kedua Pengumuman seleksi Sarmag, yang ketiga IPK semester 3. Dari ketiganya yang paling gw khwatirkan adalah SK rektor, karena tanpa SK rektor berarti beasiswa gw terancam dicabut. imbas dari dicabutnya beasiswa adalah gw ga bisa ngejalanin semester ke 4 yang dimulai esok harinya.
Sejak tanggal 5 februari sebenernya kepanikan udah muncul, makanya gw memutuskan untuk ajak pacar gw untuk ikut gw ke kampus D untuk ngeliat kondisinya. Tujuan gw supaya dia ga kaget kalo nantinya dia ga akan ngeliat gw dikelas. Gw bahkan udah meyiapkan kata – kata perpisahan seandainya nanti kita bener – bener pisah. Bukannya apa – apa gw ga mau dia mikirin orang yang ga akan dia temuin ditiap harinya. Akhirnya dia pun setuju untuk nemenin gw di kampus D jam 11 siang. Berhubung hari itu hujan deres dimana – mana maka gw pun telat beberapa menit.
Begitu gw nyampe dan sedikit istirahat tanpa berlama- lama gw pun langsung ngajak dia ke gedung 2 lantai 2 untuk ketemu Bu Dwi Asih, orang yang berwenang ngurusin beasiswa untuk atlet kampus. Sesampainya disitu seperti biasanya gw langsung ketemu Pak Hadi, dan seperti biasanya pula gw terbentur disitu karena langsung ditanyai kepetingan gw ketemu Bu Dwi Asih apa.
Berbeda dari dugaan gw seelumnya, ternyata Pak Hadi bawa kabar baik, beliau bilang SK rektor untuk gw dalam proses pengurusan dan akan rampung akhir bulan ini. aminnnnnnn….🙂
Setelah dapet kabar itu, semua kata -kata yang gw susun untuk gw ucapkan ke Tika mendadak jadi ga penting lagi, rencana gw untuk seharian bareng dia entah kemana-pun buyar.
Dan setelah berunding sama dia, kita putuskan untuk gangguin Nadia dirumahnya. Sesampainya dirumah Nadia kita ketemu 2 orang temennya Nadia, ternyata mereka mahasiswa Surabaya yang selama SMA adalah temen akrab Nadia. Namanya Iqbal dan Anggi. Gw cukup banyak ngobrol sama Iqbal tentang banyak hal, cepet banget akrabnya. Iqbal yang sejak awal ketemu sampai pisah tampak seperti detektif di film holiwut karna ada bluetooth headset dikupingnya. Sedangkan Anggi sepintas mirip pemain serial korea, tapi bersuara khas orang jawa.
Kita berlima memutuskan untuk pergi ke Margo city untuk nonton film. Tanpa disadari saat kita sedang nunggu diluar studio ternyata udah jam 3 sore lebih, yang artinya pengumuman Sarmag sedang berlangsung, dan benar adanya Tika di telepon Ade dan dikabarkan bahwa Tika lulus. Tapi dengan tegas Tika menyatakan ga akan ambil.Memang sudah dari beberapa hari sebelumnya Tika memutuskan untuk ga ambil program beasiswa itu karena ada ga mau keluar dari kesehariannya yang santai. begitupun gw yang begitu tau pola belajarnya yang super padet langsung menurunkan minat gw, bukan apa – apa alesan utama gw ga minat sama program ini adalah ketidakrelaan gw ninggalin dunia bridge, dunia yang menurut gw adalah tempat gw paling bisa mengembangkan diri gw. Tapi beda halnya dengan Tika, saat gw ditelepon memang gw dinyatakan tidak lulus, mungkin ini ada kaitannya dengan sesi wawancara yang ketika itu gw katakan, “saya S1 beasiswanya dari profesi saya sebagai atlet birdge dikampus, jadi kalo saya ninggalin bridge berarti S1 saya dicabut”
Selesai nonton kitapun pulang setelah sebelumnya juga nyempetin sesi foto – foto bareng didepan margo city. Selama diperjalanan gw terus – terusan mikir tentang kondisi kelas gw nantinya yang bakal ditinggal beberapa temen yang lolos seleksi Sarmag. Diataranya adalah Mas Bay dan Indri, mereka adalah temen akrab gw dan Tika, kita udah biasa belajar bareng dan seneng – seneng bareng. Gw baru sadar sesadar – sadarnya bakalan ga sekelas lagi sama mereka, ada perasaan sedih yang menghinggapi pikiran, bukan karena gw ga bisa ikut mereka, tapi lebih kepada hilangnya kebersamaan yang udah kita jalanin selama ini.
Tika dan Falah berencana ngadain malam perpisahan buat Mas Bay dan Indri. Tujuannya mungkin supaya Mas Bay dan Indri bisa tambah semangat untuk jalanin program Sarmag dan supaya mereka tau bahwa kita mendukung mereka.

Setelah pisah didepan gapura deket rumah Tika gw pun pulang, selama perjalanan ga sekali gw netesin air mata, mungkin lebih tepatnya bisa disebut gw NANGIS. bahkan tangisan gw itu didukung sama langit yang juga menangis malam itu. Bayang – bayang dikelas tanpa kehadiran temen – temen yang ikut program Sarmag kayanya sulit untuk dihindari.
The power of friendship itulah yang gw rasakan dan kini harus gw relakan. Dan gw berharap walaupun kita pisah kampus tapi hubungan kita tetep bisa terjalin baik.
Good luck Guys, I proud of you🙂
warm regard – Ben

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s