bukan salah kami, kami masuk 2 PA 01

Apa yang ada dipikiran kalian jika kalian dihadapkan pada kenyataan bahwa kalian masuk kelas yang berpredikat “unggulan” ? . mungkin ada yang merasa bangga, tertatang, senang atau mungkin ketakutan?
Hmm.. kalau gw pribadi lebih ngerasa senang. Kenapa? Jawabnya simple aja,gw adalah orang yang kurang suka bikin catetan dan ngerjain tugas kuliahan, jadi dengan adanya orang – orang yang notabennya “rajin” gw bisa mengandalkan mereka.. eitz jangan negative thinking dulu. Maksud dari kata “mengandalkan” adalah mempercayai apapun yang mereka kerjakan buat nantinya gw pake buat referensi buat belajar. Gw adalah orang yang percaaya bahwa tiap orang lebih hebat dari gw untuk beberapa hal dan begitupun sebaliknya. Jadi kita bisa saling belajar..
Oke mari kita mulai cerita gw awal masuk dikelas 2 PA 01 !!
Hari selasa, beberapa hari setelah lebaran tahun 2010.
Bu Trida Cinthya , dosen mata kuliah Psikologi Klinis, dia masuk kelas dengan tampilan yang angkuh, tapi emang dasarnya gw ga takut sama sesama manusia dang a pernah kepikiran juga mau takut, gw selalu berpikir bahwa senyum akan selalu dibalas senyum, jadinya gw sapa aja dia, “pagi Bu !”, disaat yang bersamaan temen – temen yang lain malah sibuk sungkeman, yah maklumlah sudah tradisi ! (nada roma kelapa). Setelah Bu Trida mulai ngomong barulah kelas itu tercengang, mungkin karna baru sadar ada dosen yang masuk.
Dihari pertama itulah mulai dibentuk kepengurusan kelas, ya biasalah.. ada yang ngajuin diri jadi ketua kelas, ada juga yang dicalonin. Setelah voting singkat terpilihlah Imron sebagai ketua dan Daniel sebagai wakilnya. Lalu Indri – Tika jadi bendahara & sekretaris. Dan jabatan paling krusial gw sandang yaitu Mr. fotokopi.. hahaa
Minggu pertama berlalu dengan banyaknya dosen yang ga masuk.. lanjut ke minggu kedua dimana suasana saling tertutup mulai keliatan, ada kesan membentuk geng masing – masing. Inilah yang jadi kekhawatiran gw masuk kelas ini, berhubung anak asal 1PA02 yang paling banyak orangnya jadilah kita yang dianggap geng dominan. Padahal kalaupun kami membentuk geng jumlahnya ga sampe setengah dari jumlah anak 1PA02 yang masuk 2PA01. Tapi yang perlu ditekankan adalah ga ada niat dari kami untuk membuat fraksi di kelas ini, yang ada hanyalah kebingungan. Ya bingung, kami bingung harus mulai dari mana untuk bisa membaur, masalah yang paling utama adalah hampir semua dari kita adalah pendiam. Maka dari itu gw yang memang bukan pendiam mulai sok asik sama semua anak dikelas ini. Mulai dari manggil Uti dengan sebutan Muja alias muka jahat, bercanda ama nuchi, ngatain Dita (andita) otaknya lemah, terus ikut main ke kosan Oyes dan bisa liat kelakuan Seto, Aji, Bejong yang sinting..😛
Di kosan Oyes inilah kita mulai cerita ini – itu, mulai dari Oyes dan Pang- pang yang ngajak gw , bejong, aji, seto masuk tim Hockey Gundar, sampai cerita si bejong tentang tanah Belitong kebanggaannya.
Singkat cerita akhirnya gw mulai kenal beberapa dari anak dikelas ini diminggu ke-2 , kesimpulan sementara adalah mereka semua asik  , gw yakin akan dating saatnya kita semua akan membaur.
Diminggu ketiga kita semua dikasih tau bawha Bu Trida adalah wali kelas kita, diminggu ketiga ini pula gw mulai ngerasa bahwa Bu Trida bukan orang yang galak, malahan menurut gw dia adalah orang yang ceria. Karna selama waktu perkuliahan kita selalu bisa dibikin ketawa dengan kata – katanya yang “gahoool abeeesss” , pokonya berasa belajar sama kaka kelas. Kalaupun dibilang galak mungkin masudnya adalah tegas, ya beliau ini ga suka ada yang neko – neko dikelas, dia juga orang yang selalu mengutamakan sikap disiplin. Tapi kayak yang tadi udah gw bilang, beliau ini ga akan marah dengan ngusir mahasiswanya, paling banter dia itu palingan nasehatin kita secara personal di sekdos, jadi kita ga dibikin malu didepan temen –temen. Sebuah bentuk ke-diplomatisan yang baik.. 
Waktu berlalu dengan cepat, kita semua sudah mulai membaur dengan baik, kita udah bisa saling bercanda.. ini semua ga lepas dari banyaknya tugas kelompok dan diskusi didepan kelas yang bejubel jumlahnya, jadi sadar – ga sadar sebenernya tugas yang dikasih dosen itu udah bikin kita akrab, jadi jangan pernah ngeluh kalo ada tugas, terutama tugas kelompok. 
Hari – hari dikampus makin hari makin diisi dengan tawa dan candaan anak sekelas, terutama di mata kuliah yang dosennya nyantai, misalnya Pak Jolan & Bu Nani. Tapi bukan berarti kita ga belajar, karna sebenernya kita belajar , kita berisik karna memang harus berisik biar ga ngantuk..haha
Ada memori yang sangat ngejutin gw selama ada dikelas ini, waktu itu ada kuis mata kuliah psikologi kepribadian, jelas – jelas soalnya susah tapi banyak aja tuh yang nilainya tinggi, disinilah gw mulai mikir bahwa kelas ini ekstrim, mereka unggul jauh dari gw, disini pula muncul perasaan takut, entahlah kenapa gw takut, yang jelas gw khawatir ga bisa ngikutin ritme belajar mereka, sampai akhirnya gw memutuskan berenti ngajar di SMA dengan maksud supaya bisa ngejar ketinggalan dari mereka. Setidaknya waktu gw untuk belajar jadi lebih banyak, terutama untuk belajar dari mereka.
Dikelas ini memang isinya orang – orang yang udah keram otak, maklum tuntutan tugas yang bejubel bikin kita sering lupa diri, ga jarang kita malah nunjukin keanehan – keanehan masing – masing tanpa sadar. Misalnya si Jule yang bisa tiba – tiba nge-dance padahal lagi ngobrol, si Ilham yang bisa ngomong sendiri padahal lagi belajar, si Nuchi yang bisa ketawa tiba – tiba padahal ga ada apa –apa, dan yang paling ekstrim si bejong yang bisa kentut pas dia nyender dibadan orang – orang yg lagi ketawa.
Dalam hal belajar ada juga nih keanehan dikelas ini, misalnya Fё yang kalo udah presentasi atau nanya keorang pasti tangannya ga bisa diem, si Imron yang sering mangap pas dengerin materi kuliah, dan adalagi si Kiki & Fayruz yang kalo ngapalin materi udah kaya takbiran alias suaranya kenceng, padahal kan bisa dalem hati aja.. haha
Untuk menanggulangi penyakit keram otak yang melanda semua mahasiswa dikelas ini, kita sering refresh otak bareng, ada yang main futsal, ada yang jalan- jalan, ada yang belanja, ada yang karaokean dan lain – lain. Kalo gw lebih sering karaokean & main futsal. Temen karaokeannya si Eep , Pupung, Tika, Echa, Wulan, Vinni, Indri, Nadia, Mas Bay, dan pernah juga sama Jule, Tante, Alia, Dita, Ocho, Bejong, Aji, Seto. Menurut gw yang suaranya paling bagus diantara kita adalah si Wulan, walaupun badannya kecil tapi kemapuannya ckckck.. dia bisa semua jenis lagu, bahkan lagu rock. 
Kalo main futsal orangnya ya itu – itu aja, maklum pejantan di kelas ini emang terbatas, ada Imron, Aji, Seto, Bejong, Daniel, Walid dan gw sendiri. Kita semua saling terikat, kalau ada diantara kita yang ga bisa dateng pas aduan lawan kelas lain, bisa dipastikan kita bakal pulang dengan nafas yang tinggal 50%. Maklum tanpa cadangan artinya kita bakal mati – matian lari sana lari sini 50 menit lebih. Disini Bejong adalah instruktur kami untuk pemanasan, teknik pemanasan yang dia pakai juga terbilang unik, yaitu menggesekan badan bagian depan dan belakang ke jarring pebatas lapangan, efek yang ditimbulkan dari pemanasan ini adalah sensasi rileks dan ngilu.. hahaha.. dari hasil ngelawan kelas lain kita baru 1 kali kalah, yaitu pas lawan 2 PA 02 , skornya juga tipis 12 – 13. Pokonya kita semua selalu bisa ngasih perlawanan walau dalam keadaan serba terbatas.
Oh iya dikelas ini juga diisi orang – orang yang juga berprestasi diluar kampus, misalnya si Danu yang adalah juara Taekwondo, Walid atlet bola daerah Aceh, Nadia Keyboardis band yang udah masuk dapur rekaman, Imron yang udah jadi guru di Madrasah ibtidayah, mbak Lia yang udah berhasil punya 2 anak,, hihi . .. dan banyak lagi yang lainnya yang belum terungkap.. haha
Boleh dibilang dikelas ini gw ga pernah bosen, karna ada aja topik buat dibercandain, yang paling sering dibercanadain ga laen ga bukan adalah si Wulan yang selalu dianiaya sama Bejong, atau si Seto yang sering dikatain galau permanen sama temen sekelas. Selain itu juga ada hal – hal yang kadang jadi bahan celetukan buat bikin kita ketawa, misalnya ucapan “Subhanallah” yang gw dan Bejong ucapin kalo kita ngeliat ada cewe dikelas yang penampilannya cantik dihari – hari tertentu. Misalnya Oyes yang ntah kenapa kalo hari Jum’at pasti cantik banget, kalo kata Bejong sih karna pas hari kamis kan ga ada jadwal kuliah jadi seharian dia mandi & dandan dikosan. Haha.. atau Si Jule yang kalo praktikum dandanannya meggoda iman, kalo dari hasil analisa gw sih karna kita kan praktikumnya sore, nah pas pagi dia ngelamar kerja di Indomaret jadi harus rapih.. hahaha.. lain lagi kalo si Fё yang tiap hari cantiknya naujubile, ga tau dah tuh emaknya dirumah ngasih makan apa, bawaannya minder aja kalo duduk disamping dia, keteteran abis tampang gw dibanding dia .. haha..
Ada lagi keceriaan dikelas ini yang muncul akibat spontanitas kita, misalnya waktu si Pupung yang dengan sinisnya ngomong, “heh, sorry ya kita tuh ga level ama gituan, kita kan orang kaya”. “eh diem aja deh anak ceger”. Kalimat ini cukup nabok buat orang – orang kayak gw ini.. haha tapi tenang aja itu semua Cuma bercanda dan gw sama sekali ga pernah tersinggung. Biasanya kalo udah mentok, kalimat yang gw ucapin adalah “yang penting bapa gw bae”, apapun celaan dari mereka walaupun ga nyambung,, hahah.. kalo Eep beda lagi dia itu kadang kalo ngobrol apapun suka diselewengkan ke obrolan “nakal” yang bikin orang yang denger jadi ketawa, misalnya pas Dita ditawarin pisang trus dia jawab, “gw ga suka pisang” , yang langsung disamber sama Eep, “Wah Dita ga suka PISANG !!!”
Sebagai calon Psikolog, kita semua udah mulai sok – sok-an nerima job curhat dari sesama kita. Misalnya pas dulu Fayruz ada konflik sama temen dikelas yang gw tangani dengan hanya mengangguk – angguk.. haha. Atau yang gw alamin sendiri sebagai klien waktu gw curhat ama Eep tentang masalah hati yang ditanggepin dengan kalimat – kalimat bijaknya. Dan tentunya masih banyak lagi yang ga bisa diceritain semua disini.
Bulan februari 2011 kelas ini berkurang personilnya karena Indri, Bayu, Adi, Ilham, Indah, Lia, dan Nuchi memutuskan untuk ambil program Sarjana Magister (Sarmag), alhasil kita kehilangan sosok Ilham yang menyediakan cemilan, Mas Bay yang hobi nyomblangin orang, Mas adi yang suka nyapa ala orang betawi, Nuchi yang suka jayus, indri yang sering bilang gw sombong, Lia dan Indah yang ga pernah bersuara kalo ga ditanya. Tapi bukan berarti keceiaan kelas ini hilang, karna sejak mereka ke Sarmag kita yang tetep di 2 PA 01 malah makin kreatif nyari bahan buat menggila.
Ya sekarang kita semua udah membaur, kita udah saling tau kebaikan dan keburukan masing – masing diantara kita, kita juga bisa saling menghargai perbedaan, kita juga bisa saling bantu saat kita mengalami kebodohan massal. Yang paling penting adalah kita adalah kita, ga ada yang berhak merubah kita, karna kita baik adanya dengan apa yang kita punya sekarang, nanti dan selamanya. Biarlah orang lain bilang kita ini atau itu.
Setiap orang pasti lebih baik dari kita untuk beberapa hal, dan dari merekalah kita belajar beberapa hal.
Warm regard
Usber

4 responses

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s