Mereka mendengar, mereka memahami

Mereka mendengar, mereka memahami
Itulah kalimat yang mewakili apa yang terjadi hari ini. Mereka, orang yang siap menjadi tempat gw berbagi tawa, haru, ide dan segalanya.
Sore itu sekitar jam 4.30 praktikum shift terakhir dimulai. Hari ini ruangannya beda dari pekan – pekan sebelumnya, hari ini satu meja suma ada 2 kursi – mirip susunan bangku anak SD,, hehe. Hari ini gw duduk disamping Jule, cewe lucu yg selalu bisa bikin gw ketawa. “Usber duduk disini yuk barengan” kata dia. “ayo, siapa takut !!” jawab gw semangat.
Materi praktikum hari ini adalah penghitungan presentsase Pauli gram. Gw yg kebetulan ga bawa kalkulator terpaksa harus nungguin Jule selesai dang w pinjem dari dia, karena kata “Aslab” Rudy ga boleh pake handphone. Seperti biasanya kalo masalah itung – itungan pasti dia nanya mulu -_- , tapi gw seneng kalo dia nanya, karna bisa dikerjain dan diboong- boongin😛 , dan faktanya itulah yang tadi terjadi.. hihihi
Lembar Pauli gram-pun dikumpulin, dan gw ada sedikit kesalahan tadi, mungkin ini karma karna gw ngisengin si Jule.. hhahaahh..
Sebelum kita pulang, si Bejong nge-sms Jule ngajakin makan malem. Si Jule dengan bangganya bilang keg w, “kit amah kalo pulang praktikum pasti makan bareng dulu, ya Vin ya?” , “iya, ayo Ben ikutan” kata Vinni ngeyakinin gw. Dan kitapun makan bareng di Tenda Biru. Sebenernya gw ga laper – laper amat, tapi gw lagi pengen bareng mereka lebih lama hari ini. Pengen senyum, ketawa, ngobrolin ini – itu dan banyak lagi. Seto & Jule ga bisa ikutan karena ada urusan, aneh ya si Jule ini, ngajakin malah ga ikutan.. ya sudahlah..
Malem ini gw ketik tulisan ini sambil dengerin radio Mustang ,lagunya David C – by my side. Seperrti halnya semua tulisan ini yang gw tulisin by my side , jadi ga perlu diperdebatin tulisan ini fakta atau bukan, karna ini semua fact by my side.
Di Tenda Biru kita semua memulai obrolan sambil nunggu makanan dateng. Cerita dimulai dari kisah Wulan yang baru putus dari pacarnya, dan seperti biasanya kita maen tebak –tebakan berapa lama si Wulan bakal menjomblo, ada yg nebak 2 minggu ada yg 1 minggu , ada yg 5 hari, dan kalo gw nebaknya palingan hari kamis doi udah punya lagi yg baru. Kita semua begini karna kita tau dia ini “kelewat laku” , seolah – olah dapet cowo adalah hal yg gampang banget😛 , tapi sebenernya itu semua Cuma bercanda aja, walau udah kebukti mulu.. haha
Kekonyolan mulai terjadi pas Wulan ditelpon “orang penting”, baru aja beberapa kata diucapin sama si Wulan, eh Bejong langsung matiin hapenya Wulan, ya dimatiin bener – bener dimatiin sampe layarnya ga ada gambar. Emang dah kalo Bejong udah ngisengin Wulan pasti dah rusuhnya ampun – ampunan.. haha.. tapi Wulan ga marah, dia Cuma ngegerutu “ah.. Bejong mah !! tuh kan hapenya ga mau idup lagi..”
Ga lama kemudian dateng deh makanan pesenan kita, kunyah – mengunyahpun terjadi dengan sporadis.. “Pak ada sambelnya ga?” Tanya gw ke Bapak tukang nasi goreng.. “nih ada” kata dia. Walaupun tampilan sambelnya garang, tapi tetep aja ga ada nampol – nampolnya tuh sambel…
Disela – sela kita makan ada pemandangan yang cukup unik (menyedihkan). Ada anak muda yang kayanya seumuran kita, yang dateng ke Tenda Biru, dia keliatan lagi nangis tersedu – sedu. Dia ditemani beberapa orang yang nolongin dia dan seorang Polisi. Kasus yang dialamin laki – laki ini adalah dia diajak pergi sama ibu tirinya tapi pas di Bogor dia ditinggalin sama ibu tirinya itu. Badannya yang kurus plus matanya yang mulai cekung bikin kita merinding. Tapi gw dan temen – temen berusaha untuk ga ngeliatin dia supaya dia ga jadi malu.
Terus obrolan berlanjut ke cerita – cerita gw, mulai dari curhatan gw yang iri sama temen – temen yang bisa jalan – jalan tiap sabtu & minggu sampe kecerita kehidupan cinta gw yang “hmmmhhh..” yang sempet bikin temen – temen serius banget dengerinnya.. hahah.. setelah sekian lama gw pendem beban kisah ini, hari ini semua bisa gw lepas dihadapan mereka. Ga ada satupun dari mereka yang ceramahin gw, mereka hanya mendegar dan memahami, dan meyakinkan gw atas apa yang ada..
Selesai gw cerita, si laki – laki kurus tadi tiba – tiba pingsan.. secara reflek pengamen yang lagi nyanyi di meja kita langsung nangkep ( baca : nahan ) badan yang udah hampir pasti jatoh itu. Diapun diangkat dan dibaringin di bale – bale disamping dapur nasi goreng.
Kita yang ada disitu jadi deg – degan, dan mulai ngomongin laki – laki itu dan juga sempat terucap beberapa sumpah serapah buat ibu tiri yang tega itu.
Sebelum pulang lagi – lagi gw dibikin bangga sama temen – temen, mereka ngusulin untuk ngasih sedikit buat laki – laki itu. Ga peduli siapapun orang itu, bahkan kita sama sekali ga kenal. Ya walaupun jumlahnya ga seberapa, tapi ketulusan temen – temen buat ngelakuin itu bikin gw merasa ada disekeliling “orang – orang tepat”. 
I proud of you all ,no exception !! 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s