Mereka Tersenyum (27 mei 2011)

Pagi ini gw cukup disibukkan karena kaka gw sakit. Baru mata ini kebuka sekitar 5 menit, bahkan gw belom beranjak dari kasur, kaka udah minta gw untuk masak air karna dia ga kuat untuk mandi dengan air keran.
Setelah dia selesai mandi, giliran gw untuk mandi juga. belom juga gw pake baju dia udah minta dianterin kesekolahnya. O’iya dia ini guru matematika di SMP Katholik ternama di Tangerang. Setelah nganterin kaka, gw langsung menuju warung punya kita buat ngambil sarapan. Gw yang udah siap untuk berangkat kekampus kembali disibukkan, karna kaka minta gw untuk ngaterin uang kesekolahnya lagi. Pokonya gw udah kehabisan waktu banyak banget Cuma buat bolak – balik.
Waktu udah menunjukan jam 7.40 , gw pun makin kerepotan karna kuliah dimulai jam 9.00 , sedangkan untuk menuju kampus gw butuh waktu sekitar 1 jam 30 menit. Artinya gw udah pasti telat. Sadar bakal telat gw pun langsung gerak cepet dan berangkat kekampus jam 7.50 dengan kecepatan motor yang selalu hampir maksimal.
Setelah melewati kepenatan macet yang luar biasa akhirnya gw ampe dikampus, dikampuspun gw cukup merasa gondok, karna ternyata ga ada materi yang dijelasin. Harii ini Cuma pemberitahuan nilai dan pembahsan soal UTS.
Karena udah gondok sampe ubun – ubun ,gw yang ngerasa udah rugi banget dateng kekampus akhirnya memutuskan untuk sedikit lebih lama dikampus, setidaknya genk Kejang juga berpikiran sama.
Kitapun mulai ngerencanain arah mana yang mau kita tuju hari ini. Awalnya gw ngusulin untuk pergi keragunan, tapi karna Jule kakinya lagi sakit akhirnya ide gw ditolak. Dari hasil perundingan yang ga jelas itu akhirnya kita pilih nonton bareng.
Berhubung film dibioskop lagi ga mutu semua, kitapun pilih untuk nonton DVD aja.
Sebelum kita berangkat menuju rumah Bejong, kita makan dan ngobrol dulu di Kedai Hotspot. Disini kita banyak ngobrol tentang agama. Hmm.. hal paling sensitive buat diobrolin, tapi beruntung kita semua seirama. Kita sama – sama berpikiran dengan toleransi tinggi. Kebetulan keluarga kita memang punya keragaman kepercayaan. Masing – masing dari kita ternyata bingung kenapa ada perbedaan disana – sini. Dan kita ternyata bisa saling menjawab pertanyaan itu. Walaupun gw bukan seorang yang religious, tapi setidaknya gw mengerti hal – hal yang sifatnya universal. Begitupun mereka yang dengan mudah menjelaskan ke gw dan Jule.
Diakhir obrolan ini kita sempet ketawa – ketawa karna nama – nama tokoh dalam agama masing – masing kita ternyata beda sebutannya, misalnya Djibril yang gw sebut Gabriel, Sulaiman yang gw sebut Salomon, Siti Mariam yang gw sebut Bunda Maria dan lain – lain yang menurut Vinni sebutannya jadi terdenger keren di agama gw dan Jule… 
Sekitar jam 13.55 gw dan Vinni menuju stasiun kereta UI untuk nyari DVD bajakan buat ditonton, dan ternyata gagal karna hari itu sedang ada razia dan penertiban. Kitapun menuju rumah Bejong dan nyari DVD di rental. Setelah mengacak – acak rental itu akhirnya dipilih film Setan Facebook dan Harry Potter 7 part 1.
DVD pun dinyalain, Vinni, Tante, Jule dan Fani ntah kesurupan setan apa, pokonya mereka makan nasi padang dengan style pengungsi bencana alam. Buyar – buyar tapi jaim.. haha
Lola, Kucing kecil adopsi yang baru dipeliahara 1 minggu sama Fani dan Bejong juga ga mau ketinggalan eksisnya, dia loncat sana – sini gangguin yang makan. Daripada gangguin mulu, akhirnya itu kucing gw bercandain aja, ntah ilmu gw yang belom nyampe atau emang nih kucing bahasanya beda, pokonya dia kaga mau nurutin kata – kata gw. Hahhah…. Diapun mulai gigitin tangan gw tiap kali gw pegang dia..
Film yang udah diputer sejak tadi berasa ga guna, karna kita kebanyakan ngetawain hal lain yang secara ga sengaja keluar dari celetukan kita. Dan hal yang paling menakutkan bukanlah ketika ada adegan serem di film itu, melainkan adalah perjanjian dan hukuman yang ntah kapan dibikinnya, pokonya siapapun yang manja diruangan itu harus dijejelin pake bantal ajaibnya Bejong. “ini bantal sejak 95 belom pernah dicuci atau dijemur, tadinya dia gede tapi sekarang jadi ngecil” kata Bejong ngejelasin bantal ajaibnya itu. Dia juga bilang ga bisa tidur tanpa bantal itu. Dalem hati gw udah ngucap “buset dah itu bantal udah jadi rasaa apa ya?” hahah…
Film Setan Facebook itupun abis dengan cerita yang agak menggantung. Film selanjtunya adalah Harpot, yang bikin gw pusing karna gw hampir semua tokohnya gag w tau namanya -_-‘
Ditiap scene film itu pasti mereka semua langsung nyeletuk dan nyeritain apa yang akan terjadi, selidik punya selidk ternyata mereka udah nonton atau udah baca bukunya.. (lah trus kenapa itu yang diambil???) selama film itu berjalan sepertinya Cuma Fani yang menikmati, karna kebetulan dia belom nonton. Sedangkan yang lainnya kaya orang kurang kerjaan ngomentarin terus padahal udah tau endingnya.
Karna ngerasa bosen gw pun berenti nonton dan masuk kekamar Bejong buat maen PS, dan ga lama kemudian mereka memutuskan untuk pulang karna udah mulai malem.
Kitapun pulang dengan formasi yang sama seperti awalnya kita berangkat. Fan gw anterin sampe stasiun lenteng agung yang dia teruskan pake kereta sampe kalibata.

5 meter sebelum sampe rumah gw nengok dan ngeliat Topan udah dibelakang gw. Hari ini kita emang udah bikin janji mau ngobrol – ngobrol. “Halo bang apa kabar?” sapa dia setelah marker motornya. Sebenernya kita janjian jam 8 malem, tapi ternyata dia dateng lebih awal. Ga lama kemudian Rizqi juga dateng. “Gunawan belom nyampe Pan?” Tanya Rizqi. “Ga jadi ikut kesini dia” jawab Topan singkat.
Terakhir kita ketemu untuk ngobrol adalah 1 tahun lalu…
Setelah mandi kitapun langsung menuju Nasi Goreng Safari. Tempat ini selalu jadi tempat favorit kita buat makan malem, selain harganya yang bersahabat juga karna porsi dan rasanya yang memuaskan.
Seperti sebelum – sebelumnya tiap mereka dateng ketemu gw artinya mereka mau share dan minta ceramah dari gw. Entah sejak kapan ini mulai terjadi, pokonya mereka ga pernah ragu untuk “bertanya” ke gw.
Sebelumnya gw tanya kabar mereka dan kesibukannya, ternyata mereka udah ngalamin kemajuan yang cukup pesat. Topan udah mulai sukses dengan bisnis online-nya dan Rizqi yang sedang sibuk dengan tulisan – tulisan ilmiahnya.
Mereka ga jarang ceritain masalah mereka dengan lingkungan sekitarnya, mereka mulai sadar bahwa orang sekitarnya adalah rekan sekaligus saingan yang akan terus ngejar mereka. Walau mereka 3 tahun lebih muda dari gw, tapi mereka udah punya pemikiran yang tajam. Dan untuk beberapa hal gw cukup tertinggal dari mereka.
Disesi obrolan itu mereka juga banyak bertanya tentang kuliah gw, mereka penasaran tentang apa yang gw pelajari. Setelah gw jelaskan mereka bisa membedakan apa itu Psikolog, sarjana Psikologi dan Psikiater. Ya benar, seperti orang awam pada umumnya mereka pasti mengira orang seperti gw pasti bisa baca pikiran, menyembuhkan orang gila dan sebagainya. Tapi berkat penjelasan itu mereka jadi ngerti bahwa orang yang ada dihadapan mereka bukanlah apa – apa, hanya seorang mahasiswa biasa yang kebetulan mereka kenal sebagai orang yang “sok tau”
Mereka masih penasaran bagaimana orang psikologi bisa tau kepribadian seseorang. Maka untuk menutup rasa penasaran mereka gw pun melakukan simulasi singkat dengan menggunakan gelas minuman. Topan gw minta meyusun gelas – gelas itu menjadi 4 tingkat.
Dan setelah dia melakukan itu, gw langsung memberikan penjelasan sederhana mengenai kepribadiannya. Dan dari situ mereka sadar bahwa tiap orang juga bisa melakukannya, karna pada dasarnya kepribadian yang ada didiri manusia juga sudah terlihat dari prilaku sehari – hari.
Selesai makan dan ngobrol kita langsung menuju rumah gw dan lanjutin sedikit ngobrol. Disesi akhir pertemuan kita itu mereka bilang akan datang lagi untuk “ngobrol” lagi.
Mereka pulang dengan semangat yang baru lagi. Gw pun berdoa untuk mereka supaya bisa lebih mandiri dan bertanggung jawab lagi. Amin..
Warm Regard
Usber

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s