anehnya hari ini… haha

Ada cerita apa hari ini ? 
Mari sejenak lupakan khayalan gw di post sebelumnya yang ngimpi jadi pelatih Chelsea.
Hari ini ada UAS mata kuliah statistika, entah kenapa ga biasanya gw cukup paranoid untuk ngedepin ujian ini, padahal sebenernya gw suka banget sama pelajaran yang berhubungan dengan hitung – hitungan dan hipotesis. Tapi entah kenapa semester ini gw ga bisa paham sama penjelasan dosen.
Kepanikan mulai terasa karna ada kabar bahwa kelas lain udah dapet kisi – kisi. Jelas aja gw panik karna gw khawatir apa yang gw pelajari jadi ga guna. Akhirnya gw minta tolong ke Jule kekampus buat ngopi dari temen gw dikelas lain yang kebetulan emang lagi kekampus. Harapannya nanti kisi – kisi itu disebar lewat email. Untung si Jule mau ngambil 
Akhirnya jam 9.30 ada kabar dari Fani bahwa kisi – kisi itu udah dibuat dalam bentuk PDF dan udah di email. Tapi apa mau dikata gua udah tidur, jadi gw pun menunda untuk ngeliat email itu. Sampai akhirnya gw download kisi – kisi itu jam 00.30 yang butuh 30 menitan untuk ngedownloadnya. Sial seribu sial ternyata laptop gw ga bisa ngebaca format email itu.
Gw pun belajar seadanya dan sekuatnya mata sampe jam 5.00 yang gw lanjutkan dengan mandi dan siap berangkat kekampus pas jam 6.00 sesuai rencana gw harus nyampe dikampus jam 7.00 supaya bisa belajar dari kisi – kisi itu.
Sekitar jam 6.58 gw udah dikampus, gw bengong sendiri didepan gedung kampus.
“Uti.. Uti..” teriak gw manggil Uti yang udah keliatan sejak masih digerbang kampus.
Si Uti pun nyengir dan menuju gw. Belum juga dia duduk gw udah nanyain kisi – kisi itu yang ternyata dia juga ga punya. Bergiliran temen –temen dateng tanpa mengisyaratkan udah punya kisi – kisi.
“To, udah ngeprint kisi – kisi belom ?” Tanya gw ke Seto
“Al, udah ngeprint kisi – kisi belom ?” Tanya gw ke Alia
“Ji, udah ngeprint kisi – kisi belom?” Tanya gw ke Aji
Dari semua pertanyaan itu ga satupun yang jawab udah..
Akhirnya motor Mio dengan pengendara seorang yang mirip Inul Daratista datang..
Mereka berdua berboncengan dengan angkuhnya melesat menuju parkiran. Begitu mereka dateng nyamperin kita, gw langsung minta kisi – kisi itu dan ngeduplikat.
“bikin berapa nih ?” Tanya gw ke Seto
“tu..dua.. tiga…. Enam ber” jawab dia setelah ngitung temen –temen yang udah nyampe.
Gw dan Alia yang sejak tadi Cuma bisa ketawa ga jelas langsung menuju tempat foto kopi. Dan ditemenin Pangpang yang kebetulan ketemu digerbang.
Begitu udah punya fotokopian itu, gw langsung ngebaca dan coba memahami karakter soal itu. Dari 120 soal yang ada, gw Cuma bisa paham 13 nomer. Kecemasan menumpuk dikepala ditambah lagi si Aris udah dateng. Sebagai info, gw dan Aris emang punya kebiasaan dateng 2,5 jam lebih awal kalo ujian tujuannya adalah “bercanda sambil bermain” , itulah metode belajar kita.
Gw dan Aris akhirnya memutuskan pindah duduknya, kita duduk didepan kelas yang akan kita pake ujian. Kita berdua berusaha memahami kisi – kisi itu sambil cerita – cerita tolol. Dan sudah bisa dipastikan bahwa kisi – kisi itu jadi ga guna buat gw.
Gw yang udah males belajar kisi – kisi aneh itu langsung ngasih ke temen gw yang laen yang juga udah dateng.
Ujian dimulai !!
Setelah pegel ngebuletin kertas OMR dikolom biodata gw langsung ngebaca soal pertama. Entah harus bersyukur atau malah harus ketawa, ternyata soalnya beda dari kisi – kisi aneh itu. Soal UAS materinya lebih mirip mata kuliah metodologi penelitian kuantitatif, yang kebetulan gw agak paham. Soal 1 – 30 gw babat dalam waktu singkat, tapi 10 nomor terakhir gw butuh waktu yang ekstra karna angkanya agak ngejelimet.
Gw liat kesekeliling dan ternyata satu persatu mereka udah pada keluar, gw pun jadi keblinger sendiri, gw heran gimana caranya mereka bisa ngerjain secepet itu ??
Setelah ngumpulin dan keluar kelas, gw nanya ke mereka, ternyata mereka bisa secepet itu karan udah pusing dan milih untuk asal jawab aja..
Selesai ujian kita ngobrol – ngobrol diluar kelas sambil gw ngisi form rekrutmen anggota BEM. Ada target tersendiri gw ikut daftar di BEM, supaya nanti pas jadi Volunteer di SEA Games gw bisa dapet posisi yang sesuai dengan kemampuan gw. 
Perut menggerutu minta diisi, kitapun langsung menuju tempat makan yang udah kebayang sejak masih ngerjain soal tadi. Setelah bolak – balik nyari tempat makan, akhirnya kita berlabuh di Kedai Hotspot. Dengan suasana sejuk plus sofa empuk, para personil SS langsung nyari posisi paling enak.
Selesai makan Pangpang & Oyes cabut mau belanja. si Bejong pulang duluan buat ngambil sepatu, Seto & Aji kekampus D ntah ngapain , Vinni & Fani sholat. Tersisalah Daniel, Jule dan gw. Suasana yang mulai sepi itu bikin gw jadi boring, apalagi si Daniel.. dia udah lesu banget, karna kecapean abis bolak – balik ngisi acara. Diapun tertidur disofa setengah empuk itu..
Sementara itu si Jule malah asik – asikan liat video di youtube. Kebetulan tempat makan kita itu emang nyatu sama warnet. Karna ga tau harus ngapain, ya udah gw ikutan aja duduk disamping Jule dan nontonin video dancer – dancer centil korea. Agak ga nyambung sebenernya ama dance – dance gituan, tapi dari pada gw bengong ya udah gw pantengin aja dah.. sesekali si Jule niruin gerakan – gerakan dance itu. Ya Cuma bisa ketawalah gw ngeliati bocah kentir itu.. hahaha
Akhirnya Vinni dan Fani selesai sholat dan kitapun buru – buru menuju lapangan futsal. Hari ini kita ada jadwal maen futsal lawan temen Seto, ntah anak SI atau anak Akuntansi.
Sampe dilapangan jam 14.40 ternyata Bejong & Anay belom dateng, kalo Seto sama Aji sih masih on the way.
Beberapa menit kemudian kita semua kumpul dan siap untuk tempur..

Babak pertama berakhir dengan skor 5 – 1 buat keunggulan lawan. Kita sadar kalah kualitas dari mereka, jadi kita Cuma bisa ngasih yang terbaik dari kita. Berkali – kali gw yang jadi kipper kualahan karna cara maen mereka yang emang keliatan jauh lebih tenang. Tapi kelebihan yang bisa tunjukin adalah cara main kami yang perlahan udah bisa maen futsal real futsal, bukan sekedar lari dan nendang bola. Pada akhirnya kita memang kalah telak 6 – 16 , tapi seperti biasanya kita ga sedih, kita malah ketawa – ketawa diluar lapangan, tentunya bukan ngomongin futsal.
3 ladies manis yang selalu support kita juga ga nunjukin kesan kesel sama kita yang kalah telak. Mereka seperti biasanya cengar – cengir mengagumi kami para jejaka – jejaka lapuk bau tanah ini. Makasih ya Fani, Jule & Vinni 
Kita semua pisah setelah makan di tenda biru..
Sampe dirumah gw langsung mandi dan online… haha bukannya istirahatin mata malah online, abisan ga bisa tidur bro !!😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s