JOGJA,,,,,, (koma tanpa titik)

Tangga 15 Juli 2011 gw dan 15 temen lainnya berangkat bareng ke Jogja dengan memanfaatkan fasilitas kereta kelas ekonomi. Sebelumnya gw beli tiket sendiri sekitar jam 4 sore. Beda dengan 15 temen lainnya yang udah pegang tiket. Ini terjadi karena sejak 1 bulan sebelumnya gw menyatakan ga bisa ikutan karena ada jadwal latihan yang memang sesuai intruksi pelatih agar dimanfaatkan secara maksimal. Tapi 2 hari sebelum keberangkatan gw memutuskan untuk ikut, karena gw pikir ada hal yang lebih penting dari sekedar ambisi pribadi untuk jadi juara, yaitu tetap berelasi dengan orang terdekat. Ya.. maklumlah gw udah jarang banget kumpul bareng mereka, karna banyak hal.

Berhubung gw beli tiket dihari H , maka ga heran kalo gw Cuma dapet tiket berdiri. Dan karna gw udah duga maka gw coba mengantisipasinya dengan mengisi tas gw hanya dengan baju dan celana supaya nantinya tas itu yang gw jadiin kursi, sedangkan barang – barang lunak termasuk kamera gw bawa dengan menggnakan box kecil yang lumayan keras, jadi bisa ngelindungin isinya.

Setelah berdesak – desakan kamipun bisa masuk ke gerbong ke-2 dan mulai mengatur posisi duduk, ternyata walaupun Cuma dapet tiket berdiri gw masih bisa duduk. Echa, Falah, Yani merapatkan posisi duduknya jadi gw masih dapet space untuk nyangkutin pantat dibangku kereta itu. Walaupun sempit yang penting duduk deh.. hehe

Selama perjalanan kita ga berenti – berenti bikin kekisruhan, kira – kira mirip kisruh di kongres PSSI. Terutama dikursi tengah yang diisi oleh Falah, Yani, Echa, Imron, Eep, Yuda dan gw sendiri. Padahal udah malem tapi kita malah makin menjadi – jadi.

Beda lagi ceritanya di bangku depan yang diisi Imas, Chihua, Rico, Ahadi, Jamet dan Nadia, mereka dapet temen ngobrol seorang bapak – bapak setengah tua.. si bapak ini selallu ngomongin hal – hal yang bersifat vulgar, yang justru ditanggepin dengan santun sama mereka.. haha

Dibangku belakang ada Tika, Aris dan Chandry, mereka cenderung tenang, walaupun sebenernya obrolan mereka kayanya seru juga, karna sesekali kedengeran suara ketawa mereka..

Memasuki pertengahan perjalanan mulailah kereta ini dihinggapi pedagang – pedagang yang masuk dengan senjata perang mereka masing – masing. Selain itu ada juga pengamen – pengamen waria yang “manggung” dikereta itu.

Banyak kelucuan ketika pedagang – pedagang itu meneriakan dagangannya.. misalnya saja saat ada pedagang yang teriak “ EN – GREN !!!” atau “ENEGREN !!!” yang maksudnya adalah minuman seduh bermerek energen. Dan adapula yang teriak “SYUTI !!!” yang maksudnya adalah “susu putih” , lalu ada lagi yang teriak “MIYOON… MIYOON..” atau “MIJON… MIJON…” yang maksudnya adalah minuman bermerek “Mizone”. Kita semua selalu ketawa kalau ada suara – suara itu, karna memang agak janggal ditelinga.. hahah
Kami akhirnya sampai distasiun tujuan kami yaitu stasiun Lempuyangan – Jogjakarta. Boleh dibilang kamilah penumpang paling norak ditempat itu, karna begitu turun dari kereta kita malah foto – foto, seolah ga pernah ke stasiun kereta.. -_-

Setelah makan siang diwarung – warung dekat stasiun kitapun segera menuju hotel tempat kami menginap. Disinilah awal dari segala kekacauan bermula haha.. saat kita lagi makan siang diwarung ada beberapa orang bapak yang menawarkan kami untuk memakai jasa mobil rental untuk mengantar kami sampai hotel dengan biaya yang kalau dibagi rata totalnya sekitar 5000an perorang, tapi berhubung kita semua ngerasa jarak yang kita tempuh ga bakalan jauh jadi kita putuskan untuk jalan kaki aja. Kita semua yakin karna menurut GPS hapenya Chandry jarak yang kita tempuh Cuma 1,2km makanya kami pikir itu lumayan deket, tapi fakta berbicara lain, karna jalan yang kita tempuh lumyan panjang karna jalurnya yang berbelok – belok dan ditambah panasnya kota jogja.

Setelah selesai check in dan pembagian kamar kitapun langsung istirahat. Gw sekamar sama Aris dan Chandry. Bukannya tidur dikamar masing – masing gw sama Aris malah tidur dikamar Falah & Ahadi, ini kita lakukan setelah dapet sms dari Nadia yang pamer bilang lagi kongkow bareng Chihua di mall. Setelah dapet sms itu gw langsung bales dengan kalimat fiktif, “kita berempat lagi dimalioboro mw otw magelang..” biasalah kalo ada yang pamer ya harus dibales pamer juga.. hahahhaah

Malemnya kita sepakat untuk nongkrong di Alun – alun kota Jogja. Hal yang pertama kita lakukan adalah naek becak dengan tariff 5.000 rupiahuntuk mengelilingi sekitar alun – alun dan istana keraton Jogja. Gw dan Aris berada di becak yang sama, kitapun bikin video untuk kenang – kenangan. Aris berperan sebagai presenter dan gw cameraman-nya. Lumayan banyak tempat yang kita kunjungi selama maik becak itu. Dikota ini ternyata tukang becaknya memang sudah dibekali pengetahuan yang matang mengenai kota Jogja terutama lingkungan keraton makanya ga heran kalau bapak penarik becak yang kami naiki terus menerus bercerita dan menjawab pertanyaan kami. Dan yang paling unik adalah tukang becak disini mau menunggu kami makan atau belanja tanpa meminta biaya tambahan.
Sejenak kami makan gudeg dirumah makan yang direkomendasikan bapak penarik becak. kami semua malam itu ditraktir Jamet, walaupun ulang taunnya udah lewat banget tapi tajuk yang dipake adalah teraktiran ultahnya.

Setelah berkeliling – keliling naik becak kamipun diturunkan kembali di alun – alun kota. Seperti biasanya foto – foto adalah hal wajib yang kami lakukan… hihihi.. ada perasaan iri ngeliat mereka yang foto bareng pasangannya masing – masing. Dan entah kenapa saat gw lagi ngerasa iri – irinya tiba – tiba ada sms masuk dari orang yang lagi gw pikirin.. mungkin itu pertanda baik.. hiihihii..
O’iya malem itu gw dan temen – temen naek sepeda kanaval juga, gw yang megang stir dan Aris yang genjot sedangkan 6 betina lainnya Cuma jadi penumpang pasif.. haha tarifnya lumayan (mahal) yaitu 25.000 / putaran tapi gw ga peduli sama tarifnya karna yang bayar si Nadia.. ihihih..

Malam itu kita semua banyak ngabisin waktu untuk sekedar main jepretan bulu ayam, ngobrol dan nyeletukin hal – hal ga penting tapi seru.

Awalnya semua tampak baik saja, tapi mendadak berubah ketika mata mulai ngantuk, hasrat untuk tidur kayanya bikin emosi jadi ga stabil. Gw dan Falah terlibat selisih paham (ga perlu ditulis penyebabnya) , tapi semua kembali membaik setelah Aris coba untuk ngajak gw berpikir tenang dan coba untuk lebih lunak. Thanks bro..

Malem itu gw tidur lebih awal dibanding temen cowok yang lainnya karna mau nonton bola pagi buta..
Pagi buta yang ditunggu itupun datang, Aris ngebangunin gw tepat jam 5.15, dan kita berduapun jadi saksi kekalahan Argentina dari Uruguay. Walaupun sebenernya Aris adalah fans Messi tapi hari itu dia kayanya jadi penonton netral, sama kayak gw kalo nonton bola selain Timnas Indonesia , German, Munchen, Liverpool, Chelsea & Tottenham.

Ternyata selama nonton pertndingan itu teriakan kita bikin banyak orang jadi kebangun.. hahaha maklum kita emang suara teriakannya lumayan “merdu”
Setelah teriak – teriak dan mengganggu seluruh warga Jogja, kita semua berbenah untuk menuju Museum Afandi dan chandi Perambanan.

Setelah berjalan kaki sekitar 1 km kitapun sampe dimuseum Afandi, tapi sayang seribu sayang ternyata pegawai museum itu tidak datang bekerja, padahal harusnya hari itu museum buka. Tidak mau menyesal terlalu lama kamipun segera menuju Candi Perambanan. Dilokasi wisata ini kami semua sangat kaget karena ternyata harga tiket masuknya lumayan mahal yaitu 30.000 rupiah. Gw pribadi sempet mikir mendingan batalin aja, karna tiket masuk candi Borobudur masih lebih murah, dan menurut penjelasan kaka gw, jarak antara Perambanan – Borobudur bisa ditempuh dalam waktu kurang dari 1 jam. Tapi akhirnya kita semua jadi masuk Perambanan.

Disini kita terlebih dahulu diantar ke Candi Ratu Boko dengan shuttle bus yang udah disediain. Sempet bingung karna kita malah ketempat yang jauh terlebih dahulu, tapi akhirnya ngerti karna maksudnya adalah supaya nanti Pas di Perambanan bisa Puas.

Di candi Ratu Boko gw berasa lagi ngeliat tempat shooting film Narnia , apalagi ada mimbar batu yang bentuknya mirip tempat Aslan dibaringkan dan hidup lagi.. hahah

Setelah 1 jam 30 menit berkeliling candi Ratu Boko kita turun gunung lagi menuju Candi Perambanan. Shuttle bus yang kita jadiin tumpangan ternyata ganti dengan alasan bus yang tadi kita pake buat naik gunung ternyata remnya blong dari awal.. hahahah kacau yah ???

Dicandi Perambanan kami banyak yang udah mulai kecapean jadi jalannyapun udah ga seirama lagi. Gw yang ngeliat ada pohon Jarak langsung maenin tangkainya buat dibikin balon tiup, yang selanjutnya diikutin temen – temen..

Memasuki areal kompleks candi suasana berbeda mulai terasa, banyak bule – bule yang lagi asik mendengarkan celotehan para tour guide. Mereka terlihat lebih antusias daripada kami. Kalo dipikir – pikir jadi malu juga ama diri sendiri.. hihih

Kitapun masuk ke candi – candi yang memang boleh dimasukin, termasuk candi Siwa. Yang selalu jadi bahan pertanyaan gw ketika melihat bangunan – bangunan itu adalah, “giman caranya mereka ngebangun ini semua?” apalagi menurut informasi semua candi dibangun tanpa semen dan besi, gimana mungkin bangunan itu bisa berdiri kokoh.. itulah mungkin yang bikin bangunan ini menjadi sangat istimewa.. 

Puas mengagumi bangunan – bangunan bersejarah itu, kamipun pulang. Dijalan menuju gerbang keluar banyak pedagang yang menjual barang – barang kerajinan khas kota Jogja. Harga barang – barangnyapun tergolong sangat murah, tapi tentunya kita harus pandai menawar, karna para pedagang selalu membuka harga dengan sangat tinggi.

Kami semua berjalan kaki menuju shelter bus Trans Jogja, dipertengahan perjalanan kami meyempatkan diri untuk datang ke agen bus malam, tujuannya adalah untuk mencari info mengenai harga dan fasilitas bus untuk nantinya kami pakai untuk pulang. Setelah mencari info kami segera pulang ke hotel tempat kami menginap.
Sesampainya dihotel beberapa darikami kembali membicarakan kepulangan. Yang sempat membuat kami kembali “bergesekan”, bahkan Tika sempat walk out. Tapi perlahan keadaan kembali bisa dinormalkan lagi..
Setelah berdiskusi masalah kepulangan kamipun bersantai sejenak dengan bermain kartu, yang seperti biasanya selalu didominasi gw dan Aris.. haha

Beberapa dari kami termasuk gw ga ikut makan malam karna belum lapar. Dan malam itu kami yang tidak makan malam lebih banyak bersantai – santai dengan mendengarkan lagu dari handphone.
Setelah mereka pulang dari makan malam kita kembali berdiskusi, tapi kali ini membicarakan menganai tempat mana saja yang akan kami kunjungi besok karna sepertinya rencana awal harus dirombak karna keterbatasan budget.

Gw ngeliat diskusi itu seperti obrolan yang buntu, akhirnya gw pun nelpon temen gw si Bambenk yang kebetulan anak UGM jadi boleh dibilang tau seluk – beluk Jogja. Diobrolan telpon yang sengaja gw load speaker itu, dia menyarankan kami untuk pergi ke Kali Code. Menurut dia disitu selalu rame kalo malem dan harga jajanannyapun murah. Akhirnya kitapun sepakat besok setelah ke Taman Sari kita akan ke kali Code. Kitapun bubar, dan kamar gw yang dijadiin tempat diskusi itupun kembali sepi. Tapi ternyata si Tika udah ketiduran di tempat tidur gw dan Aris. Jadilah kita malam itu tukeran kamar, Yani dan Tika tidur dikamar gw dang w kekamar mereka.

Pagipun tiba, ternyata rencana semalem untuk ke Kali Code kembali harus dicancel karna kendala waktu. Dan kitapun hari itu Cuma ke Taman Sari. Taman Sari adalah tempat permandian , anak, permaisuri dan selir Raja. Dari luar kita akan ngeliat bangunan itu mirip bangunan arsitektur China, dan didalamnya kita akan ngeliata 3 kolam besar untuk mandi para keluarga raja tersebut.

Setelah berkeliling melihat – lihat kolam permandian itu, kami berenam ( Gw, Tika, Chandry, Aris, Echa dan Nadia) pisah dari rombongan lain dan coba ngeliat – liat sudut – sudut lain kompleks Taman Sari.
Secara ga sengaja kami ketemu dengan pemandu wisata yang sangat bersahabat, dan kamipun diajak berkeliling – keliling kompleks spa Taman Sari. Beliau menerangkan setiap sudut ruangan permandian Sultan termasuk WC khusus Sultan. Disanalah gw pertama kalinya tau bahwa Sultan adalah seorang vegetarian, makanya ga heran gudeg jogja sangat popular. Karna ternyata gudeg adalah makanan wajib sultan. Lebih lanjut beliau menerangkan bahwa “kotoran” Sultan kembali diangkut untuk keperluan lain, semacam pupuk. Menurut keterangannya “kotoran” Sultan tidaklah bau karna bukan pemakan makanan yang mengandung bahan kimia.

Lalu setelah itu kami diajak ke Masjid Bawah Tanah. Sebelumnya beliau menjelaskan bahwa areal Taman Sari dulunya adalah wilayah yang dikelilingi danau, jadi dijaman dahulu kala masjid ini adalah masjid yang berada dibawah danau ! hebat ya ?? 

Didalamnya kita bisa melihat bangunan yang terlihat sangat alami, bahkan menurut keterangan beliau bangunan ini sama halnya seperti candi yang penempelan batunya menggunakan putih telur dan juga bangunan ini tidak menggunakan besi sebagai tulangan pilar.

Lorong ruangan masjid ini bentuknya seperti kubah masjid. Lalu ditengahnya kita bisa menilhat anak tangga yang memiliki makna. Misalnya 5 rentang tangga yang melambangkan 5 waktu sholat dalam ajaran islam. Lalu anak tangga yang menuju lantai atas yang berjumlah 9 yang melambangkan jumlah Wali (wali songo).

Setelah puas dengan ekspedisi Taman Sari kita langsung bersiap menuju hotel untuk istirahat, tapi sebelumnya mereka sholat dulu. Selesai sholat ternyata banyak juga yang lapar, akhirnya kitapun makan di alun – alun. Seperti biasanya kalo makan di jogja selalu ada yang namanya “nasi kucing”. Nasi kusing boleh dibilang bukan makanan pokok karna porsinya yang sangat dikit dan lauknya hanyalah 2 ikan teri sambal. Jadi ga mungkin bisa kenyang.

Beberapa dari kita ada yang memutuskan untuk terlebih dahulu belanja oleh – oleh dan ada pula yang beli tiket bus. Sedangakan gw dan beberapa temen milih untuk langsung pulang karna udah cape.
Sambil nunggu bus Dihalte bus Trans Jogja gw dan Aris banyak share tentang kekaguman kami sama atmosfer kota jogja yang bersih, ga macet, dan tentunya orang – orangnya yang santun. Dan kitapun boleh dibilang terlanjur iri sama kota ini..

Sesampainya dihotel kita ga bisa masuk kamar karna kunci ga ada ditangan kita. Cuma Eep sama Chihua yang kunci kamarnya ditangan mereka, alhasil kami yang tadinya mau istirahat malah ngobrol. Gw dan Aris hari itu ngobrolin sebuah tema yang sebelumnya ga pernah kita bahas. Kita ngobrolin masalah adat Batak, terutama kelakuan Bapak kami masing – masing yang menurut kami tergolong “lucu” karna selalu membandingkan dirinya dengan kami, padahal jelas – jelas beda jamannya.. hahah
Setelah temen – temen dateng gw langsung minta kunci dan mandi. Setelah mandi gw langsung tidur karna badan gw meriang dan pikiranpun ga enak.

Keesokan harinya gw bangun pagi dan segera beli tiket kereta. Gw dan Tika memang memutuskan naik kereta, berbeda dengan temen yang lainnya yang memilih naik bus. Gw juga awalnya mau naik bus tapi batal karna pool-nya terlalu jauh dari rumah gw, sedangkan Tika emang ga suka naek bus.
Setelah berbenah kitapun langsung check out jam 1 siang. 14 temen lainnya berangkat jam 13.30 dari hotel menuju pool bus. Sedangkan gw dan Tika istirahat sebentar dilobi hotel, kebetulan kereta kita berangkatnya masih lama, kira – kira jam 16.45 baru jalan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s