The heart is always on the left side of your body but it’s always right

Untuk pertama kalinya gw batal tidur karena tersentak oleh quotation orang lain. Ini udah jam 01.30 tapi rasa ngantuk belum juga muncul.
Pagi buta ini jam 00.00 Bayu Adisaputera dan Narendra Pawaka secara membabi buta memainkan perasaan gw. Setelah mereka muterin lagu – lagunya Paramore selama 2 jam, mereka langsung berubah total 180 derajat. Tema siaran radio itu mendadak menjadi “galau”.
Sebenernya gw bukan tipikal orang yang gampang terbawa suasana atau tema melankolis apapun, tapi kali ini jelas berbeda. Tema yang mereka bawa bener –bener nancep, gw berasa dibawa kemasa lalu.
Pertama mereka ngelempar topic, “Meskipun cinta ini sepertinya berat untuk dijalanin, lo bakal tetep kejar apa diem aja?
Gw langsung jawab, “diem aja, gw udah bosen sama cinta – cintaan”
Lalu orang lain banyak yang jawab lewat twitter “kejar” , rata – rata mereka beralasan bahwa kalau memang ada peluang sebaiknya dikejar, dan ketika ada celah untuk gagal segera pertahankan. Ngedenger kalimat itu gw langsung ketabok abis – abisan. Gw langsung ngerasa bahwa apa yang udah gw lakukan selama ini adalah keliru.
Lalu saat tema itu dibahas ada kalimat yang kembali dilontarkan mereka berdua, “selagi ada kesempatan, katakanlah. Daripada ditinggal nikah”
Begitu kalimat itu terucap, dada gw mendadak sesak luar biasa. Kenapa begitu ? ?
Dari sekian kali gw berpacaran, 3 diantara mantan gw sekarang udah nikah.. rasanya sakit banget pas tau pertama kali, ya walaupun sebelum tau kabar itu gw juga ga terlalu mikirin. Dari antara mereka bertiga ada satu yang paling gw sesali.
Kadang gw berandai – andai, seandainya dulu gw bilang bahwa gw sayang banget sama dia dan seandainya dulu gw bisa nahan dia untuk pergi, pergi ketempat yang hampir ga mungkin gw kejar. Dalam angan itu gw selalu ngerasa nyesel banget, mungkin gw terlalu kaku atau mungkin gw yang ga bisa sadar ketika ada orang yang gw sayang bakalan pergi. Dulu gw selalu beranggapan dan berpegangan pada kata – kata gw sendiri, “kalau mau pergi silahkan, tapi kembalilah kalau kamu tahu aku lebih baik.” Tapi nyatanya semua ga pernah kembali.
Saat gw menyadari itu, lagi – lagi dua penyiar radio ini mengeluarkan kalimat “menusuk”-nya.
“impian adalah kebalikan dari kenyataan.” Makin lengkaplah kekacauan hati gw, karna apa? Karna gw selalu bermimpi orang yang gw sayang akan datang lagi. Tapi faktanya segala usaha gw ngejar mimpi itu selalu kandas. Semakin diresapi kalimat tadi semakin terasa benar.
Sejenak gw coba untuk ga mau nyeselin semua yang udah lalu. Dan saat itu juga gw bisa masuk ke realita yang sekarang gw hadapi. Ternyata realita itu lebih indah. Realita lebih memberikan ketenangan, setidaknya saat ini gw ngerasa ada banyak hal positif yang gw rasakan.
Dan seketika gw udah tenang lagi dan bisa melupakan penyesalan – penyesalan tadi. Lalu gw mulai bisa membayangkan sosok baru yang memang udah ngisi hati gw. Senyum – senyum sendiri, itulah yang terjadi tadi. Entah sejak kapan gw mulai suka dia, padahal sebelumnya gw udah berikrar untuk ga mau sibuk pacaran lagi, bahkan dia tau itu.
lalu gw kembali merenungkan kalimat yang dilontarkan penyiar ini, “just say it”
makin deg – degan lah gw, sebenernya sempat terbesit untuk bilang, tapi gw rasa ini bukan waktu yang tepat. Apalagi bisa dipastikan gw ga akan pernah bisa ngeluangin banyak waktu buat dia, dan gw khawatir diri gw sendiri ga bisa ngerasain yang namanya “cinta” seandainya memang itu terjadi, apalagi dia..
Lalu kenapa gw bisa tau bahwa ini bukan waktu yang tepat buat menyatakan ? hemm.. gw ngerasa beruntung karna gw udah banyak tau tentang dia, jadi gw bisa memprediksi isi hati dia. Gw sadar dia hanya menganggap gw sebagai teman atau sahabatnya saja. Dan gw juga ngerasa bahwa ada laki – laki lain yang masih ngisi hati dia, dan dia menikmati kondisi itu.
Entah mengapa dua orang penyiar ini seperti sedang berkomunikasi langsung dengan gw, karena topic berikutnya yang mereka lempar adalah mengenai waktu yang tepat untuk mengutarakan perasaan. Lalu diakhir sesi mereka bilang.
“kalau kita ga tau harus mulai dari mana, Tanya bagian kiri tubuhlu.. hati”
“The heart is always on the left side of your body but it’s always right”
Ya kali ini gw percaya Hati memang ga pernah salah..
Maka ketika gw bertanya kapan gw akan mengutarakannya, gw akan kembali bertanya pada hati gw. Dan untuk saat ini jawaban dari hati adalah.. NANTI, KETIKA DIA SUDAH BISA MEMBUKA HATINYA UNTUK ORANG LAIN, MAKA SAAT ITULAH GW AKAN MASUK.
I’LL BE WAITING FOR YOU GIRL.. 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s