sibuk bukan alasan

Wah ga terasa udah lebih dari 1 minggu gw ga nulis diblog ini.. bahkan semua blog dan draft book gw ga kesentuh sama sekali. Bukan karna hasrat nulis hilang, tapi kegiatan didunia nyata lagi sibuk – sibuknya.
Dari semua kegiatan tentunya yang paling menyita waktu adalah ditoko foto kopi gw. Selama bulan puasa ini banyak toko lain yang biasanya menjadi saingan, sekarang mereka buka lebih siang karena harus sahur dan tutup lebih awal karena harus tarawih. Imbasnya adalah banyak pelanggan mereka yang beralih ke toko gw. Dan puncaknya adalah hari senin pecan lalu gw dihubungi salah satu Taruna AMG, dia bilang hari rabu mau naro KTA (karya tulis akhir) untuk disusun dan di jilid hard cover. Jumlah orderannyapun lumayan banyak, jadi butuh waktu lama untuk nyelesaiinnya, alhasil gw kehilangan banyak waktu untuk sekedar baca buku atau yahoo news, apalagi nulis..
Sebenernya gw bersyukur karena bisa ngasih yang terbaik buat perkembangan toko ini, tapi kayanya gw jadi lupa banyak hal lain yang harusnya gw lakukan selain pengembangan toko ini. makanya gw masih bisa nyempetin ngelakuin apa yang harusnya gw lakuin. Bisa ketemu anak – anak jalanan di rumah singgah Depok bareng anak – anak BEMF psikologi kampus gw, adalah pengalaman yang sangat menyenangkan. Walau jauh dari rumah tapi begitu bisa liat mereka ketawa – tawa dengerin ceramahnya ustad Ade Wijaya adalah hal yang sangat menenangkan hati. Lalu beberapa hari kemudian gw juga nyempetin diri untuk ketemu temen – temen untuk nemenin mereka buka puasa bareng dirumah Nadia. Dihari yang sama, paginya gw masih terus ngerjain orderan dari AMG itu, makanya gw ga bisa dateng secepet yang diminta, tapi mereka kayanya bisa memaklumi. Semua kemumetan di toko bisa sedikit terlupakan selama disana, apalagi kita juga nonton pertandingan Arsenal Vs Liverpool yang akhirnya dimenangi Liverpol dengan skor 2 – 0. Happy lah pokonya 
Minggu tiba, hmm. . badan masih belom siap untuk kerja karena kurang tidur dan sebagainya.. tapi tetep gereja koq  , siangnya ditoko gw masih lanjutin orderan itu, tanpa disadari gw belom makan 20 jam setelah terakhir kalinya makan dirumah Nadia, dan gw pun mulai pusing dan secepatnya pulang kerumah Namboru (bibi) untuk makan. Entahlah kenapa gw bisa kehilangan rasa lapar..
Senin pagi menyambut, cuaca cerah udah menyambut, hari inilah date line semua orderan itu. Finishing berjalan lancar dan tepat waktu. Puas rasanya bisa ngerjain itu semua dengan baik dan memuaskan, apalagi pas nerima bayarannya.. heheeh.. 
Malam harinya gw pulang lebih awal buat istirahat dan sempetin buka twitter walau ga ngetwit. Dan ada kabar yang sangat mengejutkan yang gw liat di time line, salah satu temen gw Papanya meninggal dang a lama kemudian gw nerima sms dari Jule yang ngajak untuk nemuin Ocho.
Besok paginya gw kekampus dulu supaya barengan ke St. Carolus Salemba. Begitu sampe kampus agak miris karena ternyata Cuma gw sama Jule temen sekelasnya Ocho yang dateng. Lalu kitapun langsung berangkat. Dengan sangat terpakan kita yang menembus jalan Jakarta itu harus berjalan dengan kecepatan dibawah 50km/jam karena Jule yang ngeboncengin Grace memang ga berani ngebut. Mungkin karena trauma pernah jatuh dari motor, tapi ga apa – apalah yang penting niatnya..
Sampe di rumah duka St. Carolus kita langsung ketemu Ocho disana, wajahnya menyiratkan dia sudah ikhlas, bahkan dia masih bisa ketawa dengan segala kejanggalan kelakuan gw.. 
Begitu sampe disebelah peti itu, kita bertiga langung berdoa di sisi jasad Papa Ocho, dalam doa itu gw sempat membayangkan bagaimana jika gw ada diposisi Ocho saat itu??..
Helaan nafas panjang terus terhembus dari idung gw, mau nangis rasanya.. tapi berhasil gw tahan karena ga mau nantinya malah mancing Ocho untuk nangis juga. Bahkan selama disana gw ga berenti bercanda – canda supaya gw bisa terus ngeliat Ocho senyum ataupun ketawa, Jule dan Grace secara ga langsung udah ikutan mancing Ocho buat ketawa juga dengan cara mereka ketawa dan ngerumpiin “korea”.
Sekitar jam 1 siang akhirnya pacarnya Ocho, Petrus, dateng bareng temen – temennya yang berjumlah 6 orang. Jumlah yang menurut gw sangat sedikit. Gw pun kembali menghela nafas karena ngerasa ada yang aneh. Ya menurut gw adalah aneh jika ada temen yang orang tuanya meninggal tapi kitanya ga dateng, kecuali ada hal lain yang lebih penting. Maka ga lama setelah itu gw coba mencari tau kesibukan temen – temen dengan bcara ngeliat fb dan twitter. Hati gw hancur banget pas ngeliat status dan twit temen – temen yang kayanya ga sedang sibuk dan bahkan terkesan ga tau tentang kejadian ini. how could you twit “hahaha” or update status with a smiley “  “ , when your friend get a sadness ??
Gw ga tau apa alasan kalian ga dateng, tapi mudah – mudahan kalian udah ngucapin rasa duka cita..
Sesibuk apapun kita jangan pernah berhenti untuk mencintai dan menyayangi orang sekitar kita, karena mencintai adalah hak mutlak manusia. Bukan kewajiban, yang mungkin ga kita sukai.
Warm regard , no offense
Usber

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s