Cerita sahabat #part1 ( with Nanang )

Namanya Nanang Hari S. (lupa S-nya apa) , dia ini adalah sahabat sejati gw. Apapun yang gw katakana ke dia pasti dia akan percaya, walau kadang tanpa bukti. But, actually I never lied to him 
Awal perjumpaan gw dengan dia adalah ketika keluarga gw memutuskan pindah dan beli rumah didaerah Ceger , salah satu jalan di Pondok Aren. Itu terjadi tahun 1997, nah pertama kali gw kenal dia adalah pas gw sok akrab maen ke lapangan bola anak – anak dekat dengan stasiun radio RizQi, dan gw pun duduk dipinggir lapangan berharap ada yang ngajakin maen. Lumayan lama gw planga – plongo dipinggir lapangan yang ukurannya mungkin Cuma 15 x 25 meter itu. lalu ketika perebutan bola terjadi didepan muka gw mereka yang lagi berebutan itu jatuh dan salah satu yang jatuh adalah si Nanang. Nah pas dia berdiri dan mau lari lagi gw langsung teriak dan bilang duitnya jatuh. Sejak itulah kami saling kenal.
Masa kanak – kanak kami lebih banyak diisi oleh bermain sepak bola dengan bola seadanya.. kadang bola yang kami mainkan sudah terkelupas kulitnya sampai karetnya sudah terlihat. Di saat – saat itu kami memang tidak banyak bermain bersama karena sesungguhnya kami mempunyai hobi yang berbeda. Nanang lebih suka bermain bola, sedangkan gw lebih suka bermain mainan yang bisa gw buat sendiri.. seperti parasut dari kresek , peletokan dari bambu, layangan, ataupun mobil – mobilan dari bambu. Untuk hal ini Nanang sering memuji gw sebagai orang yang kreatif, padahal itu gw lakukan karna gw ga mampu membeli mainan seperti teman yang lain hahah..
Saat kami beranjak ke bangku SMP pun kami tidak bisa masuk disekolah yang sama.. dia masuk di SMP unggulan 177 sedangkan gw di 161. Tapi hanya 1 cawu gw di SMP 161 karna jarak yang terlalu jauh. Gw pun pindah ke SMP 2 Pondok Aren. Karena kami sama – sama masuk siang jadi kami juga jarang main bareng apalagi gw waktu itu emang kurang suka maen malem – malem. Tapi itu semua berubah sejak kita duduk dikelas 2. Kita jadi sering maen bareng terutama maen bola.
Dulu itu kalo untuk urusan bola kita punya idola masing – masing. Dia punya idola Beckham, Zidane, Roberto Carlos dan lain – lain yang kebanyakan dari Real Madrid. Kalo gw sih setia banget sama Michael Ballack hehe.. gara – gara itu makanya gaya bermain kita selalu sok dimirip – miripin sama pemain idola kita. Nanang punya tendangan yang keras banget yang udah pasti terinspirasi dari R.Carlos ,sedangkan gw lebih sering mengandalkan sundulan untuk nyetak gol yang terinspirasi dari Ballack. Kalo diadu secara keseluruhan sebenernya gw kalah mutlak dari dia, palingan gw Cuma menang di speed dan body balance.
Untuk ngerefresh sekaligus ningkatin khayalan kita biasanya maen ke rental PS punyanya bang Pepen. Maennya winning eleven, sam kok , metal slug. Yang paling seru tentunya WE.. di game ini kita selalu bikin pemain buatan dengan nama kita dan temen – temen kita. Pokonya kita bakal bikin seganteng mungkin untuk kita, dan sejelek mungkin kalo buat orang lain terutama temen kami yang namanya Gading.kita bakal bikin dia tinggi hitam, rambut kaya dora tapi pirang dan ditambah kumis kaya pak raden dengan warna putih. Hahah..
O’iya suatu ketika di lingkungan kita itu ada turnamen sepakbola antar kampung yang diadain sama radio RizQi FM punyanya Bang Udin. Kampung kita diwakilin sama tim Seglex , ntah dapet dari mana itu nama.. pokonya aneh aja, tapi kita semua bangga !! haha..
Kita berdua memang ga maen karna kita dianggap masih bocah, tapi Nanang pernah maen juga sih walau ga lama. Di turnamen itu kita lebih banyak ngomentarin nama – nama pemainnya yang aneh – aneh. Dari semua nama yang kacau balau itu kita paling sering ketawa kalo announcer-nya nyebut nama “Bongkeng” sama “Dempak” , hahah nama apaan itu ???? pokonya kita kaga bakalan kelar ngebahas nama itu ampe batuk – batuk.
Kita juga pernah ngeramein musim Tamiya, nah berhubung duit kita yang terbatas ya udahlah mobil tamiya kita ya gitu – gitu aja padahal kayanya duit yang keluar udah pol – polan banget. Untuk urusan ini Kita kalah jauh kalo dibandingin temen kami yang namanya Candra, Apit dan Karyo.
Memasuki kelas 3 kita malah makin sering main bola. Apalagi waktu itu Cuma itulah yang paling murah meriah. Bahkan pas deket – deket masa ujian nasionalpun kita masih maen mulu. Tapi kita juga kadang belajar bareng lho.. lebih tepatnya gw yang ngajarin dia, maklum gw udah terlahir sotoy hahah..
Beranjak ke SMA kita lagi – lagi ga bisa masuk satu sekolah yang bareng karena NEM kita berbeda, padahal kita udah nyari – nyari sekolah yang NEM nya bisa kita masukin bareng tapi apa mau dikata kita tetep terpisah. Dia masuk SMU Kartika X (7 HC) dan gw berlabuh di SMA 32 Jakarta. Tapi selama SMA kita malah hampir sama sekali ga pernah maen bareng lagi karena keluarga gw sebagian pindah untuk nempatin rumah saudara gw yang dinas ke Thailand.
Setelah selesai di SMA kita bisa maen bareng lagi karena gw udah balik lagi ke kampung Ceger. Tapi semua keliatan beda, temen – temen kami banyak yang berubah, mereka banyak yang kejeblos ke pergaulan yang salah. Ada yang suka mabok, ada pula yang jadi pemakai. Tentunya gw juga agak menjaga jarak dari mereka, begitupun yang dilakukan Nanang. Ga sia – sia lah dia sholatnya rajin.. memang sih kami tetap berteman akrab dengan mereka semua, tapi kami tau porsi yang tepat 

Oh iya kami sama – sama memutuskan ga kuliah lho.. jadi saat itu profesi dia adalah sales di Makro Ciputat sedangkan gw jaga toko foto kopi. kita makin sering ngobrol bareng setelah kita sama – sama join di MLM Tianshi. Dan di MLM itulah kita sama – sama belajar banyak hal sampai akhirnya kami punya paradigma yang bener tentang hidup dan kesuksesan. Ya walaupun kami belom bisa sukses sesuai impian kami, tapi setidaknya kami udah punya mind set yang tepat buat wujudin impian kita masing – masing.
Ditahun kedua setelah lulus SMA kami akhirnya memutuskan kuliah dengan alasan yang sama, yaitu “nyenengin” orang tua kami masing – masing.
Nanang ini walaupun orangnya urakan dan terkesan ga peduli penampilan tapi dia ini orangnya pinter lho !! buktinya waktu semester pertama IPK dia 3,84. Kalo gw sih ga nyampe segitu.. hihih
Oh iya kita juga punya banyak kesamaan dalam hal menyukai artis. Untuk artis cewe , kita sama – sama ngefans sama Jill Gladys dan Pevita Pearce. Sedangkan untuk cowok kita sama – sama suka Komeng (uhuy !) haha..
Hal yang paling gw suka dari dia adalah dia ga pernah ngebahas perbedaan keyakinan kita, meskipun dia tergolong seorang muslim taat. Dan dari dialah gw banyak belajar apa itu toleransi.
Kalo urusan hobi, jelas kita suka banget maen PS dan bola..
Kalo untuk urusan makanan kita sama – sama suka makanan murah.. misalnya kalo kita ke warung Bang Keddy pasti yang pertama kali kita makan adalah remesan gorongan, karna itu gratis haha
Selain punya banyak kesamaan dengan gw, si Nanang ini juga punya kesamaan dengan anjing gw yang namanya Unyil. Mereka sama – sama lahir di tanggal 22 agustus. Kemarin sayangnya mereka ga bisa merayakan bersama, padahal mungkin ini ulang tahun unyil yang terakhir karena umurnya udah masuk di usia ke- 13.hahah..
Ya begitulah cerita singkat tentang kami berdua yang hingga saat ini masih bersahabat. Kami yang sering diremehkan karna pilihan – pilihan dan cara berpikir kami yang tidak umum. Suatu saat nanti kami akan membuktikan bahwa dunia akan berterima kasih karna keberadaan kami.
Bukan sombong, karena kami tidak punya kemampuan untuk sombong. Kami menyebut ini sebagai “Belief” !!!!!!!!!!!!!!!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s