cerita pagi ini :-)

Cerita pagi ini
Cerita bermula dari hari sabtu 10 september 2011 jam 9.30 malam. Lagi asik – asiknya nonton bola tiba – tiba datenglah 2 kurcaci tak berdosa.
-tok tok tok..- “tulang.. tulang.. tulang..” *nada anak kecil manggil
“iya sebentar..”
Pintupun gw buka..
“loh ngapain anda malam – malam gini datang?” Tanya gw ke Theo. (gw sama Theo memang udah biasa pake bahasa “saya-anda” haha..
“mau nginap..” jawab dia penuh semangat.
“loh bukannya besok gereja?” balas gw
“iya emang besok gereja, tulang yang antar aku..” jawab Dito.
“lah tulang tadi udah misa”
“iya biarin, pokonya tulang nganterin aja”
“owh.. ya udah sana tidur udah malam nih, ntar kesiangan..” perintah gw ke mereka yang malah diketawain karna menurut mereka nada bicara gw selalu lucu.
“ah tulang mah ngomongnya lucu mulu..” kata Theo sambil berlalu menuju tempat tidur.

beberapa menit berlalu, siaran bola babak kedua dimulai, pertandingan mulai seru dan kadang teriank sendiri. Ga lama kemudian gw denger suara berisik di tempat 2 keponakan gw ini tidur.
“hey ga tidur juga.. ayo cepet tidur..” ucap gw dengan suara yang agak keras yang langsung bikin mereka diam.
10 menit kemudian kejadian tadi terulang lagi, akhirnya gw matiin lampu kamar itu. gw pun balik lagi nonton bola.
Bekali – kali suara pelan mereka kedengeran tapi gw udah jenuh jadi gw biarin aja, dalem hati bilang, “ah ntar juga kalo cape pasti tidur sendiri..”
Pertandingan selesai Chelsea menang 2 – 1 dari Sunderland. Gw langsung menuju kamar mereka tidur, dan benar adanya mereka belum tidur.. hmm..
Tv pun gw matiin sebentar suapaya ga ada suara yang mungkin dari tadi ganggu mereka tidur. Ga lama kemudian sepertinya mereka tidur, lalu gw nyalain lagi tv dan nonton Kompas TV. Ada acara bagus yang dipandu Mas Baz. Tapi sepertiya otak gw belum siap nerima materi acara itu, karna yang dibahas adalah Mahasiswa sebagai pembawa perubahan bangsa. Tema yang cukup berat untuk kondisi gw malam itu. akhirnya gw ganti ke pertandingan sepakbola lain. Tapi setelah ngeliat yang tanding adalah MU lawan Bolton gw pun mundur, karna udah hampir ketauan siapa yang menang.. hahaha
Akhirnya gw putuskan untuk tidur, tapi baru mata ini mau ketutup eh ada sms dari yahoo messenger yang asalnya dari salah satu kawan internasional gw, dia ngajakin maen bridge. Gw pun langsung nyalain laptop dan sign in BBO. Sekitar satu jam lamanya mata gw bisa nahan ngantuk dan akhirnya gw nyerah karna udah ngantuk, apalagi nantinya harus ngaterin keponakan ke gereja.
Alarm hp bunyi di jam 5.45 dan gw langsung buru – buru nyuruh mereka bangun. Begitu gw liat mata Dito udah kebuka gw langsung kekamar mandi untuk cuci muka. Setelah itu dia gw suruh untuk mandi, tapi dia malah lebih mikirin mie. Yak benar keponakan gw yang satu ini memang sangat addict dengan mie, hahah..
“Dito mandi dulu, nanti tulang aja yang masak mie-nya..” tegur gw ke dia yang matanya masih kriyep – kriyep..
“nanti kalo aku mati gimana tulang?? Saut dia dengan polosnya sambil megang panci kecil..
Panci itupun gw ambil dari tangannya dan gw getok kekepalanya, tentunya dengan pelan.
“udah mandi sana cepetan..”
“siap kapten !!” jawab dia niruin gaya bicara gw..
Sambil masak gw ngeluarin motor dan manasin.. dan gw baru sadar si Theo belom bangun.
“Theo.. theo.. theoooooooo..” uca gw sambil goyanginkakinya supaya bangun.
“emmm… aku udah bangun, tulang” ucap dia sambil merem.
“bangun apanya.. anda aja masih merem..?” ledek gw sambil ngelitikin telapak kakinya.
“hahah.. bisa aja anda ini..” jawab dia sambil ketawa kegelian.
Gw pun langsung balik ke depan kompor dan nyiapin makanan untuk mereka.
“Tulang.. tulang.. Theo tidur lagi nih..” teriak Dito.
Sambil bawa 2 piring mie goreng itu kedepan gw manggil – manggil nama Theo.
“wah bangun donk.. anda ini pemalas sekali..”
-sepertinya Theo sedang mimpi bersemedi bareng Sujiwotedjo makanya dia bisa tenang banget tidurnya padahhal udah digangguin dari tadi.
Jam udah menunjukkan pukul 6.20 sedangakan jadwlal Dito latihan komuni adalah jam 6.30. karena ga bangun –bangun juga akhirnya gw ancem si Theo.
“Theo ditinggal ya, tulang kunciin.. tulang pulangnya lama lho..”
Setelah gw dan dan Dito naek motor, si Theo keluar dan bilang, “aku ikut..”
Dalem hati gw Cuma bisa bilang..”hmm.. dasar anak labil” hihihi

Akhirnya kita berangkat, terlebih dahulu gw nganter Theo kerumahnya supaya dia ikut misa jam 9 pagi aja bareng mamanya. Karena dia masih usang gitu mukanya, malah beleknya ada pula.. hahah
Setelah ngater kerumahnya gw langsung ngebut menuju gereja Santo Matius yang memang jaraknya lumayan deket dari rumah kami.
Sampe juga di Aula gereja tempat Dito latihan komuni, sepertinya belum terlambat karna ada beberapa temennya diluar.
“tulang pulang ya..” ucap gw ke Dito
“oke dah..” jawab dia
Baru gw puter balik arah motornya, tiba – tiba dia manggil gw.
“Tulang… “ ucap dia sambil ngelambaiin tangan manggil gw..
“ada apa lagi?”
“hehehe.. ongkos..” ucap dia sambil nyegir
Dalem hati gw bilang.. “lah kan gw yang ngojekin kok gw yang bayar..” hahah
Gw ngerti maksud dia adalah jajan.. -_-
“nih..” ucap gw sambil ngeluarin duit dari kantong kiri.
“oke tulang, aku masuk dulu..”

Sesampainya dirumah gw ngerasa ada yang aneh.. dan ternyata adalah duit gw yang dikantong kiri itu adalah duit kembalian makan malem semalem yang jumlahnya 20.000 lebih.. pantesan aja si Dito selow banget.. hahaha parah kecil –kecil udah begitu !!
Ya begitulah cerita pagi ini yang gw ketik dengan tawa – tawa kecil nginget tingkah keponakan gw yang absurd itu..
By the way I wanna say “Happy Sunday everybody, God Bless you today..” 

Notes:
Dito : 10 tahun kelas 5 SD
Theo : 5 tahun TK A

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s