I love iLab #part2

Hmm.. judulnya aja udah nunjukin bahwa hari ini gw mau cerita tentang iLab. Ya benar Cuma tentang iLab.
Rabu 2 November 2011
Jam 6.37 menit gw sampe dikampus Geddddee alias kampus H. Baru ada sekitar 3 motor diparkiran termasuk punya gw. Masih sunyi banget, yang ada Cuma karyawan kampus yang lagi sibuk dengan pekerjaannya masing – masing.
Setelah menyapa sana – sini kesetiap karyawan yang gw temuin sepanjang jalan menuju lift lantai 4, gw langaung menuju ruang asisten lab. di lantai 3. Disana ada Dafi sendirian yang lagi konsentrasi nyalain panel komputer, gw sesegera mungkin bantuin dia. Sekitar 50 menit akhirnya semua komputer lantai 2 dan 3 udah selesai dinyalain. Hmm.. pasti pada mikir “lama banget nyalain komputer sampe 50 menit !!” , alasannya adalah karena iLab punya 1.000 komputer dan kebetulan tadi itu Cuma ada 3 orang yang nyalain. Udah jangan kaget.. heheh..
Sebelum menuju lantai 6 untuk sarapan gw diinstruksikan Ka’ Silfi untuk jaga di lantai 2 dan gw langsung meng-iya-kan..
Setelah sarapan gw pun langsung menuju lantai 2 dan disana gw ditemani 4 Asisten lainnya, ada Rizky, Ulfa, Yani dan Karina. Mereka ini senior gw semua, jadi gw panggil mereka “Ka” dan tentunya mmereka ini adalah orang – orang yang kompeten lho 
shift pertama dimulai, Gw dan Ka’ Karin berdiri disekitar praktikan untuk siap – siap ngebantu mereka kalau – kalau mereka kebingungan. Beruntung hari ini semua berjalan dengan tertib dan lancar hampir sama sekali ga ada gangguan berarti.
Lalu sejak shift kedua gw lebih banyak berdiri sendiri, karena 4 Aslab lainnya bertugas di meja attendent untuk bantuin praktikan yang mau urus pindah jadwal dan lain – lain. selama shift 1 dan 2 praktikan yang paling banyak minta bantuan adalah praktikan tingkat atau kelas 1. Kebetulan gw cukup paham materi mereka, jadi ga ada masalah berarti saat itu. Sesekali gw ke meja attendent untuk nanyain solusi ke Kaka – kaka senior gw ini buat kasus – kasus yang gw kurang paham, misalnya program R Concole dan Linux. Selebihnya gw masih bisa sedikit – sedikit gw raba materinya.
Setiap kali pergantian shift kita juga punya tugas memasukkan praktikan. Tiap praktikan harus membawa tanda pengenal praktikan, diantaranya kartu praktikum, KTM ataupun KRS aktif. Semua itu harus di cek secara detail mulai dari foto dan angkatan.
Menjelang siang hari perut mulai keroncongan, tapi apa daya kami yang bertugas Cuma sedikit orangnya jadi kami harus bergantian untuk makan siang, bahkan saking khawatirnya kekurangan personil, gw makan siang tadi hanya 8 menit.
Disela – sela berjalannya praktikum gw sempet ngobrol sama Ka’ Ulfa,
Gw : “Ka, ini serius ya kalo hari rabu asisten yang jaga Cuma segini?” (gw nanya begitu karena biasanya gw tugas hari Jum’at dan Sabtu, hari itu orangnya banyak)
Ka’ Ulfa : “iya, kenapa? Sepi ya? Hehe”
Gw : “iya sepi banget.. hari ini sih untungnya ga ada apa – apa koneksinya, lah kalo kayak minggu lalu servernya galat gimana? Gimana caranya ngadepin praktikan?”
Ka’ Ulfa : “biasanya sih kita semua ngumpul ditengah (meja attendent) sambil nunggu dari atas (konfirmasi dari server)”

Memang minggu lalu sesekali koneksi internet dari server sempat down dan selalu bikin kami pasa asisten lab. kualahan ngadepin keluhan – keluhan praktikan yang ngerasa dirugiin waktunya terbuang selama nunggu server pulih lagi. Tapi sebenernya attendent punya hak untuk me-reset waktu di sesi latihan praktikum kalau praktikan meminta hal itu dilakukan, jadi ga ada masalah seharusnya selama praktikan mau nuntasin semua soal latihannya.
Hari mulai sore, setelah beberapa shift praktikum berlangsung lancar, kamipun seperti biasanya kembali memasukan praktikan shift selanjutnya. Gw tadi bertugas mengecek kartu identitas. Entahlah kenapa Tuhan ngasih gw bakat “teliti” sampai akhirnya gw mendapati seorang praktikan perempuan menggunakan KRS lama untuk masuk, meskipun tulisannya sangat kecil dan meriksanyapun sangat cepat tapi gw bisa lihat angka tahun 2010 – 2011 yang tertera di KRS itu, dan gw pun meminta dia untuk lapor ke attendent untuk minta diizinkan masuk dengan id itu dan ternyata dia ga diizinkan masuk karena memang sudah demikian aturannya. Diapun keluar ruangan iLab sambil menangis. Gw jadi ngerasa ga enak banget, apalagi pas gw liat temen – temennya diluar lagi ngelus – ngelus punggungnya untuk nenangin. Lalu sebelum gw menutup pintu masuk temen – temennya itu langsung lari dan meminta gw untuk tahan sebentar pintunya. Mereka semua meminta gw untuk mengizinkan dia masuk. Gw ngerasa ga enak banget udah bikin dia nangis, tapi apapun itu gw harus tetep jalanin tugas dengan semestinya. Dan merekapun akhirnya mengerti setelah mendengarkan penjelasan gw. Sambil menutup pintu gw bisa lihat dia jalan menuju tangga keluar sambil nangis.
Udah.. udah.. sedih – sedihannya.. sekarang lanjutin cerita lain.
Secara mengejutkan ternyata anak psikologi tingkat 1 juga dapet kelas iLab. Gw baru tau tadi, sebelum – sebelumnya gw pikir Cuma anak tingkat 2 aja yang dapet kelas iLab. Sambil ngecek satu – persatu id card praktikan yang mau masuk, gw denger suara teriakan dari luar yang nyebut – nyebut nama gw, “yeeeeeeee.. Ka’ Usbeeeeeeeerrr” , begitulah teriakansemangat mereka yang kedengeran kenceng banget. Gw ga tau persis siapa yang teriak, tapi setelah mendekat kayanya yang tadi teriak adalah rombongan anak 1 PA 04. Dan diantara mereka semua ada 1 orang yang paling gw inget namanya Jehan. Dia ini dulu orang yang pas ospek paling banyak gw sita kosmetiknya, dan awalnya dia ngira gw ini killer tapi akhirnya dia tau gw ini humoris (hihihi) , makanya kalo ketemu dikampus pasti dia negor. Tapi meskipun gw kenal sama mereka bukan berarti mereka dapet perlakuan spesial, karena sekali lagi gw tegaskan, tugas adalah tugas hehehe..
Menjelang petang ada satu praktikan yang kayanya kebingungan banget, gw bisa liat dari cara dia duduk yang gelisah nengok kanan kiri. Akhirnya gw samperin dia dan gw tanya dia kenapa. Ternyata dia kebingungan untuk nge-save file yang udah dia kerjain, karena kalau ga di save ditempat yang bener maka sia – sialah semua kerja dia. Setelah hanya gw bantu nge-save diapun langsung seneng bukan main, bahkan dia sempet sungkem sambil nunduk karena ngerasa dibantu. Hahaha..
Didua shift terakhir hal yang paling kami khawatirkan muncul, Server Galat, dan membuat kami kelimpungan. Teriakan praktikan memanggil pun tak bisa terelakkan. Mereka semua panik karena takut kerja mereka terhambat dan kehabisan waktu. Awalnya gw coba nenangin mereka dengan nyamperin mereka satu – persatu, tapi lama – kalamaan gw kuwalahan juga dan cepet – cepet menuju meja attendent untuk “melarikan diri” dari serbuan praktikan sampai koneksi kembali normal.. hehehe
Akibat sempat putusnya koneksi itu, praktikumpun sedikit tertunda pelaksanaannya. Sehingga praktikan pulang sedikit lbih lama, bahkan ada satu orang praktikan yang sangat gigih ngerjain semua soal latihan sampai jam 18.30 karena ga mau ngelewatin 1 soalpun. Hahaha

Setelah 1 orang ajaib itu selesai kamipun pulang.. selama dijalan gw selalu senyum – senyum nginget kejadian – kejadian unik hari ini. Meskipun capek tapi gw seneng ngelakuin itu semua. 
Sampe rumah gw sempet ngetwit tentang #iLab , dan saking capeknya gwpun ketiduran sambil megang hp.. hahaha..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s