Jentik #part 1 (Bejong)

Namanya Maizar Saputra tapi lebih nurut kalo dipanggil Bejong. Gw pertama kenal dia pas masuk kelas 2 PA 01, alias kelas unggulan psikologi Gundar hahah..
Siapapun yang pertama kali ketemu dia bakalan mikir dia ini orang yang retardasi mental, dan gw adalah orang yang sadar akan hal itu.. haha
Sejak awal kenal dia, gw udah males banget karena keanehan tingkah lakunya yang kebangetan ga tau malu. Tapi seiring pergantian musim rambutan ke musim mangga akhirnya gw berpasrah diri untuk mau nerima dia sebagai temen.. ya itung – itung banyakin daftar temen di facebook.
Insiden dengan dia yang sangat mengganggu kehidupan gw adalah pas minjem buku dosen. Dengan segala birokrasi rumit diotak dia gw pun terkena imbasnya karena dia telat balikin buku dosen gw itu. Gw kena imbasnya karena gw juga sempet pinjem buku itu dan minta tolong dia untuk balikin. Tapi berdasarkan keterangan dosen itu, semua masalah udah dianggap beres walau sempat di ceramahin didalem ruang sekdos. Haha
Lama – kelamaan gw semakin mengenal dia, terutama kelakuannya diatas meja makan yang menurut dia table manner – nya udah oke banget. Dia sangat senang mengkombinasikan makanan satu dengan makanan lain dan makanan satu dengan minuman lainnya. Misalnya nasi rames yang dicampur sama es campur. Dan dengan santainya dia bakal ngomong “kenapa ? ada yang aneh” sambil ngomong muncratin nasi dimulutnya dengan daging ayam yang masih menggantung diujung bibir bawah… (hati – hati, jangan dibayangin)
Disamping table manner dia yang sangat baik, dia juga kebiasaan berbagi. Ya BERBAGI !! dia ga pernah menikmati kentutnya sendirian. Dia selalu berbagi sama temen – temennya dengan cara yang sangat ikhlas. Dia akan mendekati salah satu orang yang menurut dia paling membutuhkan saat itu juga, daaaaannnn brooootttttttttttt !! tepat sasaran dimuka orang yang lagi bengong.
Tapi yang namanya orang (walaupun dia ini diragukan orang dari ras mana.. mungkin peking) pasti punya sisi buruk. Dan seburuk – buruknya dia adalah pas dia belajar dikelas. Kesan sok tau dan sok oke selalu dia tunjukin. Misalnya aja pas di mata kuliah psikologi konsumen, dengan somplaknya dia ngaku – ngaku sebagai ahli ekonomi… ya iyalah ahli, soalnya apapun yang dia beli selalu kelas ekonomi.. haahaha
Beberapa orang yang gw temui biasanya selalu berusaha untuk jaim alias jaga image supaya bisa diterima, tapi dia dengan segala ke-urakan-nya tetep bisa diterima, tentu bukan hal yang mudah untuk bisa begitu, butuh nilai lebih supaya seseorang bisa diterima dilingkungannya, dan gw pribadi justru ngeliat dia ga punya nilai lebih selain segala kekurangan yang dia punya. Loh kok kedengerannya aneh ya??? Hahah.. sadar ga sadar setiap manusia sebenernya punya hasrat untuk mencari tahu, dan orang disekitar dia adalah orang yang pengen mencari tahu sebenernya dia ini siapa.. makanya dia bisa dengan mudahnya diinget orang lain.. (sotoy.com)
Selain keporak – porandaan hidup dia, ada hal menarik lagi dari dia yang gw dapet dari sumber yang terpercaya..
Jadi dulunya Bejong ini pernah ngalamin pahitnya hidup di Belitong, tempatnya hidup semasa anak – anak. Tapi dia beruntung dibekali kemampuan akademik yang bagus. Jadi ada hal yang bisa menghibur Bapaknya, terutama saat pengambilan raport. Dia juga pernah cerita ke gw bahwa dia sangat bangga sama Bapaknya apapun kondisinya. Beda dengan beberapa anak yang lain, dia ini sangat berharap Bapaknya tampil apa adanya untuk acara apapun. Dia juga bercerita bahwa Bapaknya punya 1 kemeja “andalan” yang selalu dipakainya tiap ada acara penting.
Sewaktu mendengar cerita itu gw langsung diam tanpa kata, karena jujur gw sendiri punya sedikit – banyak kemiripan masa lalu dengan dia.
Dalam kisah lainnya dia juga bercerita tentang kegiatan dia di Belitong. Suatu ketika dia pernah bekerja kasar untuk sekedar mencari uang jajan, dan kalian tau berapa honornya?? Ratusan ribu !! jumlah yang sangat banyak untuk ukuran anak – anak.. 
Lalu saat menerima honor dia malah ga mau make duit itu karena sayang dan takut habis (ah elah..) , tapi pada akhirnya uang itu dipakai juga, tapi bukan untuk jajan snack taro atau mainan. Uang itu dipakai buat keperluan penting yang ga perlu gw sebut disini (karna gw lupa hahaha..)
Seperti banyak terjadi pada keluarga di Indonesia, keluarga diapun ga luput dari desakan ekonomi yang kejam, sampai akhirnya mereka berada dititik tercuramnya. Singkat cerita Bejong harus berpisah dari Bapak dan Ibunya karena mereka berdua harus bekerja diluar negeri, tepatnya Yunani. Kalo gw sih nangkepnya, siapapun orang tuanya pasti bakalan lebih suka tinggal sama anak – anaknya, jadi kalau harus berpisah untuk waktu yang lama itu pasti karena kondisi yang sangat berat. Gw bahkan yang hanya terpisah antar pulau aja kadang kangen sama nyokap – bokap, gimana dia ? hmm.. ga kebayang..
Sampai saat ini kedua orang tua Bejong masih bekerja disana untuk mencari nafkah tapi ditempat yang berbeda. Makanya ga heran kalo Bejong sering ngerasa kangen sama mereka, apalagi Bapaknya.menurut Bejong beliau ini orangnya saleh dan sabar banget, ya boleh dibilang sosok Bapak ideal.
Sekarang ini meskipun boleh dibilang ekonomi keluarga mereka sudah membaik bukan berarti Bejong jadi orang yang sombong. Sahabat gw yang satu ini selalu bilang ke gw “apa sih yang bisa gw sombongin?”. Menurut dia ga ada yang pantas disombongin apalagi semua yang dia punya masih pemberian orang tua. Dia juga sering ngingetin gw supaya ga sombong sama tiap pencapaian gw, dia bilang, “orang sombong lulusnya lama” , kalimat itu biasanya keluar tiap kali gw mulai nyebut – nyebut IPK. Hahaha..
Sebagai seorang manusia biasa pastinya kita punya hobi dan minat. Nah si Bejong ini hobi banget miara binatang, hmm.. mungkin lebih tepatnya dia ini disebut pecinta binatang. Awal gw kerumah dia binatang pertama yang gw liat adalah ikan di aquariumnya. Lalu beberapa bulan kemudian dia mengadopsi kucing liar yang dia temukan barengan Fani dideket kampus, terus kucing itu dikasih nama “Lola”, sebelumnya dia udah punya kucing juga yang dikasih nama “Miyabi” dan parahnya dua kucing itu adalah jantan.. hahaha.. Lola lebih sering gw sebut Richardo karna gw suka sama nama itu. Hehe.. tapi sekarang Lola terpaksa berganti nama menjadi Obe yang terinspirasi dari badannya dia yang gendut. Jadi Obe adalah nama lain dari Obesitas. Hihih..
Beberapa minggu yang lalu kami ngobrolin masalah pembantaian orang utan di Kutai dan anjing di Palembang. Dari situ keliatan banget dia sesekali narik nafas karna mungkin ga kuat untuk ngomongin itu semua. Ya, dibalik sifatnya yang cuek dan cenderung ga beraturan ternyata dia punya jiwa penyayang dan estetis juga.
Gw udah beberapa kali nginep dirumahnya dan udah banyak juga cerita ini – itu. Dan dari hasil kami ngobrol gw ngerasa dia ini orang yang sangat enak dijadiin tempat curhat, selain karna dia mampu jaga hal – hal private yang gw share ke dia. Dan juga walaupun gw ga pernah minta solusi, dia bisa memposisikan nasehat – nasehatnya keporsi yang tepat. Ya itung – itung konsultasi gratisan.
Dia ini kadang kalo ngomong juga ada benernya, makanya ga heran kalo dia ditunjuk untuk jadi pembicara dikuliah nonformal kampus gw. Dan menurut peserta kuliah itu dia cukup menghibur.
Dikelas kami yang isinya Cuma 8 orang cowok tentunya sangat butuh lelaki – lelaki yang berisik untuk ngidupin kelas. Dan dia ini jadi tandem yang pas buat ngerusuh dikelas, ditambah Seto & Aji tentunya. Ya mungkin Tuhan emang sengaja pertemuin kita semua dikelas 2 PA 01 supaya kita bisa saling ngisi. Simplenya sih, kekurangan dan kelebihan kami bisa saling keisi satu sama lain. walau kadang kami juga terlibat adu argumen, tapi masih dalam taraf wajar.
Beberapa hari lalu gw sempet cerita tentang rencana gw untuk menetap dikampung, dan dia salah seorang yang ngasih saran supaya gw tahan dulu niat gw itu, disatu sisi gw cukup terhibur karena ternyata keberadaan gw masih diperluin. Tapi sesekali gw kepikiran seandainya kami makin lama bersahabatnya bukannya malah makin susah untuk pisahnya ?
Gw kadang kepikiran bakal jadi apa ya kami semua? Tapi semakin gw bertanya begitu semakin gw penasaran sama masa depan dan makin bikin semangat buat nyelesain semuanya dengan kemampuan terbaik. Ya walaupun kami bukan orang jenius, tapi setidaknya kami bukan orang yang sok tau yang mengasumsikan kehidupan sebagai hal yang mudah.
Thanks to Bejong, orang yang udah ngasih banyak pelajaran tentang arti penting dari bersyukur dan rendah hati. Walau hampir pasti kita ga bakal bisa jalanin karir barengan bukan berarti gw bakal lupain pelajaran – pelajaran berharga dari lu dan keluargalu. Hidup ini memang tampak ga adil ketika kita cuma mikirinkegagalan, tapi hidup ini terasa sangat indah ketika kita mampu melewatinya dengan baik.
To be continued..

2 responses

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s