TMII with them :-)

29 November 2011
Sejak hari jum’at kemarin kami udah ngerencanain mau ke TMII buat ngambil data untuk tugas Psikologi lintas budaya.
Pagi – pagi buta gw udah siap – siap berangkat kekampus buat ngumpul. Tapi karena gw ragu sebenernya kita ngumpul di kampus D atau G jadi gw tanya dulu ketemen – temen buat mastiin, dan ga lama kemudian langsung di jawab sama si Tante yang ngasih tau kita ngumpulnya di kampus D. Beberapa saat sebelum berangkat Fani juga ngirim balesan sms yang sama ke gw. Dan gw pun berangkat di jam 5.35 da langsung menuju Bintaro sektor 4 buat sarapan nasi uduk ditempat langganan gw. Jam 6.00 gw selesai makan dan langsung menuju kampus D.
Begitu sampe parkiran kampus D gw langsung ke gazebo dan duduk tenang disana sambil baca buku MPK yang sengaja gw bawa dari rumah. Kebetulan kami janjian jam 8.45 sedangkan gw udah sampe kampus jam 7.00, sengaja dateng pagi biar ga kena macet.
Sekitar jam 8 Fani dan Jule ngirim sms secara berbarengan, makanya hape gw tiba – tiba kebelah dua layarnya.. haha. Isi sms nya Si Fani bilang dia udah sampe kampus, sedangkan Jule Cuma “D…” yang maksudnya jawab sms gw pas pagi buta tadi, et dah gw udah nyampe dia malah baru bangun… hmm..
Lalu setelah beberapa menit gw dan fani duduk di gazebo kami terpaksa pindah tempat karena ada mahaiswa lain yang ngerokok deket kita, karena kita ga suka asep rokok kamipun memilih untuk ke psot satpam aja, sekalian nunggu temen yang lain.
Satu – persatu temen – temen mulai berdatengan, tapi agak kaget juga karena selain kelompok gw ada juga kelompok lain yang dateng, wah tambah rame nih.. heheh, tapi biarpun Fe’ dateng ternyata dia Cuma dateng buat minjem bukunya Icha dan juga ketemu gw tentunya, kangen kali tuh dia udah 4 hari ga ketemu hahhaha..
Berhubung Juli dateng bawa mobil, maka beberapa temen ada yang nebeng dimobil dia, sedangkan sisanya naik angkot termasuk gw. Setelah nungguin Tante dan Jule ngeprint dan beli makanan kitapun berangkat naek angkot. Begitu naik angkot tiba – tiba temen – temen gw saling ngitung jumlah orang, dan dengan cekatan Tante ngomong, “kenapa kita ga naek motor aja, kan motornya cukup ?” dan walaupun kita baru naik angkot itu beberapa detik kitapun langsung turun. Sebenernya sampe bener – bener turunpun gw masih bingung kenapa kita semua turun, karena gw pikir tadinya itu Cuma bercanda aja. Haha
Kita semua akhirnyanya balik lagi dan naik angkot juga kekampusnya dan langsung menuju parkiran kampus buat ngambil motor. Karena kekurangan helm, Bejong dan Pangpang kekostan Mike dulu buat pinjem helm.
Selama perjalanan ada aja hal – hal yang bikin gw deg – degan, mulai dari angkot didepan yang tiba – tiba ngeremlah, mobil dari arah berlawanan yang ngebut ugal – ugalanlah dan yang paling mengerikan adalah dijalan arah Ciracas ada razia motor !!! oh my God !! jelas aja gw bingung karena gw ga punya SIM haha.. tapi beruntung karena ternyata razia itu cuma dijalur lain hihih..
Perjalanan berlanjut dijalanan antah barantah yang kalo gw ditinggalin disitu sendirian mungkin gw ga bakal tau jalan pulangnya.. tapi berhubung speed kami semua memang biasa aja jadi gw ga pernah ketinggalan ngikutin si Tante dan Jule yang hari ini jadi navigator kita semua. Tiba – tiba aja gw dikejutkan lagi, dari jauh udah keluiatan dideket gerbang masuk TMII ada razia lagi !! et buseh dimana – mana razia nih.. sambil jalan pelan – pelan gw doa dalem hati, dan ternyata gw ga ditilang, hahah.. lagi – lagi gw selamet hahah.. thanks God 
Begitu masuk TMII kami langsung ke anjungan DKI Jakarta nyamperin temen – temen lain yang udah nyampe duluan. Dan dengan sumringahnya si Bejong nyengir kegirangan karena ini adalah pertama kalinya dia ke TMII, dia sempet ngoceh “dulu gw pernah mau ke sini tapi ga jadi” dengan tampang somplaknya.. Tapi Bejong ga sendirian, karena ada Vinni juga yang baru pertama kali ke TMII haha NORAK !!!!
Setelah sesi foto – foto kita langsung menuju anjungan selanjutnya – Sumatera Utara. Nah kalo tadi adalah tugas untuk kelompok Daniel, sekarang giliran kelompok gw. Dianjungan ini kita Cuma sebentar doank liat – liatnya karena memang bangunannya lagi direnovasi. Sambil nunggu temen – temen selesai sholat kami yang gaa sholat makan cemilan dulu buat ganjel perut.
Setelah selesai sholat kami menuju ke anjungan selanjutnya – Bali dan Jawa Tengah. Kalo kali in giliran kelompoknya Pangpang yang ngambil tugas tentang Jawa Tengah, sedangakan Bali Cuma buat liat – liat doank. Nah berhubung Cuma buat liat – liat doank jadi gw putuskan untuk nemenin Pangpang aja. Kami berlima (Pangpang, Fani, Daniel, Bejong dan gw) di anjungan Jawa Tengah sedangkan yang lainnya di anjungan Bali. Sperti biasanya kita langsung foto –foto ditempat itu. Sebenernya tugas yang dikasih bukan foto – foto, tapi rasanya foto – foto adalah sebuah keharusan deh.. hahaha
Setelah itu kami ke anjungan lainnya yaitu GeTe eL Ow alias Gorontalo, harapannya sih siapa tau disana ada yang nawarin nasi plus ikan tongkol dan sayur toge yang higienis. Hahah.. enggak deh, kita kesana karena kelompok gw masih bimbang mau pilih mana antara Sumatera Utara atau Gorontalo, jadi biar bisa pilih yang gampangan mana, ya udah kita ambil aja dua – duanya.
Dianjungan yang masih baru ini kami banyak ngabisin waktu buat istirahat karena udah mulai capek, kebetulan ada panggung besar disana jadi kita bisa duduk – duduk puas. Eh tiba – tiba munculah kelakuan aneh si Jule dan Fani, mereka berdua langsung joget – joget diatas panggung itu dan disambung pula sama si Wulan dari lantai atas anjungan Gorontalo itu.. hihihi kelakuannya..
Karena udah pada laper akhirnya kita menuju tempat makan lesehan. Sebelumnya kami mau ke CFC, tapi dengan pertimbangan keragaman pilihan akhirnya kami semua ke tempat makan lesehan. Tapi banyak diantara kita yang nyesel karena harga makanannya gila – gilaan untuk ukuran makanan kayak gitu. Ya udah sih makan aja yang ada haha..
Selesai makan si Juli harus pulang karena harus ngurus anaknya, jadi banyak makhluk – makhluk yang terlantar karenanya.. adalah si Vinni, Wulan dan Icha ga punya tumpangan lagi. Dan dengan segala akal terbatas kami, merekapun kami bonceng dengan brutalnya tumpuk – tumpukan, bahkan gw harus desek – desekan sama Fani dan Wulan. Haha..
Selanjutnya tujuan kami adalah Aquarium air tawar, dari semua yang ikut ada satu orang yang paling semangat YI Bejong !! sejak kita lagi di anjungan Semarang dia udah ngarep banget kesana, karna katanya dia udah pernah liat di tv bagusnya tempat itu. Dan begitu sampe depan loket tiket, beberapa dari kami langsung mundur karena harga tiketnya lumayan mahal ihihi, kalo gw sih bodo amat dah, udah terlanjur ke TMII percuma kalo ga liat yang belom pernah diliat. Dan karena persahabatan kita yang kuat akhirnya semua mau masuk.
Begitu masuk tempat itu, si Bejong senengnya bukan main.. kayanya dia bisa sesaat ngeluapain galaunya hahah.. dan dengan semangatnya dia nunjuk ikan ini – itu dan ngejelasin nama dan jenisnya.. kita semua Cuma diem aja karena ga begitu ngerti dan sedikit ga peduli. Hahaha
Kita semua masuk ketempat lain didalemnya, dan Bejong langsung nunjukin gw ikan Arwana yang ukurannya gede banget, dan dia langsung ngoceh lagi.. hahah.. pokonya bahagia banget dia hari ini.
Didalem tempat itu kita memang bisa liat ikan – ikan yang bagus dan unik banget, bahkan ada banyak ikan yang ukurannya ga normal, misalnya ikan bawal yang ukurannya segede CPU komputer. Gw langsung kebayang seandainya ditukang sayur ikan bawalnya segede itu pasti bakalan gw beli !! ahhaha.. ada lagi belut listrik yang gedenya kaya syal suporter bola. Pokonya ga nyesel deh masuk tempat itu.. 
Kita juga ga lupa foto – foto ditempat itu karena memang tempatnya bagus, terutama dikolam ikan Koi. Gw pernah liat pameran ikan Koi, dan ditempat itu banyak macem ikan Koi-nya bahkan ada salah satu jenis Koi yang gw pernah tau harganya 18 juta. Pas denget gw bilang gitu si Icha langsung nyeletuk, “buset bisa beli motor” hahaha jarang – jarang nih si Icha ngebanyol.
Setelah puas didalem tempat itu, kami langsung menuju museum serangga. Kebetulan tiketnya memang sepaket jadi ya kita manfaatin aja biar ga rugi. Ditempat ini kami kurang begitu puas karena ditempat itu serangganya udah mati semua, jadi kami putuskan untuk duduk – duduk diluar untuk ngeliat kupu – kupu yang beneran hidup. Baru beberapa saat kami duduk, munculan sekelompok biksu berpakain cokelat khas biksu. Mereka ini udah ada sejak kami masih ngeliat – liat ikan air tawar, makanya kami curiga jangan – jangan mereka ini utusan Budha buat nangkep kami yang udah mengacaukan khayangan.. hihihi
Sama halnya seperti kita yang bingung karena kupu – kupunya jarang keliatan, merekapun berbisik – bisik ketemen mereka “mana kupu – kupunya?” , karena gw denger bisikan mereka, maka gw pun langsung bercanda nyeletuk, “cari sendiri Pak !” sambil ketawa, dan merekapun ketawa ga jelas.. hihih
Setelah itu kami menuju ke museum IPTEK, didepan gedung museum itu ada parabola yang unik banget, karena parabola itu bisa memantulkan suara dari jarak yang jauh walaupun suara yang kita bilang pelan, nama alat itu adalah Parabola berbisik. Setelah itu kami siap untuk masuk ke museum itu, tapi sayangnya ternyata museum itu udah tutup. Kita telat setengah jam.
Setelah itu kami semua pulang ketempat masing – masing..
Hari ini kami semua seneng, walaupu capek terutama capek karena tempat yang kita tuju memang jauh dari rumah. Bahkan tadi kita sempet bikin planning untuk jalan – jalan lagi ketempat yang lebih seru.. Ya semoga aja masih ada kesempatan untuk begini lagi 

One response

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s