pecah

21 Desember 2011
Seharian penuh di iLab kampus H mengemban tugas sebagai aslab paling ramah.. hahaha

22 Desember 2011
Hari Ibu..
Ah ga mau banyak komentar deh tentang selebrasi hari Ibu ini, buat gw tiap hari adalah hari yang spesial, terutama untuk orang tua gw. Temen – temen juga udah tau kan seberapa fanatiknya gw kalo udah ngomong tentang Mama dan Bapak hehehe..
Sekedar mengutip kata – kata Kaka gw dihari Ibu ini :
terima kasih untukmu karena melahirkan, merawat dan menyayangi kami.. Tapi yg paling penting adalah, terima kasih karena setia mendampingi bapak kami selama 35 tahun sehingga bapak tetap jadi orang baik, nggak jadi koruptor atau pelaku kriminal .. Sehingga kami selalu punya alasan untuk bangga memiliki kalian berduaπŸ™‚

Kuliah perdana setelah UTS..
Pagi jam 7.55 ketemu dosen yang selalu bangga dengan kesehatannya, Benny Malonda. Sama kayak pertemuan – pertemuan sebelumnya dimana gw akan jadi mahasiswa yg pertama kali dia liat dikelas.
Sebenernya agak kurang semangat kuliah hari itu karena males ngeliat nilai UTS mata kuliah Pak Benny, karena pasti ga bagus.. hihi. Tapi berhubung udah jenuh dirumah ya sudahlah berangkat dah..
Dimata kuliah kedua, Psikologi Manajemen, Bu Fauziah ngebagiin nilai hasil UTS. Agak kaget karena banyak temen yang nilainya kurang, tapi untungnya Bu Fauziah baik, dia mau ngasih nilai tamabahan lewat tugas.
Pulang kuliah gw langsung kerumah buat ngambil baju buat nginep dirumah Bejong. Tujuannya sih buat belajar buat persiapan sidang Psikodiagnostik Wawancara, tapi faktanya malah banyakan bercandanya hahah..

23 Desember 2011
Hari ini sidang psikodiagnostik wawancara..
Hampir semua temen – temen resah dan gelisah nunggu giliran disidang, bahkan gw yang biasanya tenang kali ini ga bisa karena memang kurang persiapan.
Untuk ngurangin stress gw bolak – balik disepanjang koridor lantai 2 itu, selain itu gw juga ngobrol sama temen – temen, hmmm.. lebih tepatnya gangguin mereka, karena gw emang suka jailin mereka, pokonya mereka harus ketawa biar gw puas.. haha
Sidang kali ini formatnya agak diatur supaya temen – temen yang cowo ga telat sholat Jumat. Sedangkan kelompok lainnya diundi dan kebetulan gw dapet giliran kedua.
Sebelum masuk ruangan gw dapet dukungan semangat dari Jule yang bikin Seto iri hahah

Diruangan sidang itu gw ga berperan cukup aktif karena awalnya gw pikir semua akan dapet giliran, tapi ternyata gw salah. Sidang itu jadi lebih mirip kuis cerdas cermat, semua rebutan ngejawab, dan gw memilih banyak menunggu temen lain ga bisa jawab, karena ga biasanya mereka semangat gitu, jadi gw biarin aja mereka berargumen, yah walaupun ternyata konsekuensinya gw Cuma dapet sedikit poin. Ga apa – apa deh 

Setelah itu gw cerita –cerita tentang kondisi didalam ruangan itu kekelompok lain, biasalah temen – temen pasti penasaran sama apa yang bakal mereka hadapi. Lalu setelah kelompok Dita selesai majulah kelompok Jule, dan gw bertugas nungguin kelompok Jule, Tante, Fe, Ocho dan Alia atau lebih tepatnya jagain tas mereka haha..
Diluar ruang sidang tinggal ada gw dan Fani, sedangkan yang lainnya udah pulang dan ada yang masih sholat Jumat.
Fani yang sejak hari selasa gw cuekin (karena sesuatu) tampak canggung dan takut, dia ga berani memulai obrolan dan cenderung pura – pura ga ngeliat gw. Sebenernya gw dan temen – temen ga sampai hati nyuekin dia, tapi ga tau kenapa dia kayanya khawatir banget.. hihi maaf ya Fani 
Selesai sidang semua ngerasa lega dan tenang, karena memang sidang itu ga sesulit yang kita bayangin. Lalu kita turun kelantai bawah dan siap – siap pergi ketujuan masing – masing.
Gw udah dari hari senin pengen banget refreshing, awalnya mau sendiri aja menikmati sisi autis diri gw yang hobi banget keliling Jakarta sampe nyasar dan baru pulang di jam tidur malam, tapi kayanya lebih seru kalau rame – rame, jadi gw ajak aja mereka buat karaokean.
Awalnya banyak banget yang mau ikut, tapi perlahan jumlahnya berkurang karena faktor waktu, mereka takutnya pulang kesorean.
Sebelum benar – benar berangkat gw dan Jule makan siang dulu, menunya sangat mendukung.. Gado – gado lontongπŸ˜€
Setelah itu kami menuju Margo City. Yang akhirnya tetep bisa ikutan Cuma Jule, Bejong, Fani, Fe dan Daniel.
Cuma 2 jam kami disana, tapi buat gw itu udah cukup buat numpahin semua stress gw hehehe..

Setelah itu gw balik lagi kerumah Bejong buat ngambil tas dan laptop yang memang sengaja gw tinggal biar enteng pas sidang. Tapi ternyata Jule dan Fani masih belom mau pulang, jadi merekapun ikut buat sekedar nunggu maghrib.
Pas lagi asik – asiknya ngeliatin aquascape si Fani gw tanyain gimana rasanya dicuekin, dan dia bilang dia sempet nangis karena ngerasa salah.. kasian yah hihi.. sekali lagi maaf ya Fan 

Gw dan Bejong cuma maen PS aja, sementara Jule dan Fani asik menikmati MV korea.. gw dan Bejong Cuma bisa geleng – geleng karena ga ngerti kenapa mereka bisa sebegitu antusiasnya ngeliat video dan lagu – lagu yang mereka sendiri ga ngerti bahasanya -_-
Karena hujan deras kamipun pulang lebih lama, sebenernya gw sih pengennya emang lebih lama lagi dari itu, tapi kita udah punya semacam perjanjian tidak tertulis dimana kita harus pulang kalo orang rumah masing – masing udah manggil. Dan gw suka hal itu 
Oke sekian dulu deh share-nya.. makin lama makin jadi diary nih blog hahaha..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s