The imagination

Halo dunia, selamat pagi untuk Indonesia..🙂
Kemarin kami tim SS (sahabat sebenarnya) akhirnya main kerumah Fani di Tebet. Udah lama kami mau kesana, tapi selalu aja batal karna sesuatu, kemarinpun kami bener – bener dadakan kesananya hampir tanpa rencana.
Awalnya kami janjian di stasiun Pondok Cina sekitar jam 10 tapi gw terpaksa ngaret karna pas udah dijalan ternyata dompet masih ketinggalan dirumah. Berhubung baru sampe Pondok Pinang yaudah gw balik lagi, tapi sialnya arah balik kerumah ada banjir dikit jadilah gw lamaaaa dijalan.

Singkat cerita gw akhirnya sampe diloket tiket stasiun Pondok Cina, temen – temen udah pada nunggu dan ga lama kemudian kita langsung naik kereta kearah Tebet. Walaupun sebenernya itu bukan jam sibuk tapi nyatanya selama dikereta itu kami harus berdiri. Agak miris ngeliat situasi dikereta itu, ternyata masih banyak laki – laki yang pura – pura tidur demi “menjaga” bangku yang didudukinya, bahkan hatinya ga tergugah ngeliat kakek tua yang tampak jalan terseok – seok. Saking keselnya ngeliat itu, Bejong, dengan tegasnya nyindir “malah ditontonin, emangnya orang nyanyi ditonton” , sambil sedikit ngelirik kearah bapak – bapak yang duduk tepat disamping kami berdiri.

Sampe distasiun Tebet kami masih nunggu Fani ngejemput kami, kebetulan kami memang buta wilayah itu, jadi kami ga mau ambil resiko kelamaan nyasar.

Disela –sela nunggu di peron sempat terucap celetukan – celetukan pembuka topik pembicaraan. Jule bilang situasi distasiun itu mirip scene sebuah film, terutama kalau liat kearah rel. Sementara itu gw tiba – tiba inget sahabat gw si Aris, padahal baru minggu lalu gw ketemu dia. Hmm.. entahlah rasanya udah lama banget gw ga bercanda sama dia. Biasanya gw ga bakal bosen tiap kali nunggu bareng dia, entah itu nunggu dibioskop, nunggu ditempat karaoke, nunggu masuk ruang ujian, dan yang paling mirip dengan situasi saat itu adalah nunggu kereta. Dulu kami pernah sama – sama nunggu kereta di stasiun Senen untuk berangkat liburan ke Jogja.

Nunggu bareng Aris selalu nyenengin karena kita bisa bercanda dan nyambung meskipun orang lain bilang ga nyambung. Semacam ada syaraf yang putus dan Cuma bisa nyambung kalo kita udah ngobrol. Sekarang dia dan rekan di band-nya lagi berusaha bersaing dimusik Indonesia, jadi kami udah jarang ketemu apalagi ngobrol lama. Mungkin 3 atau 4 tahun lagi gw udah ga akan ketemu dialagi, disaat dia lagi ada dipapan atas musik Indonesia gw mungkin udah diluar negeri menimba ilmu dan mencoba peruntungan di negeri orang. Haha.. mungkin kedengerannya agak mengkhayal ya, tapi dari dulu gw lewat tulisan gw pas perpisahan kelas udah bilang kita bakal ketemu dipuncak kesuksesan masing – masing, meskipun saat itu langkah kami masih dijalur yang sama. Tapi lihatlah sekarang kami udah melangkah dijalur yang berbeda. Kalau diibaratin sebagai suatu jalan, mungkin langkah kita mirip perjalanan menuju kuil dipuncak gunung, dia kerah kanan dan gw kearah kiri, tapi suatu saat kami akan ketemu dipuncak, mungkin bisa bareng dan mungkin juga ada yang lebih dahulu sampe.

Kami berdua kalo udah ngobrol jarang banget ngebahas sesuatu secara serius, apalagi tentang perempuan. Sepertinya kita punya pemikiran yang sama bahwa perempuan bukanlah objek yang pantas buat dijadiin bahan bercandaan. Karena memang obrolan kami cuma isinya selalu mengarah ke bercandaan.

Pas lagi keingetan sama Aris, seolah Seto tau gw bakal ngebatin diapun langsung ngalihin topik obrolan, dia langsung ngebahas akronim – akronim ga jelas yang satu hari sebelumnya kita jadiin bahan ketawaan.. beginilah kira – kira akronimnya :
Alpuket = Alia punya ketiak
Pangkuan = Pangpang kurang anyep
Sempak = Seto sempak
BB = bejong – bejong (nah lo, satu aja nyusahin apalagi 2 haha)
Tuti = ngentut mati
Toti = ??

Ga ada yang penting kan ?? hahah

Ga lama kemudian datenglah si Fani, kitapun langsung menuju jalan raya buat naik metro mini 52. Gerimis kecil sempat mengiringi perjalanan kami tapi Cuma sebentar karena sesudahnya malah panas banget..

Tadinya gw pikir rumahnya ga jauh dari stasiun, tapi ternyata jauh juga, bahkan gw sempet masuk dunia khayal lagi. Gw sempet ga dengerin apa aja obrolan mereka dimetro mini itu. Sempet dapet “peace moment” , gw bisa nikmatin pemandangan dipinggir jalan tanpa terganggu berisiknya metro mini itu, ga sadar siapa yang ada disebelah gw, ga perduli hape geter – geter pertanda ada yang nelepon. Ah.. inilah indahnya berkhayal, gw sangat jarang bisa dapet momen kaya gini, mungkin karena gw terlalu banyak memikirkan realita.

Sampe dipinggir jalan menuju rumah Fani, kami jalan kaki karena menurut Fani jaraknya ga jauh. Sampe dirumahnya kami langsung duduk leha – leha. Adem banget rumahnya, ga perlu kipas atau AC buat bikin ruangnnya sejuk. Dan kebetulan tadi itu ada Papa-nya, tapi beliau udah buru – buru mau berangkat keluar kota. Tapi beliau dengan humble-nya pamit sama kita.. (lah kan ini rumah dia). Tadi juga si Tante bawa mie ramen instan buat makan siang, dan jadilah itu mie dimasak dirumah Fani. Sambil nunggu kami yang ga bantuin masak sibuk dengan diri masing – masing, dan gw pun kembali kealam lain. Kali ini imajinasi gw ngajak gw menuju “self comparison” , gw teringat diri gw sendiri dimasa lalu dan membandingkannya dengan yang sekarang. Ternyata banyak hal yang hilang dari diri gw. Kadang kepikiran untuk balik lagi kemasa lalu, tapi secara keseluruhan gw sangat puas dengan apa yang ada di diri gw saat ini.

Mie ramen mateng, mereka langsung nyerbu sedangkan gw dan Seto masih tenang sambil berharap yang belakangan dapet lebih banyak.. haha… kadang suka heran ngeliat orang – orang kok hobi banget makan pedes. Banyak diantara kami yang kalo ketemu sambel tingkat keganasannya meningkat, bahkan mereka rela lebam – lebam demi rebutan sambel.

Selesai makan setelah makanan turun keperut, Fani ngeluarin es krim sekotak raksasa. Ga tau deh kapan abisnya kalo gw makan sebanyak itu sendirian, mungkin butuh waktu 1 bulan baru abis. Di imajinasi gw seandainya es krim sebanyak itu dimakan barengan pacar pasti bakal seru banget, karena ga abis – abis haha..

Setelah itu kami keluar rumah yang kebetulan didepannya persis ada sanggar anak. Disana kami main badminton sampe baju gw basah kuyup. Bahkan kipas paling kencengpun ga sanggup ngeringin baju gw. Pada akhirnya Fani iba ngeliat gw dan langsung minjemin bajunya yang paling gede, walaupun masih terasa sempit dibagian punggungnya. Haha.. gendut amat gw kayanya.

Kamipun pulang sekitar jam 4 sore, dan Fani masih bareng kita. Dia anterin kita sampe stasiun Tebet. Sebenernya aga bingung sama dia, susah banget kayanya dia buat ngelepas kita. Bahkan dia masuk peron untuk nemenin kami sampai kereta dateng.. ckckck Fani – Fani.. hihihi..

Sampe dirumah dengan sedikit basah dibadan gw langsung mandi dan ngeberesin rumah yang abis diacak – acak sama keponakan. Dan setelah itu gw kembali lagi bisa ngerasain “peace moment”. Sendiri dirumah makin ngebantu gw untuk bisa merefleksikan diri. Tenang banget yang gw rasain, bersyukur sama semua yang ada. Sejenak lupa sama semua pikiran – pikiran negatif.

Selama gw masih dikelilingi orang – orang yang baik seperti mereka rasanya hidup gw ga akan berkekurangan. Solusi itu hadir dari sebuah ketenangan, dan ketenangan itu gw dapet dari rasa syukur memiliki mereka. Terima kasih Tuhan..🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s