Hobby ?

Tiba – tiba mau cerita tentang hobi, mungkin karena efek mulai jenuhnya gw dirumah disiang bolong ini.
Buat gw hobi bukanlah sesuatu yang sifatnya kekal, karena bisa aja tiap orang punya hobi yang berubah – ubah sesuai lingkungannya. Ya benar ! lingkungan adalah faktor utama yang bisa membuat seseorang punya hobi.
Dulu waktu masih SD sekitar kelas 1 sampai kelas 2 hobi gw adalah main gambaran. Hampir setiap hari sepulang sekolah gw dan kawan – kawan main gambaran. Lumayan variatif jenis game-nya. Ada tepokan, potong roti, kyu – kyu, sebaran dan yang paling seru adalah main tebakan. Boleh dibilang diantara kami ga pernah ada yang kalah, karena ditiap akhir permainan orang yang menang wajib untuk nyawer kemenangannya itu ke yang kalah. Caranya macem – macem ada yang langsung disebar dan ada juga yang dibikin semacam game dengan cara gambaran itu diumpetin disuatu tempat misalnya dibawah pot atau diselipin ditiang listrik. Agak meniru acara tv “Main bersama Joshua”

Selain main gambaran hobi gw yang lainnya adalah main Sepeda. Biasanya gw dan kawan – kawan berpetualang dengan sepeda masing – masing ke tempat yang lumayan jauh untuk ukuran anak seusia kami. Tempat yang biasa kami kunjungi diantaranya adalah Lapangan Miring, PLN, Bintaro sektor 4 dan lain – lain. jaraknya berkisar 5 sampai 10 kilometer dari rumah kami. Makanya ga jarang kami pulang lama, biasanya hampir maghrib.

Memasuki kelas 3 SD saat rumah gw pindah kedaerah Ceger hobi gw berubah. Dilingkungan baru ini suasananya sangat desa sekali. Rumah gw ini dekat dengan kebun bambu, sawah, tambak, lapangan luas, dan tanah kosong yang pada akhirnya kami jadikan kebun singkong dan serai.
Denga lingkungan seperti itu gw jadi punya hobi yang sangat seru. Dengan bermodalkan belajar dari abang gw yang bisa bikin mainan dari bahan – bahan sederhana akhirnya salah satu hobi gw adalah bikin mainan.
Kalau mau bikin layangan gw tinggal ambil bambunya dikebun. Kadanga ada temen – temen yang beli dari gw dengan harga Rp.300 untuk yang biasa dan Rp. 500 – Rp. 2.000 untuk yang ikan – ikanan atau Jetut. Lalu selain layangan gw juga bisa bikin baling – baling besar, tapi untuk yang satu ini ga gw perjual belikan karena memang jarang yang suka.

Selain bikin mainan hobi gw yang lainnya adalah mancing. Biasanya ikan yang bisa gw dapet dari sawah dan rawa – rawa itu adalah ikan betok, gabus dan lele. Disini memang terkenal ikannya sangat banyak maka gak heran banyak orang dari tempat jauh rela dateng ketempat ini, bahkan ada beberapa diantara mereka yang mancing sempai berhari – hari.

Berhubung waktu itu keluarga gw juga bikin tambak ikan lele jadi gw harus cari makanannya kesawah. Gw dan abang gw harus nyebur ke sawah buat nyari keong mas. Kadang kami digigit lintah tanpa sadar, begitu kami sadar ternyata lintah itu sudah menggembung pertanda dia sudah kenyang. Kami tidak sadar karna memang tidak sakit, tapi biasanya 2 jam setelahnya bekas gigitan itu akan terasa sangat gatal.

Memasuki usia SMP hobiku berubah lagi, kali ini adalah bermain sepak bola. Hampir setiap hari gw kelapangan tanpa sepatu bola, nggak jarang gw kena beling atau paku.. ah sudah biasa.. hehe.. sebenernya gw ga terlalu bisa main bola, tapi temen – temen suka dengan cara main gw yang lari kesana – kemari tanpa lelah, mereka bilang “lumayanlah buat ngerebut bola” hahah.. kalo urusan nendang kearah gawang hampir dipastikan tendangan gw akan melenceng.

Pernah suatu ketika gw kesel banget sama temen gw yang namanya Deni, dia ini boleh dibilang orang yang paling ditakututin sama orang seusia kita. Sebenernya bukan karna dia berbadan besar atau kuat, tapi karena keluarganya adalah jawara kampung, makanya banyak diatara kami yang nurut – nurut aja. Tapi suatu ketika dia dengan seenaknya nyuruh gw dan beberapa temen keluar dari lapangan dan ga boleh main lagi karena kami ga punya sepatu bola. Gw yang saat itu ngerasa udah punya kontribusi besar untuk perawatan lapangan jadi naik emosinya. Gw pun nolak perintah dia itu. Dia langsung marah dan langsung ngajak berantem. Gw yang udah terlanjur kesel langsung ladenin dia. Ternyata baru 2 kali ditonjok dia udah nangis, dan temennya yang lain berusaha bantuin dia. Tapi beruntung sebelum gw dan temen – temen gw dikeroyok, datenglah bapak – bapak yang misahin kita.
Hikmah dari kejadian itu adalah si Deni udah ga seenaknya lagi kalo ngomong. Meskipun sempat hampir sebulan kami ga pernah main bola bareng lagi.
Selain main bola didunia nyata, hobi gw yang lain adalah main bola di game alias main PS. Duit gw banyak terkuras disini karena bikin kecanduan banget main dirental bareng temen – temen.

Selama hampir setahun gw juga menekuni hobi main Tamiya. Borosnya minta ampun dihobi ini, bahkan hampir semua jajan gw tersedot disini. Akhirnya berenti karna musim tamiya mulai ga popouler.

Dimasa – masa SMA hobi gw berubah lagi, kali ini gw suka banget ngumpul sama temen – temen ekskul bridge. selain ngomongin masalah bridge kami juga sering ngerumpiin cewek. Usia puber dimana suka sama lawan jenis adalah hal yang biasa tapi malu buat cerita apalagi ngutarain kegebetan.. hahah..

Yang paling sering jadi bahan ketawaan adalah si Ari, dia ini suka sama banyak perempuan terutama ade kelas, tapi ga satupun yang berani dia utarain. Tiap hari kerjanya pas istirahat adalah duduk dibangku depan kelas sambil celingak – celinguk berharap ada Alda atau Wulan atau mungkin yang lainnya lewat didepan dia menuju koperasi atau kantin.

Hobi kumpul – kumpul ini sebenernya agak membuang – buang waktu, tapi sebenernya dibalik itu semua kami punya alasan yang hampir mirip, yaitu temen – temen kami dirumah banyak yang terjerumus pergaulan yang salah. Jadi daripada kebawa arus mendingan kami ngabisin waktu disekolah, jadi begitu dirumah hari sudah malam, waktunya kami belajar.

Sisi positif dari kumpul – kumpul itu yang paling kami rasakan adalah kuatnya persahabatan kami, jadi tiap kali ada diantara kami yang terkena masalah, maka yang lainnya akan segera membantu sebisanya semaksimal mungkin… hehe

Di SMA juga gw menemukan hobi gw yang masih bertahan sampai saat ini yaitu menulis, dulunya gw bukan orang yang suka nyatet dan sejenisnya, tapi karena perkataan seseorang yang bilang “Memori terbaik adalah catatan”, sejak itulah gw suka banget nyatet atau nulis, terutama hal – hal yang sifatnya kejadian – kejadian.

Selepasnya dari SMA gw yang memilih ga meneruskan kuliah memilih menjadi atlet bridge dan belajar berwira usaha foto kopi. Lingkungan foto kopi yang isinya adalah persaingan antar wirausahawan membuat gw termotivasi untuk belajar banyak mengenai bisnis. Maka gw hampir setiap hari belajar teorinya dari buku – buku pengusaha sukses. Hobi baca inilah yang bikin gw sadar bahwa menulis dan membaca adalah kesatuan yang unik. Orang yang bisa menulis otomatis akan sangat suka membaca. Hal positifnya adalah pengetahuan gw terus meningkat dan juga rasa percaya diri yang stabil. Perasaan pesimis itu sepertinya sangat jarang gw rasakan.. heheh

Kebetulan yang namanya jaga toko itu artinya gw ga bisa kemana – mana, sepanjang hari gw hanya didalam toko walaupun toko lagi sepi. Nah pas sepi inilah baca buku jadi sangat membantu ngilangin kejenuhan.

Setelah akhirnya memutuskan kuliah hobi gw juga berubah. Diawal perkuliahan hobi gw adalah “nyari nyasar”, tiap pulang kuliah gw akan naik bus yang beda – beda dengan tujuan utama adalah Blok M, tapi sebelum ke Blok M gw bakal naik bus kearah yang gw ga tau. Makanya gw sering jam 9 malem baru sampe rumah.

Lalu hobi gw juga berkembang menjadi “penentang” penjelasan orang lain. Tiap ada materi kuliah yang menurut gw ga sesuai realita maka gw akan sangkal dan gw akan berargumen dengan keras kepala. Ada sensasi tersendiri ketika apa yang gw argumenkan ternyata benar..Hahah.. gw akui ini kurang baik dilakukan. Makanya perlahan gw udah mulai berubah kearah yang lebih baik dengan bantuan buku dan diskusi dengan orang – orang.

Semakin kesini hobi gw makin beragam dan gw sangat menikmatinya, terutama nulis dan baca. Tapi entah kenapa gw lebih suka baca sesuatu yang sifatnya argumentatif. Gw kurang suka text book, karena menurut gw realita lebih menarik dipelajari daripada sekedar ulasan prediktif yang disajikan buku pelajaran atau jurnal penelitian. Makanya gw sangat menaruh respect buat para blogger ataupun penulis di kompasiana, buat gw mereka adalah jenius alami. Tapi sebagai pedoman belajar tentunya gw belajar dari text book. Hehe..

Segitu dulu deh cerita tentang hobi gw..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s