Januari Jogja Februari

Akhirnya bisa nulis blog lagi lewat laptop. Kali ini gw mau cerita perjalanan liburan gw dan tim SS ke Jogja. Walaupun ga semua anggota SS ikut tapi kebersamaan dan kekompakan kami sangat terasa dan berkesan.

30 Januari 2012
Pagi itu gw bangun dengan keadaan yang boleh dibilang kayak ga punya planning buat seharian, padahal sorenya gw bakal berangkat ke Jogja buat liburan sama SS. Sama seperti hari – hari sebelumnya tiap pagi kalo lagi libur gw Cuma dengerin radio dan baca – baca buku. Sesekali buka twitter dan gw liat temen – temen yang lain udah sibuk banget packing, kayanya mereka excited banget.πŸ™‚
Menjelang siang gw baru mulai packing, selesai packing gw nyuci baju supaya pas pulang dari Jogja ga terlalu capek nyuci semua baju kotor. Menjelang sore tiba – tiba hujan turun deres banget, serba salah mau keluar rumah beli ini – itu buat persiapan selama di Jogja tapi gw males banget ujan – ujanan naik motor. Akhirnya semua barang yang gw bawa Cuma yang emang udah ada dirumah.

Pas mau berangkat hujan masih belom berenti, tapi masih bisa ditembuslah… akhirnya gw paksain berangkat naik ojek sampe di SMA 90 dan berlanjut naik bus patas menuju stasiun kereta Senen. Sore itu jalanan tampak lancar – lancar aja, tapi memasuki wilayah Senayan jalanan mulai macet, akhirnya Pak Supir memutar arah. Dari yang seharusnya perjalanan ditempuh melalu jalur Monas – Gambir, tapi di Bunderan HI Pak supir berbelok menuju Salemba. Diluar dugaan Pak Supir ternyata jalur itu juga macet. Gw yang kurang begitu suka sama kemacetan sempet khawatir bakal telat, walaupun kereta masih lama berangkatnya. Kebetulan di dalam bus ada musisi jalanan (pengamen) yang menghibur kami dengan lagu – lagu lawas MLTR. Sekitar 4 lagu yang dia bawain, dan semua dibawain dengan suara dan pengkhayatan yang bagus, lumayanlah bisa mengurangi kejenuhan.

Seolah merasakan kepanikan yang sama, Si Oyes dan Fani nanyain keberadaan gw saat itu udah sampe dimana. Ga lama setelah itu gw udah sampe di stasiun Senen dan ketemu Fani yang lagi nenteng minuman botolan diplastik. Terus gw ke mushola nungguin yang lainnya sholat.

Selesai sholat dan beli makanan untuk persiapan didalam kereta kami diantar Mama dan Papa Fani di peron sampai kereta datang. Sekedar info iseng nih, entah kenapa gw liat Papa Fani kok mirip ama dosen gw si Pak Benny haha..

Kereta datang.. kamipun pisah dari Mama dan Papa Fani..

nunggu di peron

nunggu di peron


Didalam kereta kami duduk lumaya enak karena bisa berpapasan dan sampingan, tapi kami ga permanen duduk dikursi itu, kami saling tuker – tukeran duduknya.

Beberapa saat setelah kereta jalan kami ngeliat ada penumpang yang ber-wudhu dengan tayamum, dan beberapa temen gw ini langsung saling menjelaskan apa itu tayamum.

Sambil bercanda – canda kami juga makan malam didalam kereta dengan nasi bungkus yang udah kami beli sebelumnya. Cuma Seto dan Fani aja yang ngga makan karena belom lapar katanya.
Didalam kereta itu kami juga isi dengan main gaple, disini tiap yang kalah dihukum dengan dicemongin mukanya pake bedak. Yang paling jadi inceran adalah Tuti, karena dia ini keliatan banget kurang paham taktik main gaple hahah..

tidur - tidur

tidur - tidur

Sepanjang malam itu kita banyak cerita dan bercanda, saking hebohnya suara kami bisa kedengeran sama penumpang lain dan mengganggu tidur mereka haha..

31 Januari 2012

Memasuki jam 3 pagi perut gw mulai bereaksi, sepertinya isi perut ini minta keluar alias kebelet berak. Ngantuk sambil nahan kebelet berak adalah hal yang tidak asik sama sekali. Rasanya ga beda jauh kayak macul diaspal eh kena kaki sendiri terus diketawain. Karena udah ga tahan gw pun memutuskan untuk ketoilet keujung gerbong. Belum sempat gw buka celana, gw udah mual duluan dan batal untuk berak.

Lama – kelamaan rasa mules mulai berkurang walaupun kentut kadang keluar dengan baunya yang setara tokai. Hahha..

Begitu sampe di stasiun gw langsung turun duluan dan nyuruh yang lainnya bawain tas gw. Gw lari sekenceng – kencengnya nyari toilet. Sial buat gw karena gw salah masuk toilet karena yang gw masukin ternyata adalah toilet perempuan. Gw pun sempet diketawain sama embak – embak. Gw pun langsung keluar dan ke toliet pria yang ada dibalik tembok.

Selesai melampiaskan, gw duduk di bangku peron sambil nunggu Bejong dan Seto yang udah berangkat duluan nyari penginapan. Ga lama kemudian Oyes dan Pangpang juga nyusul mereka. Tersisalah kami bertiga, gw, Tuti dan Fani.

TKW

TKW

Setelah nunggu sekitar 1 jam akhirnya kami kami semua menuju penginapan kami di Hotel Indonesia, persis dibelakang jalan Malioboro. Barang bawaan kami dibawain Putro dan Deni, sahabat Bejong sejak masih di Belitong. Kebetulan mereka kuliah di Jogja.
Selama di Jogja Putro dan Deni adalah orang yang banyak bantu kami bahkan cenderung sangat – sangat membantu. Kalau kata Bejong ini dinamakan β€œSolidaritas anak pulau”. Mulai dari cari penginapan sampai nganterin kita kemana – mana merekalah yang nganterin kita semua.

Sampai dipenginapan kami semua langsung beristirahat, ada yang langsung tidur, berbenah dan ada juga yang nonton tv.

Menjelang sore kami menuju alun – alun utara entah mau ngapain karena memang biasanya alun – alun ramenya kalau malem. Sebelum sampai di alun – alun kami sempat makan siang di emperan Malioboro lalu berfoto – foto didepan benteng Vredeburg.

Makan di emperan Malioboro

Makan di emperan Malioboro


Fani at Vredeburg

Fani at Vredeburg


Setelah sampai di alun – alun utara kami bisa ngeliat suasana disana mirip pasar malem, tapi belum banyak yang buka. Mata dan langkah kami tertuju ketempat wahana boom boom car. Ada bule 3 orang, suami istri dan anaknya, mereka asik banget mainnya sampe kayak ga tau malu nabrak sana – sini sambil teriak – teriak kecil. Tadinya kita mau ikutan tapi karena ngerasa dibohongin masalah tarif dan durasinya jadi kami batal ikutan.

Lalu kami jalan lagi ngikutin kaki maunya kemana, didepan museum kami duduk – duduk karena udah terlalu capek jalan kaki. Lalu kami naik becak dan menuju alun – alun selatan. Gw dan Seto naik becak yang sama dan seperti biasanya kalo kami duduk berdua artinya akan terjadi sesi β€œsms khayalan” sampe diantara kami berdua ada yang mulai muak haha..
Sebelum sampai di alun – alun selatan seperti biasanya si Bapak tukang becak pasti akan ngajak kita ketoko kaos terkenal seperti Dagadu, Capung, Djogker dan lain – lain. Setelah itu kami diantar sampai ke alun – alun selatan. Pemandangan yang pertama kali kami jumpai adalah anak – anak yang main bola. Kita disana Cuma liat – liat aja karena masih sepi. Kami pulang dengan becak yang dari tadi ngaterin kami, di Jogja memang udah jadi kebiasaan tukang becak akan nganter dan nungguin penumpangnya sampai pulang.

Jalan menuju pulang ke arah Malioboro juga masih diisi sama β€œsms khayalan” antara gw dan seto. Lalu kami dibawa Bapak tukang becak ke tukang Bakpia 99 , padahal tadinya kami pikir kami akan dibawa ke Bakpia 25. Hmm.. sepertinya sudah ada kerja sama tersendiri diantara mereka, karena dulu juga waktu pertama kali ke Jogja gw digituin sama Bapak tukang becaknya.

Lalu karena belum ngerasa pengen beli oleh – oleh kamipun Cuma beli sedikit, yang kemudian ditanggapi dengan wajah yang kecewa dari semua Tukang becak yang kami sewa. Sesampainya kami di tempat penginapan kami beristirahat mengisi tenaga untuk melanjutkan perjalanan dimalam harinya.

Sore tiba, kawan gw namanya Bima alias Bambeng yang kuliah di UGM dateng ke hotel kami untuk bantuin cari penginapan yang lebih murah. Dia dateng sama pacarnya yang manis, Dina. Sebenernya agak kaget pas dengerin dia cerita tentang pacarnya itu walau cuma sekilas, dia bilang meeka udah 2 tahun lebih jadian padahal yang gw kenal Bambeng ini emang orangnya caur dan slengean bahkan cenderung brengsek, tapi kayanya Jogja udah merubah dia. Dan kekagetan gw makin bertambah pas dia cerita tentang kuliahnya. Selama ini gw pikir dia ga lulus – lulus kuliah disana karena idealnya dia lulus tahun 2011 tapi sampai sekarang dia belum juga pulang ke Jakarta. Ternyata di di Jogja ngelanjutin S2 – nya dijurusan yang sama yaitu arstektur. Salutlah sama sampah masyarakat ini haha..

Gw diboceng dia nyari tempat penginapan, sedankan Dina jalan – jalan di Malioboro. Dari beberapa tempat yang kami kunjungi ternyata ga ada yang cocok, ada yang udah penuh, ada yang kejauhan dan ada yang harganya ga mahasiswawi <– apa dah ini kata – kata ?

Akhirnya gw dan Bambeng balik lagi ke hotel, tapi gw pisah aja di jalan Malioboro karena kasian Dina sendirian berkeliaran disana.

Malam harinya kami pergi ke Tugu Jogja dengan berjalan kaki layaknya musafir, pemandangan disana lumayan unik karena cahaya lampu sengaja dibuat remang – remang, jadi hasil foto akan sangat terlihat sisi artistiknya.

Selesai berfoto – foto di Tugu kamipun pergi menuju alun – alun selatan, kira – kira waktu itu sudah jam 21.00. awalnya kami mau berjalan kaki aja, tapi ternyata kaki ini sudah mulai kecapean, akhirnya kami menunggu ditawari tukang becak untuk naik becaknya, tapi ternyata harganya sangat mahal maka kami putuskan untuk berjalan kedepan lagi sambil berharap ada tukang becak yang mau membawa kami dengan harga yang lebih murah, tapi ternyata selalu gagal. Akhirnya kami naik becak dengan tarif yang lumayan (entah murah atau mahal) yaitu Rp. 10.000 dari Malioboro sampai alun – alun tapi tidak bolak – balik.

Disini kami bermain peruntungan khas alun – alun kota Jogja. Kami mencoba menutup mata kami dengan kain hitam dan berjalan dari dekat tiang keraton menuju tengah – tengah beringin kembar. Kami semua mencobanya, tapi ga ada satupun yang berhasil. Tuti sempat nyasar dan berputar kearah yang aneh, sedangkan Fani dan Seto berjalan melingkar dan berakhir ditempat yang sama dengan tempat dia awal bergerak, gw, Bejong, Pangpang dan Oyes juga ga ada yang berhasil. Entah kenapa padahal pas melangkah kami semua merasa langkah kami sudah lurus, tapi faktanya kami bergerak selalu miring. Dan hal ini juga terjadi pada seluruh pengunjung, termasuk bule – bule yang memang ga percaya takhyul. Bule – bule itu malah saling menertawai satu sama lain karena arah langkah teman mereka yang miring kearah yang ga tentu.
Gw yang juga ga percaya takhyul juga ngerasa ada hal yang aneh ketika melangkah, dilangkah – langkah awal kepala gw seperti pusing, tapi setelah mulai seimbang justru langkah gw terasa aneh karena gw mulai menginjak rumput yang artinya langkah gw udah salah. Lain halnya dengan Bejong yang ngerasa pusing justru diakhir akhir langkah, itu pula yang bikin dia nyerah karena ga kuat nglawan pusingnya. Inilah kuasa Tuhan yang selalu diluar nalar manusia.

Karena penasaran kami semua mencoba untuk kedua kalinya, tapi ga ada satupun yang berhasil. Gw pun berargumen bahwa hal itu terjadi karena kami ga punya tujuan yang jelas melakukan itu. Padahal menurut mitos bila kita berhasil melakukannya maka permintaan pribadi akan dikabulkan.. ya bukannya mau percaya mitos sih maksudnya, Cuma sekedar meluruskan β€œThe Law of attraction” heheh..πŸ™‚
Setelah puas bermain – main di alun – alun kami berniat untuk pulang, tapi kami terkendala kendaraan angkutan, sulit bagi kami mendapatkan kendaraan di jam 23.00 , akhirnya gw coba hubungi beberapa teman yang memang kenal dengan kota Jogja, tapi gagal karena mungkin mereka sudah tertidur. Kamipun sempat tawar – menawar dengan Bapak tukang becak, tapi beruntung sebelum terjadi kesepakatan dengan Bapak tukang becak, datanglah taksi berbentuk avanza yang bisa menampung kami sekaligus.

Didalam mobil ini tercetuslah ide untuk nongkrong di angkringan dekat stasiun Tugu. Tempatnya ramai, makin malam makin ramai. Kamipun mulai memesan makanan dan minuman yang akan menemani malam panjang kami itu.

1 Februari 2012

Makanan yang ada disana mungkin masih cukup familiar, tapi untuk minuman ada satu yang sangat khas, yaitu kopi Joss. Kenapa spesial ? karena kopi itu ditambahkan bara panas digelas kopinya, ukurannya sebesar tahu sumedang. Bara ini berfungsi untuk memperkuat rasa. Gw rasa nama β€œJoss” itu diambil dari suara bara yang ditaro di kopi itu.. *nebak doank sih*

Gerimis kecil sempat menemani kami malam itu, Oyespun membuka payungnya untuk kami berdua. Untungnya gerimis itu ga lama, jadi kami bisa melanjtukan malam panjang itu dengan lebih asik. Selain makan dan minium kami juga ngisi malam itu dengan bermain kartu.
payungan sama Oyes
Kamipun pulang setelah mata sudah mulai tidak bersahabat..

Rencananya kami semua akan berangkat menuju Borobudur pukul 7.00 pagi, jadi kami sepakat jam 6 kami semua sudah harus bangun, tpai nyatanya Cuma gw yang bangun. Sedangkan yang lainnya masih tidur pulas.

Sekitar jam 9 pagi kami berangkat menuju Borobudur diantar oleh Putro dan Deni. Kami sempatkan untuk sarapan dipinggir jalan menuju Borobudur. Selama perjalanan radio dimobil mendendangkan lagu Indonesia Pusaka dengan nad keroncong, bahkan setelah diganti stasiunnya pun lagu itu kembali terdengar.. hihi

Dijalan menuju Borobudur itu kami banyak bercanda, Bejong menjadi penyambung kami semua, maklum Putro dan Deni lebih sering berbicara dalam bahasa Belitong. Sesekali Putro dan Deni menjelaskan tempat – tempat yang kami lewati, terutama sungai dan pemukiman warga yang tersapu bersih oleh erupsi letusan gunung Merapi. Ada beberapa tempat yang sedang direnovasi tepian sungainya untuk menghindari longsor. Betapa dahsyatnya kuasa Tuhan..

Perjalanan 1 jam 40 menit itupun selesai, kami tiba di kompleks Candi Borobudur. Perasaan bahagia menghiasi diri gw, maklum ini adalah pertama kalinya gw ke Borobudur, tempat yang menurut gw adalah tempat paling ga logis didunia. Karena dibangun dengan rapih dan rumit oleh orang dahulu kala yang mana mungkin intelegensi pengukurannya belum sebaik sekarang.

Tempat itu tergolong sangat panas, makanya ga heran disana banyak ibu – ibu yang menyewakan payung. Anak tangga menuju puncak candi itupun sangat terjal bahkan kalo kondisi udah terlalu capek mungkin akan celaka, terutama untuk turun.

Setelah sampai dipuncak Borobudur tiupan angin yang lumayan kencang cukup untuk menyapu keringat kami meskipun tak mengurangi panas terik matahari. Sebenarnya gw pengen banget megang arca Budha yang ada didalam stupa, tapi oleh petugas keamanan kami dilarang untuk menyentuh stupa dan isinya untuk alasan keaslian dan keamanan, bahkan kami dilarang duduk di Candi dengan alasan yang sama. Kami ga bisa belama – lama di Borobudur karena akan ada kunjugan dari Raja Swedia, Carl Gustav, jadi jam 12.00 areal candi Borobudur harus steril dari pengunjung.

Borobudur

Borobudur


Lalu setelah turun dari puncak candi kami melitasi jalan menuju pintu luar, seperti biasanya akan banyak pedagang yang menawarkan dagangannya. Beberapa dari kami membelinya untuk oleh – oleh. Semetara itu gw lebih sibuk memperhatikan pengunjung lain yang sedang tawar – menawar. Pembeli ini berbahasa batak saat sedang meminta pendapat suaminya, kira – kira beginilah percakapannya :
Inang : Berapa Bu ? (dengan nada bataknya)
Pedagang : 50 ribu dapet 2 potong..
Inang : Bah, iriphu harga do on dah ? (wah, kuikira ini mahal)
Amang : Ahu pe.. tuhor ma nang godang (aku juga.. beli deh yang banyak)
tawar - tawaran
Setelah beristirahat didekat parkiran mobil kamipun segera menuju puncak kabupaten Magelang, dari sini kita bisa ngeliat betapa besarnya Gunung Merapi meskipun jaraknya jauh. Tempatnya ga sedingin Puncak Bogor, tapi anginnya lumayan kenceng.

Lalu setelah itu kami menuju Pantai Depok, sebuah perjalanan yang sangat jauh, dimana kami bergerak dari puncak tertinggi menuju daratan terendah.. maka waktu yang kami butuhkanpun cukup lama, bahkan gw beberapa kali ketiduran didalam mobil.

Lokasi Pantai Depok ini memang cukup unik, bukan karena tempatnya melainkan karena namanya. Selain karena nama Depok-nya juga karena lokasi itu terletak di Sawangan. Sebuah nama yang mirip dengan daerah dekat kampus kami hahaha..

Pantai ini sebenarnya bukan pantai panorama, karena ini merupakan kompleks nelayan. Jadi tidak heran kalau yang kami jumpai kebanyakan adalah perahu nelayan dan pasar ikan segar.

Kami bermain ATV yang disewakan dengan harga cukup murah yaitu Rp. 25.000/ 20 menit. Meskipun gampang ngendarainnya tapi gw ga ikutan, gw lebih milih nimatin pemandangan ombak yang lumayan gede dan matahari yang berwarna putih menyala.
ATV-ing

Setelah itu kami pergi ketempat makan. Tapi ternyata disini berbeda cara pemesannya, kami yang membeli sendiri ikannya dipasar ikan lalu tempat makan itulah yang akan memasaknya. Hal ini dilakukan agar pengunjung puas dengan ikan segar pilihannya sendiri.

ATV-ing

ATV-ing


Harga ikan dipasar ini sangat murah, mungkin karena kami membelinya langsung dari tangan pertama. Sebagai contoh adalah kepiting yang harganya hanya Rp. 40.000/ kg, isinya kira kira ada 5 ekor, padahal kalau kita beli ditukang sayur biasanya harganya Rp. 14.000/ ekor. Lalu cumi besar yang biasanya ditukang sayur dijual Rp.5.000/ ekor , disana dijual dengan harga Rp.10.000 serauk (ga tau berapa gram, yang jelas banyak)

Setelah nunggu sekitar 40 menit akhirnya kami menyantap makanan laut itu dengan sangat semangat karena sudah sangat lapar. Tadinya gw pikir makanan ini bakal habis dengan cepat, tapi ternyata perut kami ga sekuat mulut kami, banyak makanan yang masih sisa. Dari pada kebuang gw pun menjadi volunteer untuk ngabisin semuanya hhahah..

makan sea food

makan sea food


seafood

seafood


Selesai makan gw duduk menghadap pantai. Suara ombaknya yang keras banget bikin gw terhanyut dalam romantisme penuh rindu (apaan dah ?? -_-β€˜ ) , pokonya gw ngerasa kayak kangen banget sama seseorang. Awalnya ga jelas siapa yang gw kangenin, tapi lama – kelamaan nama dia makin lama makin kesebut dipikiran gw, yak benar gw kangen banget sama dia. Seandainya dia bisa ada disitu pasti indah banget meskipun dia dan gw cuma diem aja disitu sambil liat ombak dan matahari yang mulai redup.. ah intinya mah I love you LadyπŸ™‚

Setelah itu kami balik lagi ke kota, kali ini kami nongkrong lagi di Angkringan tugu untuk nikmatin suasana malam dikota Jogja yang ramai seperti ga pernah mati.

Malam itu benar – benar sangat panjang karena kami memulainya lebih awal daripada hari kemarin, berjam – jam kami habiskan dengan bercerita – cerita dan bermain gaple dan kartu. Kami pecah dua kelompok, hukuman buat yang kalah sama seperti sebelumnya yaitu dengan dicemongin bedak dimuka. Tapi berhubung ini tempat umum jadi banyak orang yang bakal ngeliat dan ngetawain.. hihihi.. dikelompok gw ada Tuti yang jadi bulan – bulanan bedak, sedangkan dikelompok Pangpang yang isinya ada Putro, Bejong dan Deni mereka semua relatif sama – sama cemong, tapi bejonglah yang paling parah karena selain bedak dia juga dicemongin pake fla puding, jadilah muka dia kaya bencong menor.. hahah

Setelah itu kami semua pulang ke hotel dan istirahat dengan lebih pules karena udah capaek banget..
2 Februari 2012
Hari terakhir liburan di Jogja lebih banyak kami isi dengan belanja oleh – oleh di Malioboro. Pagi sekitar jam 8 kami dibantu Sahabat Bejong untuk angkut barang – barang bawaan kami ketempat penginapan yang sengaja hanya kami pakai untuk naro barang.

Sekitar jam 13.00 kami semua check out dari hotel dan berkeliling belanja oleh – oleh. Kami yang laki – laki cendereung pasif saat belanja, tapi yang cewenya benar – benar liar dan brutal. Apa aja dibeli sama mereka..ckckck..Alhasil barang bawaanpun bertumpuk..

belanja brutal

belanja brutal

Saat yang lain udah selesai belanja gw malah masih bingung mau beli apa, sampai akhirnya gw dapet ide.. agak telat emang otak gw ini kalo masalah beginian.. hihihi

Hari mulai gelap kamipun segera menuju stasiun kereta Lempuyangan untuk berangkat ke Jakarta. Kami menaiki taksi avanza, sebelum ke Lempuyangan kami ke hotel tempat barang – barang kami dititipkan.

Di Lempuyangan gw sempetin diri untuk mandi, karena gw emang ga nyaman kalau belom mandi, tapi kecelakaan terjadi saat hp gw yang gw taro ditempat sabun ga sengaja kena cipratan air alhasil hp gw error, tapi untungnya sekarang udah bisa.. heheh..

Kami berangkat dari stasiun jam 19.45, dan kereta datang tepat waktu.. kami semua pulang dengan hati yang senang, puas dan bangga.

Selamat tinggal Jojga, semoga kita berjumpa lagi..πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s