March 24

24 Maret 2012
Hari ini seharusnya gw ada di Bandung untuk ikut turnamen Telkom Cup, tapi karena suatu hal gw ga ikut tim ke sana.

Oke fine, gw pun akhirnya memilih isi hari ini dengan pergi ke kampus H untuk briefing persiapan iLab semester ini.

Pagi jam 10 tepat gw sampe dikosan untuk kemudian ganti baju formal, karena gw pikir hari ini bakal ketemu Pak Yadi, tapi ternyata pas sampai kampus temen – temen Aslab yang lain ga ada yg pake baju formal -_-

Briefing dimulai jam 10.20. Agak kaget karena ternyata Alia dan Uti ga dateng, tapi gw ga ambil pusing dan gw pun ga nanya ke mereka kenapa mereka ga dateng.

Briefing kali ini mirip kayak semester lalu, dimana senior kita nyampein peraturan buat Aslab. Bedanya kali ini ada sesi dimana senior kita itu nyampein kekurangan – kekurangan kita selama semester lalu. Hmm.. Agak sedih pas tau ternyata hal yg selama ini kami anggap biasa, tapi ternyata dimata senior itu cukup mengecewakan.

Tibalah di inti dari briefing hari ini. Ka Yani, Ka Uyi dan Ka Yuli mulai mempresentasikan materi dan program apa aja yang akan dipakai semester ini. Selain program – program yang udah biasa dipraktikumkan sekarang ada beberapa yang baru, diantaranya Ruby, Python, C++ , Turbo Pascal, ACL dan yang paling ribet adalah DEA 4. Memperhatikan penjelasan tiap – tiap program, seperti biasanya gw cuma bisa menghela nafas dan manggut – manggut. Ya Tuhan bagaimanalah gw yang adalah orang psikologi harus memahami semua materi programing kayak gitu.. #breathless

Setelah selesai dengan penjelasan programing itu kamipun istirahat untuk makan siang dan sholat bagi yang menjalankan. Lalu dilanjutkan dengan uji coba komputer dengan log in menggunakan akses khusus Aslab. Tapi tadi masih ada beberapa kendala teknis, jadi programmer – programmer handal kamipun turun tangan. Hehehe..

Kami semua Aslab lapangan istirahat dan mulai ngobrol ini – itu..

Jam 5 sore tepat gw dapet kabar buruk dari Sobat gw, Seto. Dia bilang rumahnya kebakaran, tapi diapun baru dapet kabar via telepon karena dia masih diperjalanan pulang dikereta menuju rumahnya di bogor.

Shock, itilah yang gw rasakan.. Bahkan gw sempet cengar – cengir ga jelas dihadapan temen – temen Aslab ditengah obrolan kami. Gw ga cerita hal ini ke mereka semua, karena ga tau harus cerita apa. Kenalpun mereka ngga sama Seto..

Gw ga langsung bales sms Seto karena masih bingung dan ga percaya ini terjadi. Setengah jam kemudian barulah gw bales sms dia. Kalimatnyapun agak berhati – hati karena gw ga mau bikin dia tambah sedih.

Gw sms-an sama dia sambil bawa motor menuju rumah. Dari conversation sms itu gw bisa liat bahwa Seto masih linglung. Gw juga masih kebingungungan..
Sesampainya dirumah gw kabarin kebeberapa temen tentang ini. Ternyata banyak yang udah tau..

Gw masih bingung..

Gw buka twitter dan ternyata isi timeline lagi penuh dengan ucapan empati dari temen – temen untuk Seto. Diluar dugaan ternyata Seto masih bisa bales mention ke dia. Tegar banget lu bro..🙂

Ya Tuhan bantu Seto dan Keluarganya untuk bangkit, temani kesedihan mereka, hibur mereka sampai mereka kuat kembali. Amin..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s