lika – liku PI , the untold story

Wuiiih udah 2 minggu aja nih ga nyentuh blog, maklumlah sibuk hahaha…
Kalo dibilang sibuk sih udah ngga terlalu, tapi faktanya memang jauh dari kata santai😛

Selain tugas di i-Lab akhir – akhir ini gw masih dibayang – bayangi sama revisi PI. Sebenernya gw tau judul PI gw adalah penyebab masalah terbesar dalam perjalanan PI gw, tapi gw udah janji ga akan nyerah, apalagi hampir semua dosen yang liat judul PI gw langsung excited banget heheh..
Yah singkat kata revisi PI udah coba gw selesaiin sebaik mungkin, tapi sayangnya gw belum bisa ketemu Bu Hally, dosen penguji gw. Beliau inilah yang akan menilai selesai atau ngga PI gw, so she is so important to me now🙂
Diantara semua temen sekelas gw, ada satu orang yang udah fixed dan di accept PI –nya. Seto jadi orang pertama yang nyelesaiin PI –nya. Wajarlah effort dia emang udah maksimal banget.. good job dude ! , walaupun keliatannya PI itu simpel, tapi proses ngerjainnya justru bikin pusing kepala di hampir semua mahasiswa angkatan gw. Ada banyak yang masih belum bisa dapet surat sidang, bahkan ada yang masih berkutat sama judul. Sedih sih sebenernya, tapi mau diapain lagi, yang namanya PI itu sangat sulit untuk dikerjain barengan, harus sendiri – sendiri. Selain minat dan teori yang berbeda, tentunya supaya pas sidang tiap mahasiswa bisa presentasiin sebaik mungkin. Ga pantes banget kalo PI atau skripsi dikerjain temen..

Gw sangat salut sama orang – orang yang ngerjain PI –nya dengan usaha yang maksimal dan ga pernah nyerah apalagi ngeluh. Mereka itu juga pasti ngalamin banyak hambatan dalam prosesnya, mulai dari nyari referensi teori sampe sulitnya ketemu dosen pembimbing. Gw tergolong beruntung karena dosen pembimbing gw selalu hadir ditiap jadwal konsultasi. Gw juga ngerasa beruntung karena dosen pembimbing gw tergolong sabar ngadepin gw yang suka berargumen, beliau pulalah yang akhirnya “menampar” gw supaya gw ga terlalu mempertahankan pendapat yang belum tentu benar. Yah intinya sih beliau ini udah nyadarin gw bahwa, berdebat adalah hal yang paling buang – buang waktu.. makasi Bu🙂 , seandainya waktu itu gw sedikit lebih lunak mungkin gw akan lebih cepet paham maksud beliau.. tapi ya sudahlah, yang penting sekarang gw udah paham maksud beliau..

Kemarin itu (26 juni 2012) adalah jadwal sidang PI gelombang ke-3, ada beberapa temen gw yang ikut sidang, tapi dari kelas gw cuma ada satu orang, Nadia namanya. Sebenernya dia ini lebih cepet selesai Pi –nya dibanding gw, tapi karena kesibukannya sebagai anak band terpaksa deh dia pilih jadwal sidang di gelombang ke-3. Beberapa hari sebelum sidang dia ini kayanya sibuk banget, ada aja yang dia tanyain ke gw tentang apa aja yang diperluin selama sidang. Oh iya gw itu tiap baca sms pasti langsung ngebayangin orangnya ngucapin langsung ke gw lengkap dengan ekspresinya. Nah tiap kali baca sms dari dia pasti gw bakal ketawa ngebayangin dia yang nanya sambil berkspresi kebingungan.. hahah.. oh iya jadwal sidang itu kan mulainya jam 9.00 pagi, nah itu berbenturan sama jadwal kuliah, jadi ga ada satupun temen sekelas yang nemenin dia nunggu giliran dipanggil untuk sidang, apalagi gw yang kagak bakal mau ninggalin kuliah hahah.. tapi gw udah terlanjur janji bakal dateng secepetnya sepulang kuliah. Dan begitu gw selesai kuliah gw ga pake lama langsung nyamperin dia, tapi ternyata dia udah selesai sidangnya. Ah sialan.. nyape – nyapein aja haha..

Begitu ketemu gw, dia langsung ceritain hasil sidangnya dengan senyuman palsu.. haha.. kenapa gw bilang senyuman palsu, karena dia ceritain semuanya sambil terus – terusan nyengir dan ketawa, padahal dia dapet masalah karena judul PI –nya harus diganti !! variabelnya harus diganti.. oh my God, sabar ya Nad.. kalo gw jadi dia mungkin gw udah lemes banget. Dan dalam keadaan begitu dia masih sempet – sempetnya mau pinjem charger buat hp –nya. Et dah nih oranga kaga ada sedih – sedihnya apa ya ??

Selesai cerita dia langsung pamit karena mau latihan sama band –nya. Oh iya band dia ini sama loh sama band –nya Aris, yang dulu udah sering gw ceritain. Nama band mereka Loyal. Aris vokalis sekaligus gitarisnya sedangkan Nadia keyboardist –nya🙂

Setelah Nadia berlalu, gw masih nungguin temen lain tapi bukan dari jurusan psikologi. Kebetulan hari itu Fakultas ekonomi juga sidang. Gw disitu tadinya mau nungguin Heidy, tapi dia juga udah kelar, bahkan dia adalah orang pertama yang dapet giliran sidang. Dan ternyata selesai sidang si Heidy langsung pulang ke kosannya buat ganti baju. Hari itu kita para aslab i-Lab pada mau ngerayain gajian kita yang terakhir di semester ini hahaha..Rencananya kita mau karaokean, sebagai pelampiasan unek – unek sama PI.. hahaha. Berhubung Cynthia dan Sarah masih setia nungguin temen yang lain selesai sidang, so gw berangkat duluan, karena kayanya Heidy udah kelamaan nunggu di TKP. Tapi setelah gw sampe diparkiran Margocity, ternyata Heidy belom nyampe, 10 menit kemudian barulah dia muncul. Seperti biasanya dia tampil cantik khas wajah orientalnya.. suit swiiiwww.. haha

Sial banget karena ternyata room karaokenya udah di booking semua dan harus nunggu lama banget. Sambil bingung – bingungan kita ke foodcourt tanpa makan, sambil nunggu Sarah – Cynthia tentunya. Sejam lebih gw dan Heidy cuma ngobrol dan nyruput minuman coklat (merek tidak disebut). Obrolan kita yang paling seru adalah pas kita sama – sama ngaku ngerasa salah jurusan, ternyata kita sama – sama iri ngeliat temen kita si Monique yang masuk jurusan TI hahaha. Menjelang abisnya minuman itu baru deh si Sarah dateng, sedangkan Cynthia pulang, entah kenapa, mungkin kecapean seharian duduk di depan ruang sidang nemenin temennya.

Sambil mikirin mau ngapain selain karaokean kita bertiga lagi – lagi ngomongin PI. Dan seketika Sarah netesin air mata. Diantara beberapa Sahabat baik gw, Sarah adalah salah satu yang PI –nya belum selesai. Dia nyebut bahwa dia semester ini “lambat”, keliatan banget dia nyesel banget sama achiev dia semester ini. Sebagai info aja nih, semua temen dia yang juga gw kenal selalu bilang Sarah ini anak yang pinter, so ini jadi keliatan aneh ketika Sarah mengakui bahwa dia mengalami hal kayak gitu.

Heidy langsung ngerangkul dia dan berusaha nenangin, sedangkan gw cuma bisa memandang dan pegang tangan dia…. Hmm.. kadang kita ga pernah tau apa yang dihadapi sama orang lain karena begitu kuatnya dia menyimpan beban itu sendiri. Sampai akhirnya semua membuncah karna udah ga tertahan lagi. Disaat itulah kita sebagai orang – orang terdekatnya harus bisa jadi tempat bersandarnya, setidaknya dia ga boleh ngerasa sendiri.

Udahan ya sedihnya.. hehe

Singkat cerita akhirnya kita pilih untuk nonton film aja, dan film yang dipilih adalah “Snow White and The Huntsman”. Sebenernya gw ga suka film yang model – model beginian, tapi demi kebersamaan why not ?🙂

Selama film itu ada aja kelakuan mereka berdua yang lebay hahaha.. misalnya adalah si Heidy dan Sarah yang bisa tiba – tiba nangis kalo ada adegan serem ataupun sedih, yang paling konyol adalah pas mereka berdua tiba – tiba ketawa ngakak gara – gara ada scene monster yang batal nyerang Snow White karena minder kalah cantik.. astaga bikin malu aja mereka ini haha..

Gw memang ga menikmati film itu, but overall kita bertiga sama – sama bisa terhibur hari itu, terutama Sarah yang lagi sedih hehehe..

Oke segitu dulu cerita tentang lika – liku PI –nya… next time disambung ya. Mau ke Keddy’s Café dulu, siap – siap nonton Portugal Vs Spanyol.. bye..🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s