Jentik #Part2 ( Seto )

Namanya Seto Wicaksono, biasa dipanggil Seto. Dia bukan orang yang deket sama gw awalnya karena beberapa kesan awal yang kurang menarik. Lama-kelamaan kami sering interaksi dan bercanda bareng di kelas, itulah yang bikin gw jadi akrab sama dia.

Gw masih inget banget pertama kalinya kami maen futsal bareng ngelawan kelas 2PA03 di lapangan futsal Arena, waktu itu kami menang dengan skor 13 – 6 , bukan itu tentunya yang mau gw bahas. Yang mau gw bahas adalah dia adalah orang yang pertama kali mempercayai gw untuk jadi kiper di kelas. Ya secara jujur gw bukan orang yang bisa main futsal. Benar memang gw dulu bisa main dilapangan sepakbola rumput , tapi itupun sebagai bek atau sayap karena memang tugasnya cuma memotong serangan dengan lari dan lari. Nah untuk futsal itu jelas beda, apalagi gw udah berbadan gemuk. Ya benar disanalah gw merasa diri gw ditinggikan, sederhana memang🙂

Cerita lain tentang dia adalah kekaguman dia sama salah satu temen kami di kelas, Icha namanya. Dia sudah saling mengenal sejak mereka masih semester 1. Gw ga tau persis apa alasan dia bisa suka sama Icha, atau mungkin sebenernya dia ga punya alasan sama sekali kenapa bisa suka Icha. Beberapa bulan lalu contohnya, pas Icha ulang tahun. Dia bikin video untuk Icha yang tentunya ga gampang dan cuma bisa dilakuin dengan ketulusan. Seto sepertinya udah nyiapin hatinya untuk ga menerima balasan apapun dari apa yang dia lakuin itu. Dia bilang itu sendiri ke gw dan beberapa temen..

Lucu memang ngeliat apa yang dilakuin Seto itu, apalagi kalo kita mengutip satu pepatah, “Orang baik akan dapet orang baik” , loh.. apa yang dilakuin dia kan udah nunjukin perbuatan yang baik, berarti Icha bukan orang baik donk ? hehehe.. tentu bukan, gw juga kenal Icha. Icha orang yang baik, dia bukan yang judes ataupun sombong, bahkan gw berani bilang Icha ini orang yang hangat sama siapapun. Mungkin ini yang bikin Seto suka sama dia.

Ya siapapun nanti kedepannya yang akan jadi pasangan Seto, semoga orang itu bisa ngerasain tulusnya cinta Seto seperti apa yang Seto lakuin ke Icha, kalo bisa sih lebih ya🙂

Oh iya kami tinggal di kosan yang sama sejak semester 6, jadi ada banyak cerita di kosan yang bisa gw bagi di sini..
Pagi itu kami pertama kalinya tidur di kosan itu barengan, tiba-tiba aja ada suara orang teriak, “Maling.. maling.. maling..”. Bukannya keluar untuk ngejar , kami malah saling bisik…
Gw : “Eh to, ada maling..”
Seto : “iya, gw denger..”
Gw : “Tunggu dulu.. “ (Tangan gw nahan gagang pintu)
Seto : “Kenapa Ber ?”
Gw : “Kita orang baru disini, entar malah kita yang dikira malingnya..”

Hahahaha..

Sekitar seminggu kami ngekost, Seto dapet kabar buruk. Rumahnya kebakaran.. ketika itu dia dalam perjalanan naik kereta menuju rumahnya. Orang yang ngabarin adalah temennya yang biasa ngajak dia main bola.

Kami sekelas sedih, ada yang cuma bisa diem bengong, ada yang kepikiran gimana keadaan Seto, ada juga yang ga selera makan, salah satunya gw.. entahlah mungkin karena kebetulan uang gw juga menipis. Ya, yang jelas kami kehilangan.. bukan cuma Seto yang kehilangan kamar kesayangannya, kami juga kehilangan. Beberapa hari Dia nggak kuliah, dan kalopun kuliah dia sering telat gak kayak Seto yang selama ini saingan sama gw dulu-duluan nyampe kampus.

Sebisa mungkin saat itu gw ga mau nanyain kondisi rumahnya, karena gw kenal Seto sebagai orang yang terbuka, gw lebih menunggu dia yang cerita. Dan benar adanya dia cerita pelan-pelan sampe kami tau kondisi rumahnya setelah kebakaran.

Gw salah satu orang yang percaya bila kita melepaskan beban pikiran kita keorang yang tepat maka masalah itu akan terasa ringan, dan sepertinya melakukan itu ke orang yang tepat. Dia punya kami, sahabat-sahabatnya yang dengan seizin Tuhan akan jadi tempat sampah terbaik buat dia. Faktanya dengan Seto bersikap ikhlas dan mau berbagi bebannya dia bisa cepet “kembali” jadi Seto yang biasanya. Thanks God.

Selain cerita sedih diatas banyak cerita kocak yang kami alami selama ngekost bareng. Pernah suatu ketika gw kentut, nah dia ragu kentut itu bau atau nggak. Nah, untuk mastiin dia ngendus pantat gw.. hahaha

Cerita lain dari Seto adalah kesukaannya sama Stand Up Comedy. Tadinya gw kira gw doank orang yang suka komedi macam ini, dulu gw cuma kenal 2 orang komik (stand up comedian) yaitu, Taufik Avalas dan Ucup Kelik. Tapi lewat Seto gw mulai mengenal satu persatu Komik-komik handal dalam negeri seperti Pandji dan Radtya Dika. Sebenernya gw kenal orang-orang itu, tapi sebagai blogger, bukan Komik. Dia suka ngajak gw nonton stand up comedy hasil downlodan dia yang ada di laptopnya yang udah kebakar juga.

Selain stand up comedy, Seto juga nyimpen music video girl band Korea di laptopnya. Ntah ada berapa banyak, ya gw sih ga suka-suka amat sama Korea-koreaan selain film komedinya, makanya gw kadang kurang nyimak tiap dia pamerin video itu. Palingan kalo dia muterin Miss A baru dah gw join. Hahaha..

Senada sama kesukaan dia sama girlband Korea, dia juga suka JKT 48. Itu loh idol grup yang ngadopsi AKB 48 di Jepang, ga tau juga ? yasudahlah..
Dia secara spesifik suka sama Dhike -_- , gw ga tau secara pasti apa yang bikin dia suka sama Dhike, tapi sepengelihatan gw sih Dhike ini memang cantik dan cenderung punya kemiripan sama artis panas Jepang. Hihihi

Oke kita beralih ke cerita lain aja deh..
Seto dan beberapa temen lain kepilih untuk jadi asisten laboratorium psikologi. Kalo boleh jujur sih ini profesi paling susah dikampus untuk seorang mahasiswa, karena secara langsung dia harus paham materi praktikum dan harus mampu jadi komunikator yang baik buat ade kelas. Oh iya, alsab itu juga harus jadi orang yang ekstra sabar ngadepin ade kelas yang sering susah ngerti. Belom lagi kalo ngatur jadwal pengulangan.. haduh..

Menurut beberapa temen yang juga aslab juga, Seto ini orangnya ga jelas kalo di lab. Suka teriak tiba-tiba, dandanannya ga jelas, masa di lab pake dasi kupu-kupu ?? hahaha.. dan masih banyak lagi efek gangguan retak tempurung otak yang dia alami yang bikin dia begitu.

Seminggu lalu gw dan beberapa temen pergi ke Pulau Tidung. Tapi sayangnya satu hari sebelum pergi dia kena gejala tipes, padahal dia termasuk orang yang udah nunggu-nunggu liburan ke TIdung dan yang paling penting adalah dia udah bayar uang ke paket travel kami. Alhasil dia cuma dapet foto-foto kocakya Tuti aja dah dari gw hahah.. mungkin akan makin seru kalo dia kemarin ikut, kayak dulu waktu kami ke Yogyakarta.🙂
Oke mungkin segitu dulu cerita tentang Seto dan gw.. semoga persahabatan kami (semua) bisa berlangsung terus.. Amin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s