Stress test iLab with Aslab baru :)

Hari ini kami aslab iLab dapet tugas stress test. Ini adalah yang ketiga kalinya jalanin stress test di semester ini. Sebelumnya gw jelasin dulu deh apa itu stress test biar kalian ada gambaran. Stress test adalah uji coba kestabilan kecepatan dan performa komputer yang diaktifkan secara bersama-sama pada suatu rangkaian jaringan. Jadi kita akan tau seberapa cepat komputer akan merespon pada tiap perintah yang dijalankan bersama-sama. Pusing ? ya udah lah hahaha

Oke mungkin ga terlalu penting buat kalian apa itu stress test, karena sebenernya bukan itu yang mau gw ceritain hihihi.. kali ini gw mau cerita tentang kami para aslab !!!🙂

Dari total 25 aslab divisi operasional hari ini yang dateng ada 11 orang yang bertugas, selebihnya ga dateng karena ada jadwal kuliah. Di sela-sela jalanin stress test kita sempet-sempetnya ngobrol ringan sampe ketawa ngakak. Diantara kita semua gw adalah yang udah lebih lama di iLab, jadi mereka semua lebih gampang mengenal gw dibanding temen mereka yang seangkatan, maklumlah mereka baru 2 minggu jadi aslab dan mereka berasal dari jurusan yang beda-beda.

Gw yang ngeliat kondisi ini berusaha mencairkan mereka yang terkesan masih kaku karna belum terlalu saling kenal. Caranya adalah dengan nyeletuk aneh-aneh supaya mereka ketawa, bahkan gw juga sesekali nyanyi dengan ekspresi muka datar langsung didepan muka mereka, pokonya sekedar biar dapet tawa mereka yang masih tegang banget disitu. Dan ternyata cara ini berhasil, mereka semua ketawa lepas.. stress test yang lagi kami jalaninpun ga beneran bikin stress🙂

Ada kejadian kocak di iLab tadi. Daniel tadi gw suruh untuk buka tirai, tapi entah dengan kekuatan super apa dia narik tali tirainya sampe alumunium tirai itu bengkok. Kebetulan dia nariknya salah arah. Mungkin karena gemes ga kebuka-buka tirainya makanya dia tarik paksa talinya sampe itu batang alumunium bengkok. Hahaha.. gw pun langsung nakut-nakutin dia bahwa dia bakal kena SP dan sanksi. Diapun panik dan ketakutan dan berkali-kali ngeliatin batang bengkok itu dengan wajah yang ketakutan hahaha.. oh iya Daniel ini ade dari temen kelas gw si Ocho.

Lalu pas suasana mulai tenang lagi, mereka mulai ngobrol dengan suara pelan ke temen di sebelahnya, beda halnya dengan gw yang memang jarang duduk karena harus handle 4 komputer sekaligus, jadi pas lagi bolak-balik dari satu kekomputer lain gw bisa denger obrolan mereka. Yang masih sedikit gw inget adalah ketika mereka lagi ngobrol tentang sholat. Hmmm.. Ternyata biarpun udah mahasiswa masih aja mereka harus diingatkan satu sama lain untuk sholat. Gw secara ga sengaja nyeletuk, “Kalian harus rajin sholat, apalagi kalian kan anak rantau. Kalo bukan sama Tuhan, ya sama siapa lagi kalian cerita ini-itu?”

Sempat beberapa detik mereka terdiam..
Hmm.. ini fakta loh, ketika kita jauh dari keluarga sangat susah buat kita untuk bisa berbagi cerita tanpa harus khawatir dapet feedback yang aneh-aneh. Cuma dengan cerita sama Tuhan kita akan merasa tenang bahkan kita bisa minta apa aja sama Dia. Klise sih, tapi buat orang-orang yang mau memaknai kehadiran Tuhan pasti ini akan menjadi nyata. Kadang gw ada dikondisi yang serba berat, sedih ataupun merasa bersalah. Bingung rasanya mau cerita sama siapa, bahkan ada kalanya gw ga mau ngelibatin sahabat-sahabat gw, terutama kalo gw tau mereka juga lagi ada masalah. Disaat begini cuma ke Tuhan gw percaya diri untuk ceritain semuanya, mohon petunjuknya dan berterima kasih. Nah, berterima kasih pada Tuhan adalah terapi terbaik untuk mereduksi tiap masalah.

Coba deh dipraktekin, ketika kalian dalam kondisi yang berat banget lalu kalian bilang, “Terima kasih ya Tuhan” atau “Terima kasih ya Allah” , cukup kalimat itu aja kalian ucap berulang-ulang dengan penuh pengkhayatan dan sambil merasakan kehadiran Tuhan. Saat kalian udah mulai ngerasa suhu udara disekitar berubah itu artinya kalian mulai merasakan kehadiran Tuhan. Setelah itu kalian akan bisa tersenyum dengan penuh rasa syukur. Percaya deh ini akan berhasil untuk siapa saja, bahkan buat yang belum kenal dan belum yakin akan Tuhan.🙂

Oke lanjut lagi…
Di jam istirahat makan siang kami lagi-lagi bercanda. Ada aja yang gw komentarin supaya mereka semua membaur. Mulai dari ngomentarin suara sendok yang beradu sama piring pas motong makana pake sendok, sampe ngomentarin betapa iritnya biaya hidup mereka karena porsi makan mereka yang seiprit banget. Hahaha..

Setelah selesai makan mereka sholat, sedangkan gw, Daniel dan Agung masih ngobrol sambil nunggu nasi turun. Lalu pas Agung juga akhirnya pergi sholat si Daniel langsung ngajak gw ketempat stress test lagi. “Ayo Bang turun aja yuk, kaya homo tau berdua doank disini..” sumpah gw ngakak denger dia ngomong gitu. Jangan-jangan dia punya trauma ada temennya yang homo hahaha..

Setelah semua kumpul lagi untuk lanjutin stress test, kita tugas lagi dan sambil ngobrol lagi😀

Kali ini tema obrolannya adalah kosan… beberapa diantara kami adalah anak kosan. Tapi lucunya yang dibahas bukan cuma kualitas kosan atau lokasi kosan, tapi juga masalah hal misitis dikosan. Mayoritas mereka berpendapat bahwa kosan didaerah Kapuk sangat angker karena pernah terjadi kasus tewasnya penghuni kosan. Bahkan Ema bersaksi bahwa dia pernah ngeliat langsung hantu, tapi dia bilang dia cuma liat sebentar karena hantunya langsung pergi ke kamar mandi.. hmm.. mungkin hantunya kebelet, jadi buru-buru deh hahaha..

Begitu ngedenger cerita-cerita mistis dari kami, si Dewi jadi ngeri sendiri karena dia juga ngekos. Gw yang juga ngekos langsung angkat bicara, “Kosan gw lebih ngeri lagi, sebelahan sama kuburan. Tapi ga ada apa-apa tuh..” , terus si Dewi nanya lagi, “ih ga ngeri apa Ka ?” , “Nggaklah mereka kan punya dunia sendiri, ga akan bisa nyakitin kita..”

Setelah selesai dengan cerita horor nan aneh itupun kita beralih ketema –tema lain. Ya pokonya hari ini gw seneng karena kami semua bisa mencair dan ketawa-tawa bareng walaupun gw harus jadi bahan ketawaan mereka ga masalah deh, yang penting bisa bikin mereka seneng🙂

Oke lain kali lanjut lagi cerita iLab-nya. Selamat malam🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s