Terima Kasih Tuhan

Ini sebenernya cerita gw minggu lalu hari rabu tanggal 16 Januari, tapi kayanya gw pengen banget nulisin ini karena ini bakal jadi salah satu kenangan yang tak terlupakan.

Pagi itu entah jam berapa, mungkin jam 7 pagi, badan gw berasa kaku dan panas. Sesaat gw bangun gw liat Seto udah mau berangkat ke kempus untuk jalanin tugasnya sebagai aslab psikologi. Awalnya gw pikir ini cuma efek kurang tidur yang biasa-biasa aja, tapi pas gw udah tinggal sendiri di kosan gw mulai ngerasa pusing banget. Akhirnya gw putuskan untuk ga berangkat ke kampus dan tetap tidur untuk mulihin kondisi.

Sekitar jam 10 pagi gw bangun dari tidur dan duduk sebentar untuk ngembaliin nyawa. Pelan tapi pasti gw mulai seger lagi. karna udah telat banget berangkat kekampus akhirnya gw putuskan untuk nyuci baju aja. Kebetulan cucian udah mulai numpuk dan hari juga lumayan cerah. Setelah nyuci baju kepala gw puing lagi dan badan gw kayak panas banget, akhirnya gw putuskan untuk tidur lagi.

Jam 1 siang gw bangun dari tidur dan kondisi gw udah lumayan pulih. Jadwal kuliah lainnya dimulai jam 12.30 jadi rasanya udah telat banget kalo gw pergi kekampus. Kondisi kosan udah berantakan banget dan sejak beberapa hari lalu sebenernya gw udah mau beresin tapi tugas kuliah yang seabrek-abrek bikin gw ga sempet untuk beresin. Tanpa berlama-lama gw langsung mulai beres-beresin kosan dengan sedikit nahan sakit leher yang udah 4 hari susah nengeok kekiri karna salah posisi bantal pas tidur.

Selesai beresin kosan, sekitar jam 3 sore kepala gw pusing lagi dan kali ini badan gw makin hebat rasa panasnya, bahkan kali ini lebih kacau lagi, kaki dan tangan gw berasa dingin banget tapi kepala dan punggung terasa panas. Gw istirahat dengan tiduran sebisanya, tapi gw ga pernah bisa tidur karena panasnya. Disaat kaya gitu gw pengen banget ngabarin temen-temen dikampus dan berharap mereka dateng untuk ngerawat gw atau nganter gw ke klinik, tapi sejak malam sebelumnya batre hp abis dan chargernya ilang. Saat itu rasanya kacau banget sesekali gw kayak susah bernafas, bahkan untuk sekedar duduk aja rasanya berat banget dan ga sanggup. Gw bener takut banget ada apa-apa dengan gw. Gw ga nyerah gitu aja, akhirnya gw berusaha keluar kosan dan nyoba untuk kerumah ibu kos berharap orang dirumah itu ada yang mau ngenter gw ke klinik, tpai sayangnya pintu rumah itu ketutup dan sepertinya lagi ga ada ornag disitu.

Setelah bingung harus apa, gw pun langsung berusaha tidur walau akhirnya cuma bisa rebahan. Saat itulah gw ngerasa sedih banget karena ga ada satupun temen gw dikampus yang dateng kekosan untuk sekedar nyari tau gw kenapa. Padahal gw itu hampir sama sekali ga pernah bolos kuliah, jadi (menurut gw) seharusnya mereka punya kepekaan yang lebih ketika gw ga masuk kuliah. Saat itu gw sempet berpikir entah mengapa mereka bisa begitu cueknya… ??

Saat itu gw ngerasa sendiri.. ya sendiri dalam arti yang lebih dalam. Gw bahkan sempet ngerasa mungkin kalo gw meninggal disini sejak pagi tadi gak akan ada satupun yang tau dan mau tau. Maka saat itu juga gw langsung buka pintu kosan supaya setidaknya ketika tetangga kosan sebelah bisa liat sesosok manusia yang sedang gemetar menahan sakitnya. Gw berharap ada yang iba untuk menolong gw, atau setidaknya melihat gw yang sudah mati.

Beberapa detik, menit berlalu dengan gw yang sedari tadi cuma mikir kemungkinan hal-hal buruk yang akan terjadi. Seketika gw inget gw masih punya Tuhan sebagai tempat utama dan terakhir untuk meminta. Gw berdoa dan meminta dikuatkan untuk ngelawan sakit gw ini. Dalam doa gw minta ke Tuhan setidaknya kuatkan gw untuk sampai dirumah dengan selamat.

Setelah berdoa gw bersiap-siap untuk pulang kerumah dalam keadaan masih kurang fit. Ada rasa kecewa sama temen-temen gw yang terus melintas dan terucap didalam hati, “Ini udah jam lima lewat.. kuliah selesai jam setengah lima, masa ga ada satupun yang dateng ? Oh sepertinya tugas kuliah lebih penting, ya sudahlah itulah kalian..” kalimat itu terus menerus berteriak-teriak dikuping gw. Ditengah jalan gw sempet istirahat sebentar di dekat sekolah Hi Scope karena ga kuat nahan pusingnya, setelah itu gw lanjut lagi ngendarain motor menuju rumah.

Beruntung hari itu jalan ga macet jadi gw bisa cepet sampe dirumah. Dirumah gw langsung ngisi batre dan saking pusingnya gw rebahan dilantai tak beralas. Begitu gw nyalain hp ada sms dari beberapa temen yang nanyain gw yang gw jawab seadanya aja karena emang masih agak pusing untuk nyusun kata-kata.

Dari kejadian ini gw belajar beberapa hal, salah satunya adalah : “Ketika kita udah ga bisa berharap pada orang lain termasuk sahabat-sahabat kita sendiri, kita ga boleh putus asa. Masih ada Tuhan yang bersedia menolong sampai ketitik terbaik yang kita butuhkan.”
Terima kasih Tuhan untuk segalanya, terutama untuk tidak pernah meninggalkanku yang lemah ini..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s