New Focus

Sepi.. iya sepi. Udah sekitar satu bulan ini gw ngerasain hidup ini sepi banget. Salah satu penyebabnya adalah situasi dimana gw harus melepas Heidy, perempuan yang udah setahun lebih deket sama gw. Ga sedikitpun gw menyesalkan kejadian ini, bahkan kalo dipikir-pikir lagi apa yang gw alami bareng dia hampir semuanya berjalan baik. Dari lama gw udah mengantisipasi diri gw untuk ga sakit hati kalau-kalau kami memang harus “tau diri”.
Ya mungkin emang begini cara kerja Tuhan. Setidaknya kami tidak saling menjauhi, hanya saja gw sekarang udah harus merubah cara gw menyayangi dia. Gw cukup bersyukur dengan hal ini.. mungkin ini cara Tuhan supaya gw bisa lebih konsen ngerjain skripsi dan latihan bridge.
Tanpa sepengetahuan gw, 3 hari lalu ternyata kami berdua tugas bareng dan ditempatin di satu ruangan selama seharian penuh. Nggak ada yang berubah dari dia, justru gw yang berubah. Ga sekalipun gw pegang tangan dia, beda dengan beberapa waktu lalu dimana gw selalu megang tangan dia untuk sekedar tau apakah dia sehat atau nggak. Inilah yang dulu paling sering bikin gw mikirin dia. Gw sangat khawatir dengan kesehatan dia. Gw bersyukur kemarin itu dia tampak sehat dan ceria, semoga akan begitu seterusnya.
Sekarang semua sepertinya semua sudah baik-baik aja. Lingkungan pertemanan gw yang seru dan kocak sangat membantu gw untuk kembali ke keadaan yang rame lagi. Sesepi-sepinya hidup gw, ga akan terasa sepi kalo udah bercanda sama temen-temen gw, apalagi kalo ketemu langsung.. hinaan sekejam apapun dari mereka malah bikin gw ngakak haha.. Bahkan selama sebulan ini mungkin mereka ga sadar bahwa gw sebenarnya lagi “tidak baik-baik saja”, gw selalu berhasil nyembunyiin semuanya hehehe

Oke lupakan sejenak tentang itu, karena ada hal lain yang harus gw jelang. Skripsi dan Bridge, mungkin dua hal ini yang akan terus menghiasi hari-hari gw beberapa bulan ke depan.

Skripsi jadi prioritas karena selain umur gw yang udah terlalu matang untuk ukuran mahasiswa S1, gw dan beberapa temen sekelas ngebikin semacam perjanjian dimana kalau kami bisa wisuda bareng tahun ini maka untuk pertama kalinya kami akan pelukan. Huahahahaha.. *evil laugh* , ini jadi semacam penyemangat tersendiri buat gw atau mungkin kami. Hihihi..

Sejauh ini skripsi gw memang mengalami hambatan, tapi gw ga mau putus asa. Gw masih terus berusaha untuk menyelesaikan. Beberapa hari lalu gw baca twit Anis Baswedan yang bertuliskan
“Tujuan penulisan skripsi itu bukan sempurna tapi selesai.”
Sedikit-banyak twit itu udah menyadarkan gw yang selama ini berharap mendapat hasil sempurna, yang akhirnya mentok karena susahnya nyari teori pendukung. Beberapa jam setelah baca twit itu terbesit dipikiran gw untuk mengganti tema skripsi gw. Mudah-mudahan hasilnya bisa bagus dengan segala upaya yang gw lakukan nantinya. Amin..

Bridge.. yang satu ini lagi hot-hotnya gw jalanin. Bukan tanpa alasan gw pengen banget bisa suskses lagi di bridge, setidaknya sama kayak dulu masih di level U-21. Gw pengen punya gelar yang lebih prestise lagi sebelum benar-benar ninggalin kampus. Harusnya dengan dukungan lingkungan yang seperti sekarang gw bisa wujudin. Kedepannya ada beberapa turnamen yang akan kami hadapi. Sesuai kata pelatih, gw ga boleh hanya sekedar menjabat ketua tapi nihil prestasi, gw harus tunjukin apa yang gw bisa secepatnya. Kalau ga ada halangan merintang kami akan berangkat ke Manila untuk ikut kejuaran antar klub tingkat ASEAN. Mungkin itu adalah yang terakhir akan gw jalanin sebelum pergi dari kampus ini.
Ya.. Wish Me Luck🙂

Dear Heidy, Thanks for everything 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s