iLab Goes To Pari Island :)

Hallo Little and Thumb readers ! kemarin gw baru aja pergi ke Pulau Pari, salah satu pulau terindah di gugusan Pulau Seribu. Kali ini gw pergi bareng super tim iLab, mulai dari tim modul, tim sistem sampe tim OB ada semua😀

Perjalanan kami mulai pagi buta setelah temen-temen yang muslim selesai sholat subuh. Langit masih gelap, jalanan masih lengang. Kami beruntung diberi izin pergi dengan bus kampus yang oke punya…

start the trip

start the trip


Supaya ga telat sampai di Muara Angke Pak Supir memilih jalur jalan tol, tapi lucunya dia ngambilnya jalur lewat Ancol, padahal jauh lebih simpel dan cepet kalo lewat jalur Sudirman – Sedyatmo, ah yasudahlah yang penting sampe, kata gw dalem hati.. eh, taunya pas keluar tol Pak Supir baru bilang bahwa dia ga tau jalan hihihi.. untung ada teknologi GPS yang bisa bantu kami semua nemuin jalan, alhamdulillah kami sampe di Muara Angke ga telat..

Perjalanan penyebrangan menuju Pulau Pari memakan waktu kira-kira 2 jam, ga beda jauh dengan ke Pulau Tidung. Seperti biasanya kalau nyebrangin laut gw lebih suka ada di atas kapal. Eh.. kebetulan banget disana banyak bule, ya gak cakep-cakep amat sih tapi lumayanlah dibanding ngeliat air laut di Muara Angke hahaDSCF8190

DSCF8169

DSCF8165

DSCF8163

DSCF8156

DSCF8153

DSCF8152

DSCF8151

DSCF8147

DSCF8145

DSCF8142

DSCF8141

DSCF8140

DSCF8202

DSCF8201

Sampe di Pulau Pari gw langsung disuguhkan pemandangan indah air laut dengan gradasi warna Putih -Abu-abu – Biru Muda – Biru Tua. Kereeeen !!! gak kalah sama laut Dream Land yang ada di Bali🙂

Blue-Grey-White

Blue-Grey-White

Oleh Guide kami, Pak Noory (Re : Nuri) , kami diajak ke Pantai Perawan terlebih dahulu sambil menunggu penginapan kami dibereskan. Kebetulan kami sampai lebih awal makanya penginapanpun masih diisi pengunjung lain.

Guide

Guide

Pantai Perawan punya nuansa yang tenang, lautnya dangkal jadi banyak orang yang seneng berendem disana, mirip kebo yang kepanasan hihi.. selain berendem disini juga disediain lapangan voli buat pengunjung, temen-temen juga sempet nyobain main voli disini..

voli

voli


Selesai makan siang kami langsung menuju penginapan untuk kemudian bersiap berangkat snorkling..

Kebetulan gw suka banget snorkling, makanya gw excited banget, bahkan pas milih pin aja gw udah kebelet kencing buru-buru mau nyebur haha..

Ada tiga spot area yang kami kunjungi, tapi sayangnya cuma satu spot yang karang dan ikannya jelas keliatan. Kalo kata pemandu snorkling kami sih karna gelombang lautnya lagi kurang bagus. Memang sih kemarin itu gelombangnya agak besar untuk ukuran pulau dangkal.. hmmm.. sayang banget, tapi ga papa deh mungkin lain kali pas gw ke sini lagi gelombangnya tenang jadi bisa nikmatin snorkling yang lebih berkualitas. Kalo kata Mas pemandunya sih paling bagus kalo bulan September – Oktober, karena karangnya lagi berkembang biak🙂

snorkling

snorkling

Oh iya ternyata masih ada yang takut untuk snorkling karena takut tenggelam, padahal kan body vest yang kami pakai udah memastikan kita ga bakal tenggelam haha.. Pak Dede adalah salah satu yang ga berani nyebur dengan alasan ga bisa berenang hihi..

diperjalanan pulang setelah snorkling kami justru menikmati kapal yang bergoyang menembus gelombang yang malu-malu haha

Selesai snorkling kami pulang ke penginapan untuk kemudian bersiap untuk kegiatan lainnya..
Selesai mandi gw langsung menuju pantai untuk liat sunset, tapi sayangnya gw telat karena ternyata menurut pemilik warung dekat pantai, di sini sunset terbaik ada di jam 17.20 karena memang disekitar pantai tertutupi mangrove yang ada tepat diarah matahari terbenam. Daripada ga ngapa-ngapain yaudah gw fotoin aja apa yang ada, termasuk fotoin tim gaek yang lagi seneng banget nikmatin tiupan angin hiihiihii..

Tim Lawas

Tim Lawas

Langit mulai gelap, gw pulang ke penginapan. Saat itu gw ngerasa ga enak badan, lalu gw tidur sebentar dan ternyata malah makin panas badan gw. Akhirnya gw putuskan untuk tinggal dikamar aja sampe bener-bener turun panas badan gw, sialnya gw kalo sakit otomatis ga selera makan. Hah, ilang deh jatah makan malem gw haha..

Dikamar gw ga sendiri, ada Fafa yang kayanya lebih lemah lunglai dibanding gw. Dia bahkan bisa tidur lelap dan sedikit ngorok, pertanda dia kecapean. Sempet kecewa sama diri sendiri, et dah.. rasanya hampa banget liburan malah demam. Berhubung ga bisa tidur dan masih pusing yaudah gw smsan aja sama ade gw, Nadia, untuk sekedar cerita keadaan Pulau Pari, dan beruntung setelah ngakak gara-gara smsan gw ngerasa udah baikan, kemudian gw susul temen-temen yang lagi pada sepedaan keliling pulau. Begitu sampe di salah satu tepi pantai ternyata mereka lagi sesi foto-foto😀

Sebelum menutup malam itu kami kumpul lagi di Pantai Perawan untuk makan ikan bakar. Oh iya di rundown tertulis “Barbecue”, jadi ga heran kalau temen-temen ngiranya ada acara panggang-memanggang. Kalo gw sih udah tau bahwa kita cuma bakal makan ikan panggan yang dikasih bumbu sambel kecap haha.. banyak yang overexpect dan malah kecewa😛

barbecue

barbecue

Selesai makan ikan kami lanjutin ke sesi foto-foto lagi.. hmm.. entahlah gw bukan orang yang jadiin sesi foto-foto sebagai prioritas. Gw lebih suka menikmati momen-momen kumpul bareng dan menikmati suguhan yang dikasih alam buat gw, terutama udara segar yang hampir pasti gw dapetin tiap berkunjung ke pesisir pantai. Yup, I Love Long Coast !🙂
DSCF8319

DSCF8311

DSCF8307

DSCF8305

DSCF8323
Pagi harinya gw dan temen-temen yang sepenginepan nonton final Piala Konfederasi, yang berakhir dengan kemenangan telak Brasil atas Spanyol.

Matahari mulai menanjak gw pergi sendiri ngelilingin pulau itu untuk dapetin indahnya pantai. Yang utama sebenernya gw pengen ke LIPI, tapi sayangnya gw ga nemuin dimana tempat itu, sebenernya simpel aja sih gw bisa tanya sama warga disitu dimana lokasi LIPI, tapi kemarin gw putuskan untuk “nyari nyasar” , persis kayak dimanapun gw kalo lagi liburan dimanapun hihih.

Dalam perjalanan gw nyari dimana LIPI berada gw ketemu beberapa temen cewe yang juga lagi sepedaan, yaudah gw join aja sama mereka dan fotoin mereka. dispot ini kami anyak nemuin bintang laut dan kepiting. Ini adalah pengalaman pertama gw bisa megang bintang laut yang masih hidup, Dan rasanya… Geliiiiiiii haha.. lengket dan merinding pas bintang laut itu bergerak menggerayangi tubuh gw hahahDSCF8380

DSCF8379

DSCF8375

DSCF8363

DSCF8353

DSCF8354

Bukan maksud membandingkan, tapi memang apa yang ada di Pulau Pari masih kurang lengkap dibanding yang ada di Pulau TIdung. Terutama kualitas pelayanan dan sambutan warganya. Kalo di Pulau Tidung setiap ketemu warga setempat mereka akan antusias dan senyum, sedangkan di Pulau Pari kebanyakan penduduknya cuma diam kalau kami lewat. Hal yang sangat sederhana tapi memberikan efek kenyamanan yang berbeda🙂

Oke itulah cerita gw ke Pulau Pari bareng tim super i-Lab, meskipun singkat tapi cukup berkesan. Terima kasih Tuhan untuk pantai dan pasir yang bersih, udara yang segar dan cuaca yang cerah sepanjang hari kemarin 🙂

Next trip on July : Bandung with Bridge Gunadarma🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s