What Next

Halo semua, belum lama ini gw melaksanakan prosesi paling akhir dari masa perkuliahan, wisuda. Meskipun gw udah menyelesaikan perkuliahan sejak tahun lalu tapi karena beberapa alasan baru tahun ini gw bisa melaksanakan wisuda.

Bulan Juli tahun ini akhirnya gw bisa ikut untuk daftar untuk jadwal wisuda 19 Oktober 2014. Gak ada perasaan yang gimana-gimana, semua biasa aja. Apa yang gw lakukan selama ini pada dasarnya adalah supaya keluarga gw bahagia, dan gw tau Mama dan Bapak akan bahagia dengan hal ini.

Selama beberapa bulan ini, tiap kali telepon Mama dan Bapak mereka selalu mengulang-ulang pertanyaan yang sama, “Tanggal berapa kita wisuda, Ben ?”. Dari situ gw makin sadar betapa pentingnya hal ini buat mereka.Tiket pesawat dibeli dari jauh-jauh hari sebagai jawaban antusiasme mereka.

Terkadang kita gak benar-benar sadar apa yang paling orang tua kita inginkan sampai mereka mengatakannya sendiri. Mama dan Bapak jarang sekali meminta ini dan itu dari anak-anaknya, sifat mereka yang cenderung demokratis dan permisif membuat kami anak-anaknya tumbuh bebas dengan kehendak kami sendiri. Mereka selalu bangga dengan apapun pencapaian kami, bahkan kadang mereka tidak mengerti prestasi apa yang kami raih, tapi mereka percaya bahwa prestasi tersebut pasti akan menambah kepercayaan diri mereka dihadapan sanak saudara.

Kami bukan berasal dari keluarga dengan ekonomi yang tinggi, jadi satu-satunya cara kami anak-anaknya agar menambah kepercayaan diri Mama dan Bapak adalah dengan terus berprestasi, apapun itu. Abang dan Kaka-kaka gw adalah orang yang hebat dibidangnya masing-masing. Mereka selalu bisa bikin harga diri Mama dan Bapa naik. Sementara itu gw juga terus melakukan upaya-upaya demikian. Setidaknya sampai hari ini sanak saudara kami mengenal dan memeberikan label ke Mama dan Bapak sebagai orang tua dengan anak segudang prestasi. Apalagi saat sanak saudara datang ke rumah kami yang berisi medali dan piala, mereka akan memuji-muji Mama-Bapak dan ikut merasakan bahagianya Mama-Bapak.

 

Kali ini gw sekali lagi diberikan kesempatan oleh Tuhan untuk bahagiain Mama dan Bapak,  lewat wisuda sebagai sarjana psikologi. Kebahagiaan itu makin sempurna ketika gladi resik wisuda gw diumumkan sebagai salah satu wisudawan terbaik. Bangga bercampur syukur yang luar biasa gw rasakan saat itu, karena salah satu keinginan Mama dan Bapak untuk masuk jajaran orang tua wisudawan terbaik kini terkabulkan. Merekapun berhak untuk duduk dikursi VIP Jakarta Convention Center.

Gw bisa liat bahagia dan bangganya mereka ketika gw maju ke podium untuk pemindahan simpul/kuncir wisuda oleh rektor. Sesekali gw tengok mereka dari kursi VIP-nya, mereka senyum bahagia dan melambaikan tangan ke arah gw. Itu adalah bukti bahwa dia bangga punya anak kayak gw ini.

Mama sempat bilang bahwa, pasti yang bahagia bukan hanya mereka, tapi juga orang-orang Batak yang hadir di JCC, karena saat naik ke podium nama dan marga gw disebut, “Perwakilan dari Fakultas Psikologi, Usber Fransiskus Manurung…”

 

Gw berjanji untuk gak akan berhenti membuat mereka bangga dan bahagia, gak ada alasan untuk mengecewakan mereka. Mereka yang terbaik dan mereka yang utama.

Happy Family

Happy Family

Terima kasih Tuhan..

What next ? :)

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s