Belajar dari Cikuray

Tanggal 2, 3 dan 4 April 2015 adalah hari yang udah gw persiapkan untuk pergi ke Garut, lebih spesifiknya ke Gunung Cikuray. Untuk  pertama kalinya gw akan naik gunung. Sebenernya boleh dibilang gw cukup dadakan untuk ikut trip ini, karena awalnya gw cuma diceritain aja sama temen gw, Bejong dan Jon waktu gw lagi main ke rumah Bejong tanggal 28 Maret 2015. Singkat cerita gw ambil jatah cuti di kantor untuk bisa ikut trip ini.

Salah satu hal yang memungkinkan gw bisa ikut walau dengan persiapan yang mepet adalah karena Kakak gw punya alat lengkap untuk naik gunung, jadi selain gw gak perlu repot nyiapin alat juga sangat mengirit biaya hahaha.. Gw tinggal buat ceklis perlengkapan apa aja yang akan gw bawa.

Untuk mempermudah komunikasi antar anggota kelompok yang ikut trip ini, Bejong buat grup di Whatsapp. Seru ngeliat obrolan di grup ini karena selain gw, masih ada Moe dan Githa yang juga baru pertama kali bakal naik gunung, jadi pertanyaan mereka berdua tentang persiapan hiking ini seringkali adalah pertanyaan yang mau gw sampaikan juga hehehe..

Awalnya rombongan kami ada 6 orang, yaitu Gw, Bejong, Jon, Moe, Githa dan Arum, tapi beberapa hari sebelum keberangkatan Arum mengundurkan diri karena siklus bulanannya datang, lalu yang paling tragis adalah Githa yang batal ikut karena di hari H diminta orang kantornya untuk tetep kerja di hari sabtunya. Mungkin diantara kami juga sempet terlintas untuk ngebatalin aja, apalagi kalo ngeliat cuaca saat itu memang sedang tidak kondusif.

Malam tiba, temen-temen yang lain sudah bergerak menuju terminal Kampung Rambutan, sedangkan gw masih bingung mau berangkat pake apa karena jarak rumah gw lumayan jauh kalo harus ditempuh pake mobil, tiba-tiba gw kepikiran untuk bawa motor aja. Gw langsung hubungin Aji supaya gw bisa nitip motor dirumahnya, kebetulan rumah Aji jaraknya gak jauh dari terminal Kampung Rambutan.

Sampe di rumah Aji gw disambut sama Opa dan Mama Aji, karena Aji masih di jalan sehabis pulang dari kantor. Untungnya gw udah sangat akrab sama keluarga ini, jadi gak perlu canggung-canggung lagi. Gw dan Mama Aji ngobrol banyak hal sampai akhirnya Aji datang dan ikut ngobrol juga. Sekitar jam 21.30 gw pamit dari rumah Aji untuk menuju Kampung Rambutan karena sudah ada Jon yang udah nunggu lama.

Berangkat

Berangkat

Sekitar Jam 22.30 akhirnya kita semua sudah lengkap. Kami makan nasi padang di warung makan dekat terminal, lalu dilanjut ke dalam terminal untuk naik bus jurusan Garut. Setelah semua kursi terisi jam 23.00 Bus berangkat menuju garut, tarifnya adalah Rp.52.000. Perjalan malam itu lumayan macet, aneh ya padahal udah tengah malam dan bukan hari libur tapi kok macet ya ? Singkat cerita kami semua tiba di terminal Guntur jam 5.50. Disana sudah ada Fahmi dan Hilman, mereka gabung dengan rombongan kami, jadi total kami ada 6 orang. Setelah ngumpul temen-temen langsung menuju mushola untuk sholat.

Nyampe Guntur

Nyampe Guntur

Di terminal Guntur gw ketemu temen gw waktu masih kerja di iLab Gunadarma, namanya Ridwan. Dia mau naik gunung Papandayan katanya. Sebenernya gw juga ngeliat banyak mahasiswa Gunadarma, tapi gw gak tau namanya jadi waktu papasan palingan kita cuma bisa tukar senyum dan sesekali ada yang nyapa, “Hei kak..”, pasti dia dulu praktikan di iLab hehe..

Setelah selesai sholat dan sarapan kami langsung menuju mobil angkot yang kami carter untuk anter kami ke kaki gunung Cikuray. Tarif dari terminal Guntur ke kaki Gunung Cikuray adalah Rp.45.000. Ditengah perjalanan menuju kaki bukit angkot yang kami naiki diberhentikan oleh seorang yang punya mobil bak terbuka dan setelah berdiskusi dengan Pak supir, kami semua dipindahkan ke mobil bak terbuka itu karena alasan keselamatan. Sempat terlintas pikiran negatif karena gak percaya masa angkot dianggap gak aman naik bukit ?? Tapi begitu dijalani gw baru percaya karena memang jalurnya sangat terjal, jadi butuh mobil dengan silinder cc lebih besar.

IMobil bak Kebun teh

Kami hanya diantar sampai di bawah pos Pemancar, pos terakhir dimana mobil bisa lewat, selebihnya kami tapaki dengan kaki kami masing-masing. Baru sebentar Moe udah mulai kelelahan karena tas yang dia bawa berat dan gak sesuai sama ukuran badannya yang kecil. Lalu gw putuskan untuk tukeran tas sama Moe, karena ukuran tas gw lebih kecil. Lalu kami lanjutkan lagi menuju Pos 1 melewati jalan setapak di kebun teh.

Sampai di Pos 1 kami harus didata dulu untuk jaga-jaga seandainya kami tersesat, agar ada yang bisa bantu kami nantinya. Tidak ada tarif khusus di pos ini, jadi seikhlasnya saja kami memberi uang ke petugas pos jaga.

Perjalanan sesungguhnya dimulai dengan Fahmi sebagai Leader, sedangkan gw dan Bejong bergantian menjadi sweeper. Sebagai sebuah pengalaman pertama gw gak pengen banyak mengeluh, tapi apa daya medan mendaki yang gak basa-basi bikin gw kualahan, belum sampai kami di Pos 2 tapi gw udah stress, bahkan ketika otak gw masih optimispun ternyata kaki kiri gw udah gemetar hebat. Gw putuskan untuk minta berhenti sejenak untuk balikin kekuatan kaki. Fahmi, Hilman dan Bejong yang jam terbangnya udah banyak mengingatkan untuk jangan malu-malu untuk minta istirahat kalau memang sudah lelah.

Break

Tired

Sampai di Pos 2 kami istirahat untuk makan siang. Disinilah pertama kalinya gw mengenal alat-alat masak di dunia pendakian hahah..

Break

Break

Selesai makan kami langsung melanjutkan pendakian. Entah apa yang merasuki otak gw sampe bikin semangat banget. Gw naik duluan dan berada paling depan diantara temen-temen yang lain, tapi itu gak berlangsung lama karena akhirnya kesusul sama Hilman dan Bejong karena kaki kiri gw kembali gemetar. Bejong dan Hilman terus melaju karena mereka mau segera dapetin lapak buat bikin tenda.

Di Pos 3 gw istirahat sambil nunggu Jon, Fahmi dan Moe. Ada perasaan bersalah juga karena tadi sempet egois naik duluan. Gw lupa ada Moe yang pasti lebih lemah dibanding kami semua. Sekitar 10 menit gw tunggu mereka gak keliatan juga, akhirnya gw putuskan jalan sendiri lagi, mulai dari situ gw jalan bareng kelompok lain. Medan dari Pos 3 menuju ke Pos 4 adalah yang paling sulit karena suduh kemiringannya hampir rata 90 derajat. Butuh bantuan pegang batang dan akar pohon untuk nanjaknya. Bahkan gak jarang orang yang mau naik dibantu dari atas oleh yang sedang turun gunung.

Tiba di Pos 4 gw dan beberapa anggota dari kelompok lain istirahat sejenak, tanpa terasa gw malah ketiduran sekitar 5 menitan. Beruntung gw dibangunin sama orang yang sejak di Pos 3 selalu bareng gw, mungkin kalo gak dibangunin gw bisa tidur lama banget karna kecapean.

Baru sampe di Pos 5 gw udah disambut sama hujan rintik-rintik. Hampir semua pendaki mulai panik dan bergerak lebih cepat, gw pun jadi ikut demikian haha.. Maklum gw gak ngerti harus apa kalo ngadepin situasi pendakian kayak gitu, jadi apa yang gw liat adalah yang akan gw tiru haha

Sekitar jam 13.30 akhirnya gw tiba di Pos 6. Begitu masuk di Pos 6 gw celingak-celinguk nyari Bejong dan Hilman, karena gak ngeliat mereka gw putuskan teriak aja..”Jooooooooooonnngggg !!!!!!!”

Langsung disautin Bejong yang nongol dari dalem tenda “Woiii”

Si Bejong malah ketawa karna katanya gw teriak kayak bocah hahaha..

Rebahan sebentar dan mulai coba beresin tenda yang masih ala kadarnya itu..

Disinilah Bejong untuk pertama kalinya bilang bahwa berdasarkan pengalamannya, pendakian gunung ini adalah yang terberat yang pernah dia lalui, lebih berat daripada Semeru. Whattttt??

20 menit kemudian Fahmi, Jon dan Moe nyampe. Muka Moe udah pucet banget, gw langsung rangkul Moe dan bantu dia lepas ransel. Berhubung hujan makin deras Jon langsung ngeluarin tenda dan kami langsung rakit tenda itu, tapi ternyata Bejong dan Fahmi lupa susunannya. Beruntung ada kelompok lain yang tau dan datang membantu kami untuk merakit tenda itu. Setelah tenda selesai dirakit eh hujannya berhenti hahah..

Setelah tenda berdiri dan sudah dibersihkan, kami bergantian masuk tenda untuk berganti baju karena sudah kotor dan basah. Setelah merasa bersih persiapan memasakpun dilakukan. Ada hal baru lagi yang gw pelajari,kali ini dari Fahmi dan Hilman, yaitu cara membuat kompor darurat dari kaleng bekas dan spirtus. Kebetulan kami mau masak nasi dan lauk secepatnya, perut kami sudah lapaaarrr hahaha..

MasakCapek

Menarik karena makanan yang dibawa benar-benar sederhana tapi jadi terasa sangat enak karena dibuat di alam bebas🙂

This is it !

Selesai makan hujan turun lagi, Fahmi dan Hilman masuk ke tenda kecil, sedangkan gw, Jon, Bejong dan Moe di tenda besar. Kira-kira jam 19.00 kami awalnya ingin langsung tidur karena sudah lelah, tapi ternyata yang bisa tidur cuma Jon. Sedangkan kami bertiga masih asik ngobrol. Obrolan kami gak jauh-jauh dari masalah kehidupan sehari-hari kami di tempat kerja dan masalah jodoh hahah.. Malam itu Moe jadi subjek utama untuk curhat ini-itu, kami berdua berusaha mancing-mancing supaya Moe mau cerita ini-itu dengan leluasa hihihi..Entah jam berapa akhirnya kami mulai ngantuk dan tumbang satu per satu.

Seperti biasanya gw bangun di Jam 01.00, ya ini adalah alarm alamiah dari tubuh gw, lalu gw sayup-sayup denger Moe

“Ber.. gw kedinginan.. Ber gw kedinginan..”

Gw langsung lepas sleeping bag punya gw dan taro ke badannya Moe. Lalu ada kejadian kocak disini, karena dengan gerakan santai si Bejong langsung ambil sleeping bag itu dan ngelipetnya.. Setelah gw perhatikan sepertinya dia setengah sadar ngelakuin itu alias ngigo hahaha.. Tapi dia juga ngelepas jaketnya dan kasih ke Moe. Bingung kan sebenernya Bejong ini sadar atau nggak ?? hahah

Jam 03.30 gw bangun karena mulai kedengeran suara pendaki-pendaki lain yang mulai nyiapin diri untuk lanjutin perjalanan ke puncak. Gw saat itu gak langsung bangunin temen-temen karena sepertinya mereka masih lelah. Berhubung gw juga kedinginan jadi gw coba main teknik pernafasan untuk hangatin tubuh.

Sekitar jam 03.50 gw bangunin temen-temen supaya bisa siap-siap masak makanan biar punya tenaga untuk nanjak kepuncak. Kami makan dan minum sedikit aja pagi itu, lalu lanjut ke pendakian sekitar pukul 04.50

Dengan keadaan yang masih gelap itu kami berjalan menuju puncak. Perjalanan lanjutan ini lumayan ringan karena kami gak bawa ransel carrier. Tantangan terberatnya ya karena gelap jadi harus lebih hati-hati, meskipun gw bawa senter LED tetep aja harus jeli supaya kaki gak kesangkut di akar ataupun batu. Tiba di Pos 7, ternyata di sini tanah datarnya lumayan luas jadi lebih bagus seandainya kami pasang tenda di sini, tapi apalah daya kemarin kami sudah lelah ahahah

Kami sempat istirahat sekali sebelum sampai di puncak. Selesai istirahat matahari mulai muncul, senter mulai gw padamkan dan kami melajutkan perjalanan dengan lebih mudah.

Break

“Kiiiiiiiw.. kiiiwww….”

Begitulah cara pendaki meminta kode pada pendaki lainnya untuk tau apakah puncak sudah dekat atau masih jauh, jika mendapat balasan dari atas maka artinya puncak sudah dekat..

“Kiiiiiw.. Kiiiiww..”

Begitulah balasan yang kami terima, tak lama kami bisa mendengar banyak suara euforia pendaki lain yang asalnya dari puncak.

“Akhirnya….” Ucap gw saat itu..

Gw semangat banget naik ke puncaknya..

Perjalanan hampir 1 hari 1 malam akhirnya tuntas di tanggal 4 April 2015 jam 05.50 WIB

Puncaaaaakkkk

Puncaaaaakkkk

Matahari dari ufuk timur mengintip malu-malu

Awan putih berebut posisi memeluk gunung

Angin lembut mengalir di wajah-wajah pemuda

Terdengar sorak-sorai pendaki memuja Sang Khalik

Getar kaki mengiringi syukur kami pada-Nya

Tanpa berjanji dia memberi bukti bahwa dia indah

IMG_20150404_061447 IMG_20150404_061047 IMG_20150404_060108

Dipuncak ini kami bisa liat wajah-wajah bahagia yang mungkin beberapa jam lalu sudah sangat kacau balau menahan lelah. Kami semua membaur dalam bahagia, menjadi saksi bahwa alam ini bukan untuk ditaklukan, karena dia adalah kawan.

Setelah puas dengan indahnya matahari, awan,udara dan lekuk gunung kami berenam turun kembali menuju tenda kami di Pos 6. Perjalanan turun kali ini menghadapkan kami pada situasi kebalikan dari sebelumnya dimana kami harus selalu mengalah dan mendahulukan pendaki lain yang ingin naik. Kalau kata Bejong ini adalah cara kita menghargai pendaki yang sudah mengumpulkan momentum untuk mendaki, jangan sampai hentakan nafasnya putus karena terganggu orang yang sedang turun gunung.

Turun Gunung

Turun Gunung

Turun Gunung

Untuk terakhir kalinya kami memasak makanan untuk isi tenaga turun gunung. Gw pribadi mencoba untuk menikmati makanan ini dengan perasaan yang beda. Entah kapan lagi gw akan merasakan pengalaman ini, sepanjang hari ditemani suara alam yang jujur..

Makan terakhir

Makan terakhir

Masak terakhir

Masak terakhir

Sebelum berangkat menuju kaki bukit kami kumpulkan semua sampah milik kami dan membakar sampah milik orang lain yang ada disekitar tenda kami. Kata Hilman Ini adalah etika pendaki sejati.

Bawa sampah

Bawa sampah

Kami turun dengan kecepatan yang biasa-biasa saja, namun sayang karena dijalan antara Pos 3 dan Pos 2 hujan turun dengan derasnya, kamipun sempat beristirahat dan memasang tenda sambil menunggu hujan reda, tapi hampir setengah jam berlalu hujan tak kunjung reda. Kami putuskan tetap berjalan walau hujan masih turun rintik-rintik. Ujian kembali datang karena hujan deras kembali turun dan kali ini kami pasrah saja melanjutkan perjalanan.

Turun Gunung

Turun Gunung

Kami kesulitan menuruni gunung ini karena selain medannya yang terjal juga karena hujan membuat tanah menjadi sangat licin dan cenderung membahayakan keselamatan. Di Pos 2 kaki kiri gw gemetar hebat dan mulai terasa sakit.

“Makin sulit.. makin sulit..”

Begitu kalimat yang gw ucapkan dalam hati.

“Jong, kita tukeran kaki kiri Yuk..” Ucap gw saat bercanda ke Bejong yang kaki kanannya udah cedera dari kemarin.

“Yaah.. rusak dua-duanya donk gw..” Kata Bejong menimpali candaan gw itu.

Hujan makin deras, kami masing-masing berusaha menambah kecepatan supaya segera sampai Pos 1, alhasil Fahmi, Hilman dan Jon menghilang dari pandangan kami. Sedangkan Bejong memperlambat langkahnya karena melihat gw yang juga masih fokus bantu Moe yang udah sangat lelah. Lalu Bejong ambil sampah yang gw bawa dari sejak awal kita turun, supaya gw bisa bantu Moe lebih mudah. Tapi apalah daya, Moe udah sangat lemah, sesekali dia mengeluh kakinya sudah sangat capek. Mendengar itu Bejong kembali mempersulit dirinya dengan membawakan ransel yang dibawa Moe. Sekarang Bejong bawa 2 ransel. 1 carrier besar di belakang dan 1 ransel sedang didepan. Sedangkan gw kembali membawa kantong sampah sambil terus menjaga Moe.

Sesekali Moe minta istirahat, hal inilah yang membuat kami berdua akhirnya terpisah dari Bejong. Gw bahkan gak tau sekarang Bejong ada di depan kami atau belakang kami. Gw fokuskan untuk terus bantu Moe supaya dia tetap bisa jaga irama langkahnya walau sudah sangat lambat. Beberapa kali moe jatuh terpeleset karena kakinya gak berpijak di tempat yang bener.

Sejak di Pos 2 kaki kanan dan kaki kiri gw udah sangat sakit dibagian belakang lutut, serasa uratnya mau putus. Tapi itu semua gw abaikan ketika gw harus bantu Moe. Benar kata orang, bahwa kita akan menjadi lebih bersyukur ketika kita sadar ada orang yang kondisinya lebih parah dibanding diri kita. Gw terus melangkah menuruni gunung sambil menginjak tanah untuk membuat jalur buat Moe supaya dia bisa melangkah lebih mudah. Beberapa kali gw jatuh terpeleset saat mencoba mebuat jalur pijak untuk Moe. Gw abaikan celana, baju dan sepatu yang udah gak jelas bentuknya itu. Yang ada di otak gw adalah gimana caranya supaya kami bisa tiba di Pos 1 dengan selamat.

Nafas ini makin sesak saat gw jatuh terpeleset, kali ini bukan karena licin melainkan karena mata gw gak fokus ngeliat jalan. Gw berdiri secepatnya supaya jaga semangat gw dan Moe, karena pasti dia bakal stres kalo gw gak bangkit segera. Dia aja udah lemah dengan langkahnya, apalagi kalo harus ikut mikirin langkah gw.

Akhirnya kami bisa ngeliat Pos 1 dari kejauhan, medan yang kami tempuhpun makin sulit karena jalurnya murni dari tanah lempun yang licin lebih parah daripada medan sebelumnya, Puji Tuhan kami bisa sampai Pos 1 dan bertemu denga teman-teman lainnya. Gw sempat kaget karena ternyata Bejong gak ada, padahal gw pikir dia udah mendahuli kami berdua. Sempat bingung karena perasaan kami berdua udah sering berhenti. Jangan-jangan cedera Bejong makin parah.. Mau nyamperin tapi kaki kanan dan kiri gw udah mau remuk rasanya, gw cuma bisa berharap-harap cemas saat itu. Kami memilih berpositif thinking bahwa Bejong baik-baik saja. Fahmi langsung melaporkan ke petugas Pos jaga bahwa kami berenam sudah turun dengan selamat.

Sekitar 5 – 10 menit kemudian akhirnya Bejong dateng dengan kondisi yang kayaknya lebih parah dari gw, tapi syukur alhamdulillah dia udah tiba dengan selamat.

Kami lanjutkan perjanalan kami menuruni bukit menuju stasiun pemancar untuk naik mobil charter menuju terminal Guntur. Disinilah puncak rasa sakit kaki kanan gw terasa, bahkan untuk menuruni jalan setapak sesekali gw memilih untuk ngesot aja dibanding harus menapaki, karena sakitnya udah parah banget.

Setelah setengah jam lebih kami menunggu, akhir mobil bak yang akan membantu kami menuju terminal datang. Berhubung saat itu masih hujan, jadi kami diberikan terpal yang membuat kami semua yang menaiki mobil bak itu serasa mirip seperti sayuran yang baru saja dipanen. hahaha..

Ya begitulah pengalaman pertama gw naik gunung, apapun itu gw sangat bersyukur.

Terima kasih Tuhan sudah memberikan pengalaman yang berharga lewat kejadian dan kemungkinan terburuk yang terjadi, mulai dari mendaki medan dengan kemiringan 90 derajat, hujan saat pendakian dan turun gunung dan yang terakhir yang paling sulit adalah saat harus pura-pura kuat padahal udah sakit banget. Terima kasih Tuhan.. Terima Kasih..🙂

IMG_20150404_063520 IMG_20150404_064810 IMG_20150404_065254 IMG_20150404_065722 IMG_20150404_080100 IMG-20150405-WA0113 IMG-20150405-WA0133 IMG-20150405-WA0137 Turun Gunung

2 responses

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s